Sri Mulyani Minta Direktorat Jenderal Pajak Tanggap soal Ekonomi Digital

Market News
Fahmi Abidin
Selasa, 21 Januari 2020 11:30 WIB
pajak perdagangan daring atau e-commerce bakal diatur dalam Omnibus Law Perpajakan yang tengah dirancang pemerintah.
Sri Mulyani Minta Direktorat Jenderal Pajak Tanggap soal Ekonomi Digital. (Foto: Kemenkeu)

IDXChannel – Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani menyebutkan bahwa Direktorat Jenderal Pajak (DJP) harus mengantisipasi perkembangan ekonomi digital. Terlebih lagi, pajak perdagangan daring atau e-commerce bakal diatur dalam Omnibus Law Perpajakan yang tengah dirancang pemerintah.

Besarnya pasar digital Indonesia terlihat pula dari transaksi ekonomi berbasis elektronik yang jumlahnya mencapai ratusan triliun Rupiah, seperti e-commerce, Financial Technology (Fintech), pembiayaan startup, dan valuasi nilai pasar games nasional.

“Saya berharap DJP mengantisipasi trend ini baik dari sisi infrastruktur, cara kerja,policy dan bahkan inovasi aplikasi. Teknologi dan inovasi sudah menjadi sesuatu yang akan hadir. Saya betul-betul ingin menitipkan digital economy,” ungkap Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani Indrawati ketika memberikan arahan pada acara pembukaan Rapat Pimpinan Nasional (Rapimnas) I Direktorat Jenderal Pajak (DJP) Tahun 2020 di Aula Cakti Buddhi Bhakti Gedung Mar'ie Muhammad DJP pada pada Senin (20/01/2020).

Ditambahkan Sri Mulyani bahwa technology is here to stay is gonna be even changing the way we live dan ekonomi pasti akan terpengaruh. Terlebih lagi, target pajak di 2019 tak sesuai harapan sehingga DJP diharapkan mampu menguasai ekonomi digital dengan baik.

Menkeu berharap kepada para pegawai DJP yang sebagian besar sekarang adalah para generasi milenial yang tentunya sangat mengikuti trend dari sisi teknologi agar dapat memberikan dampak positif baik bagi lingkungannya atau bahkan perekonomian Indonesia.

“Gunakan kepandaian Anda untuk membaktikan diri bagi republik. Pikirkan kepentingan republik ini dan banggalah kalau kalian bisa membangun suatu sistem yang membela kepentingan negara kita. Inilah yang saya sebut patriotisme baru, nasionalisme baru, semangat kita baru,” tegas Menkeu pada acara bertemakan "Memperluas Basis Pemajakan dan Mendorong Peningkatan Perekonomian ini".

Kepada para peserta Rapimnas, Menkeu mengajak untuk bersama-sama menyongsong tahun 2020 yang diprediksi masih akan menghadapi gejolak perekonomian dunia seperti tahun 2019 yang telah lalu.

“Sekali lagi saya ingin mengucapkan terimakasih kepada jajaran pimpinan DJP atas seluruh upaya kerja kerasnya di 2019. Gunakan itu sebagai bekal evaluasi, sebagai tempat kita berpijak untuk mencapai 2020 yang lebih baik. Pompa semangat bersama perkuat rasa kerjasama kekeluargaan sinergi antar anda dengan unit eselon I lainnya terutama dari sisi penerimaan negara tolong diperkuat dan terus kompak, terus kreatif,” harap Menkeu. (*)

Baca Juga