AALI
10000
ABBA
292
ABDA
0
ABMM
0
ACES
1375
ACST
202
ACST-R
0
ADES
3660
ADHI
885
ADMF
7600
ADMG
198
ADRO
2300
AGAR
350
AGII
1445
AGRO
1510
AGRO-R
0
AGRS
157
AHAP
72
AIMS
406
AIMS-W
0
AISA
178
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1140
AKRA
835
AKSI
740
ALDO
1320
ALKA
384
ALMI
294
ALTO
240
Market Watch
Last updated : 2022/01/17 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
511.28
0.3%
+1.55
IHSG
6706.98
0.2%
+13.58
LQ45
955.77
0.3%
+2.82
HSI
24320.47
-0.26%
-62.85
N225
28365.05
0.86%
+240.77
NYSE
17219.06
-0.23%
-39.94
Kurs
HKD/IDR 1,836
USD/IDR 14,305
Emas
835,465 / gram

Bangun Tol Trans Sumatera, Hutama Karya Butuh Dana Rp547,16 Triliun

ECONOMICS
Suparjo Ramalan
Kamis, 09 September 2021 18:06 WIB
PT Hutama Karya (Persero) menyatakan membutuhkan dana segar sebanyak Rp547,16 triliun untuk pembangunan tol trans Sumatera.
Bangun Tol Trans Sumatera, Hutama Karya Butuh Dana Rp547,16 Triliun. (Foto: MNC Media)
Bangun Tol Trans Sumatera, Hutama Karya Butuh Dana Rp547,16 Triliun. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Untuk melaksanakan tugas negara dalam menyelesaikan 24 Ruas Jalan Tol Trans-Sumatera (JTTS), PT Hutama Karya (Persero) menyatakan membutuhkan dana segar sebanyak Rp547,16 triliun.

Wakil Direktur Utama Hutama Karya, Aloysius Kiik Ro, menyebut, ke-24 ruas tol tersebut akan terbentang dari Bakauheni hingga Banda Aceh. Dimana tol trans Sumatera tersebut nantinya memiliki panjang mencapai 2.813 kilometer (KM).

Saat ini, perseroan masih mengerjakan pembangunan JTTS tahap satu sepanjang 1.064 kilometer dan diproyeksi selesai pada 2023 mendatang. Adapun nilai investasinya sebesar Rp152 triliun.

"Tahap satu rencananya selesai di tahun 2023 dengan panjang 1.064 kilometer," ujar Aloysius dalam webinar, Kamis (9/9/2021). 

HK sendiri sudah menerima penyertaan modal negara (PMN) 2021 sebesar Rp6,2 triliun. Adapun rinciannya, tol Sigli-Banda Aceh senilai Rp3,092 triliun, ruas Lubuk Linggau-Curup-Bengkulu sebesar Rp2,702 triliun, dan ruas Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat sebesar Rp414 miliar.

Wakil Menteri BUMN II, Kartika Wirjoatmodjo menyebut, pembangunan jalan tol trans sumatera menjadi salah proyek prioritas pemerintah untuk meningkatkan konektivitas di daerah Sumatera.

"Pembangunan JTTS membutuhkan pendanaan investasi yang sangat besar. Peran BUMN dalam hal ini Hutama Karya yang dipercaya pemerintah untuk membangun JTTS, dimana, Hutama Karya dapat menyelesaikan pembangunan tahap 1 JTTS hingga tahun 2024," tutur Kartika. 

Pemegang saham juga mendukung perusahaan yang tengah mengusulkan PMN tambahan 2021 sebesar senilai Rp19 triliun. Anggaran itu proyeksi akan dikucurkan Kementerian Keuangan hingga akhir tahun ini. 

Dana tersebut akan digunakan untuk mengoptimalkan pembangunan di delapan ruas JTTS. Di antaranya, ruas Medan-Binjai, ruas Pekanbaru-Dumai, ruas Binjai-Langsa seksi Binjai-Pangkalan Brandan, ruas Kuala Tanjung-Tebing Tinggi-Parapat, ruas Sp. Indralaya-Muara Enim, ruas Kisaran-Indrapura, ruas Sigli-Banda Aceh dan ruas Pekanbaru-Pangkalan. 

Dukungan pemerintah terhadap JTTS akan diwujudkan dalam bentuk pendanaan dari Indonesia Investment Authority (INA), dimana, hal itu diharapkan dapat memberikan atraktif untuk meningkatkan nilai investasi dalam negeri. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD