AALI
12225
ABBA
194
ABDA
6250
ABMM
2950
ACES
985
ACST
159
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
715
ADMF
8075
ADMG
181
ADRO
3160
AGAR
332
AGII
2050
AGRO
920
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
63
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1160
AKRA
1015
AKSI
374
ALDO
945
ALKA
308
ALMI
280
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/05/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
0%
0.00
IHSG
6883.50
0%
0.00
LQ45
1009.51
0%
0.00
HSI
20697.36
2.89%
+581.16
N225
26781.68
1.44%
+378.84
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,693 / gram

Airlangga Hartanto: PMI Indonesia Lebih Baik dari Malaysia dan Vietnam

ECONOMICS
Michelle Natalia
Selasa, 18 Januari 2022 11:01 WIB
Level Purchasing Managers’ Index (PMI) Manufaktur Indonesia terus berada pada zona ekspansif, yakni 53,5 pada Desember 2021.
Airlangga Hartanto: PMI Indonesia Lebih Baik dari Malaysia dan Vietnam. (Foto: MNC Media)
Airlangga Hartanto: PMI Indonesia Lebih Baik dari Malaysia dan Vietnam. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Level Purchasing Managers’ Index (PMI) Manufaktur Indonesia terus berada pada zona ekspansif, yakni 53,5 pada Desember 2021. Hal itu melanjutkan level ekspansi yang sudah terjadi selama empat bulan berturut-turut.

"Level PMI Indonesia Desember 2021 itu bahkan lebih baik dibandingkan dengan beberapa negara ASEAN, seperti Malaysia (52,8), Vietnam (52,5), Filipina (51,8), Thailand (49,5), dan Myanmar (49,0)," ujar Menteri Koordinator Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, dalam siaran pers yang diterima tim IDX Channel, Selasa (18/1/2022).

Penurunan kasus Covid-19 yang terjadi secara konsisten dalam beberapa bulan terakhir di tahun 2021 membuat Pemerintah dapat memberlakukan pelonggaran pembatasan mobilitas. Kondisi ini memberikan kelancaran aktivitas ekonomi sehingga mendorong kenaikan pada aggregate demand. 

Alhasil, sektor manufaktur juga terstimulasi untuk meningkatkan output produksinya. Meski demikian, Pemerintah tetap mewaspadai fenomena meningkatnya kasus varian Omicron yang diperkirakan akan mencapai puncaknya pada akhir Januari atau awal Februari 2022 ini.

“Dengan semakin efektifnya pengendalian Covid-19 dan antisipasi yang baik terhadap penyebaran varian Omicron, serta diiringi dengan terjaganya tingkat kedisiplinan protokol kesehatan, maka penurunan kasus Covid-19 diharapkan dapat terus terjadi, sehingga mampu mengakselerasi pemulihan ekonomi. Surplus perdagangan yang terus terjaga sepanjang 2021 juga disebabkan dari kinerja ekspor komoditas andalan Indonesia yang tetap solid," tutup dia. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD