AALI
9475
ABBA
0
ABDA
7050
ABMM
785
ACES
1455
ACST
282
ACST-R
0
ADES
1670
ADHI
1100
ADMF
8175
ADMG
164
ADRO
1170
AGAR
430
AGII
1080
AGRO
1000
AGRO-R
0
AGRS
302
AHAP
74
AIMS
456
AIMS-W
0
AISA
294
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
496
AKRA
3110
AKSI
800
ALDO
840
ALKA
246
ALMI
250
ALTO
302
Market Watch
Last updated : 2021/04/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
476.24
0.22%
+1.05
IHSG
5994.18
0.02%
+0.94
LQ45
893.96
0.13%
+1.17
HSI
28755.34
0.47%
+133.42
N225
29188.17
2.38%
+679.62
NYSE
0.00
-100%
-15944.61
Kurs
HKD/IDR 1,869
USD/IDR 14,515
Emas
835,643 / gram

Hindari Kerumunan, Kabupaten Bekasi Siapkan Aplikasi Pasar Online Jelang Ramadhan

ECONOMICS
Abdullah M Surjaya/Sindo
Jum'at, 09 April 2021 10:51 WIB
Pemerintah Kabupaten Bekasi tengah menyiapkan aplikasi berupa toko digital yang menjual serangkaian kebutuhan pokok.
Hindari Kerumunan, Kabupaten Bekasi Siapkan Aplikasi Pasar Online Jelang Ramadhan (FOTO:MNC Media)

IDXChannel  – Menjelang Ramadan, Pemerintah Kabupaten Bekasi tengah menyiapkan aplikasi berupa toko digital yang menjual serangkaian kebutuhan pokok.

Aplikasi ini disiapkan untuk menjaga stabilitas harga di pasaran serta meningkatkan daya beli masyarakat. Selain itu, menghindari terjadinya kerumunan di pasar.

Bupati Eka Supria Atmaja menyatakan, memasuki bulan ramadan pihaknya tidak hanya berkonsentrasi pada ketersediaan stok barang kebutuhan pokok. Lebih dari itu, daya beli masyarakat pun turut menjadi prioritas. Sebab, pandemi covid-19 turut berpengaruh pada kondisi perekonomian di daerah.

”Maka dari itu, konsentrasinya bukan sekadar barangnya ada atau tidak. Tapi, masyarakatnya mampu beli atau tidak. Daya beli ini yang harus juga menjadi perhatian,” katanya.

Untuk itu, kata dia, pemerintah menyiapkan sejumlah langkah mulai dari pengendalian harga sampai aplikasi yang dapat memudahkan masyarakat untuk memenuhi kebutuhannya di bulan ramadan ini.

Sekretaris Dinas Perdagangan Kabupaten Bekasi, Andi Suhandhi mengatakan, aplikasi toko digital ini tengah dalam persiapan agar dapat digunakan sebelum memasuki bulan puasa ini.

”Jadi aplikasi ini seperti pasar online gitu, tapi milik Pemkab Bekasi yang dikelola oleh kami dari Dinas Perdagangan,” papar dia.

Menurutnya, aplikasi ini dinilai mampu meningkatkan daya beli lantaran harga yang tercantum lebih terkendali. Kemudian memudahkan masyarakat berbelanja tanpa harus keluar rumah. Rencananya pasar online ini akan difokuskan di empat titik pasar yang mencakup keseluruhan wilayah Kabupaten Bekasi. 
 
Nantinya masyarakat tinggal memilih barang apa yang dibutuhkan, pesan, lalu diantar. Bahkan, pembayarannya COD (cash on delivery), barang datang langsung dibayar. Nanti barangnya dikirim oleh petugas atau transpotasi online.”Masyarakat tinggal di rumah saja dan menunggu pesanannya datang,” jelasnya.

Memasuki ramadan, ada kecenderungan beberapa bahan kebutuhan masyarakat yang mengalami kenaikan. Sejumlah kebutuhan pokok yang diprediksi naik mulai dari telur, daging, cabai hingga bawang. 

Seperti ketersediaan beras sangatmencukupi. Kabupaten Bekasi mendapatkan pasokan beras 60 persen dari Kabupaten Karawang, 20 persen lokal dari wilayah Kecamatan Sukatani.

Kemudian 20 persen dari daerah Jawa. Sementara itu, berdasarkan pendataan di Pasar Serang Cikarang Selatan, sejumlah kebutuhan pokok mulai mengalami kenaikan, salah satunya daging sapi. Semula daging sapi segar dibanderol Rp 80.000 per kilogram kini melonjak menjadi Rp 120.000. 

Sedangkan daging beku cenderung lebih murah yakni Rp 90.000 dari semula Rp 80.000. Kenaikan juga terjadi pada minyak goreng curah yakni Rp 15.000 dari semula Rp 10.500. 

Namun demikian, terdapat pula kebutuhan pokok yang turun harga semisal bawang merah yang kini harganya Rp 28.000 dari sebelumnya Rp 32.000. Kemudian telur ayam dari semula Rp 24.000 menjadi Rp 23.000 per kilogram.
(SANDY)
 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD