AALI
9800
ABBA
292
ABDA
6750
ABMM
1400
ACES
1350
ACST
195
ACST-R
0
ADES
3650
ADHI
830
ADMF
7600
ADMG
194
ADRO
2260
AGAR
362
AGII
1475
AGRO
1485
AGRO-R
0
AGRS
148
AHAP
70
AIMS
404
AIMS-W
0
AISA
173
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1130
AKRA
810
AKSI
740
ALDO
1380
ALKA
358
ALMI
290
ALTO
222
Market Watch
Last updated : 2022/01/17 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
507.30
-0.48%
-2.43
IHSG
6645.05
-0.72%
-48.35
LQ45
948.02
-0.52%
-4.93
HSI
24218.03
-0.68%
-165.29
N225
28333.52
0.74%
+209.24
NYSE
0.00
-100%
-17259.00
Kurs
HKD/IDR 1,836
USD/IDR 14,319
Emas
838,644 / gram

Potret William Kevin Yudianto, Pengusaha yang Sukses Hadapi Pandemi Covid-19

FOTO
Ali Masduki
Sabtu, 24 Juli 2021 06:09 WIB
Pengusaha 27 tahun ini sukses menghadapi badai pandemi Covid-19 yang mewabah di Indonesia sejak awal tahun 2020 lalu.
Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021).
Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021).
Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021). Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021). Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021). Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021).

IDXChannel - Pengusaha muda asal Surabaya William Kevin Yudianto menunjukkan salah satu produk miliknya di Surabaya, Jawa Timur, Sabtu (24/7/2021). 

Pengusaha 27 tahun ini sukses menghadapi badai pandemi Covid-19 yang mewabah di Indonesia sejak awal tahun 2020 lalu.

Kevin mengatakan, hingga kini Indonesia masih terus berjibaku melawan pandemi Covid 19. Bukan hanya soal kesehatan, dampak sosial yang ditimbulkan akibat serangan virus tersebut begitu mengakar sampai saat ini. Salah satunya adalah terhentinya sebagian aktivitas perekonomian.

Jika pun tak berhenti, para pelaku usaha konvensional nampak terseok untuk bisa bertahan mengikuti kebijakan-kebijakan yang dibuat oleh pemerintah. Kondisi ini membuat seorang pengusaha muda, William Kevin Yudianto merasa prihatin.

Kata Kevin, gelombang besar kenaikan kasus Covid-19 akhir-akhir ini, dampak buruknya lebih terasa dibanding awal pandemi, terutama bagi masyarakat menengah ke bawah. "Pandemi ini, faktanya memang membuat sebagian besar orang dalam ketakutan dan keresahan. Selain menyangkut kesehatan, di sisi lain masalah perekonomian juga muncul terutama bagi kaum menengah ke bawah," katanya.

Meski melihat dampak disease Covid-19 itu memiliki sisi buruk, Kevin justru mengingatkan bahwa selalu ada hikmah dibalik peristiwa. Soal kesehatan, selama tetap menjaga protokol kesehatan dan tetap patuh kebijakan pemerintah, masyarakat tetap bisa produktif meski di rumah saja.

"Ini soal prespektif. Kalau kita melihat sisi buruknya saja, maka lambat laun pasti akan terpuruk. Sementara kita dikaruniai akal, pikiran, intuisi dari Tuhan untuk bisa kita manfaatkan menjadi sebuah kreatifitas yang menghasilkan," tuturnya.

Ya, bagi pemuda 27 tahun yang kini sukses berbisnis likuid vape itu, kreatifitas adalah kunci untuk keluar dari belenggu pandemi. "Terutama buat milenial ya. Saat ini mungkin sektor konvensional sedang mengalami krisis. Namun jangan salah, era digital saat ini begitu banyak peluang. Semua tetap bisa dilakukan meski di rumah saja," imbuh Kevin.

Kevin menyebut, peluang itu hampir setiap saat bisa kita temui asal telaten dan jeli melihatnya. Ia yang dilahirkan dari keluarga sederhana, bisa membangun sebuah bisnis dengan mempekerjakan puluhan karyawan di industri vape dan industri kreatif miliknya saat ini.

"Keluarga saya bukan keluarga yang kaya raya. Itulah yang membuat saya semangat untuk survive," kata dia.

Sebelum menggeluti dunia vape, pemuda asal Surabaya itu pernah mencoba berbagai usaha sejak masih bersekolah menengah pertama. Mulai berjualan binder, bulpoin, obat pelangsing hingga beternak anjing pernah ia geluti meski akhirnya tak semua berhasil.

Di tahun 2012, penggunaan vape di Indonesia dilihatnya sebagai peluang. Mulanya ia menjual device vape dan beralih membuat industri likuid hingga saat ini.

"Semua ini proses kreatif. Bagaimana kemudian menggunakan desain, mempromosikan melalui platform digital selain itu di Youtube juga bisa jadi ajang promosi sekaligus mendapat pundi dari adsense. Saya rasa di era saat ini, kreatifitas tidak akan pernah habis jika orang tidak bermalas-malasan," terangnya.

Kevin adalah seorang pemuda yang tak lalai pada asalnya. Setidaknya,puluhan karyawan itu berada di lingkar pertemanannya sejak ia kecil. Bahkan, perusahaan bernama Riot yang diinisiasi olehnya itu merupakan perusahaan bersama dengan sebagian sahamnya dimiliki oleh teman-temannya.

"Bagi saya keluarga dan teman adalah ruh. Saya berpikir kalau saya bisa maju sekeliling saya juga harus terima manfaat. Maju bersama. Berkembang bersama. Karena proses kreatif itu lebih mudah dilakukan ketika kita ada sparing partnernya," tandas Kevin. 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD