AALI
10125
ABBA
232
ABDA
0
ABMM
780
ACES
1470
ACST
272
ACST-R
0
ADES
0
ADHI
1165
ADMF
0
ADMG
167
ADRO
1195
AGAR
410
AGII
1100
AGRO
900
AGRO-R
0
AGRS
595
AHAP
71
AIMS
480
AIMS-W
0
AISA
274
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
595
AKRA
3220
AKSI
0
ALDO
890
ALKA
238
ALMI
240
ALTO
344
Market Watch
Last updated : 2021/05/12 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
467.69
-0.91%
-4.29
IHSG
5921.08
-0.92%
-54.70
LQ45
879.63
-1%
-8.87
HSI
28013.81
0%
0.00
N225
28608.59
0%
0.00
NYSE
16355.62
0%
0.00
Kurs
HKD/IDR 1,826
USD/IDR 14,195
Emas
838,803 / gram

Buwas Curhat, Bulog Bayar Utang Rp282 M per Bulan

ECONOMICS
Suparjo Ramalan/Sindonews
Kamis, 25 Maret 2021 21:18 WIB
Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso membeberkan fakta terkait dengan beban Bulog akibat impor beras. Salah satunya adalah utang yang harus dibayarkan. 
Buwas Curhat, Bulog Bayar Utang Rp282 M per Bulan (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Direktur Utama Perum Bulog Budi Waseso membeberkan fakta terkait dengan beban Bulog akibat impor beras. Salah satunya adalah utang yang harus dibayarkan. 

Di awal dia memimpin perusahaan negara di sektor logistik itu, dia harus merogoh uang perusahaan untuk melunasi utang. Untuk bunga utang, setiap bulannya manajemen menggelontorkan anggaran sebesar Rp 282 miliar. 

"Beban bulog untuk awal-awal, mau bayar utang kita setiap bulan harus membayar bunganya saja Rp282 miliar. Per bulan untuk bunga. Sekarang sudah saat membaik karena kita berupaya terus," ujar Buwas, Kamis (25/3/2021). 

Tak hanya utang. Saat ini sisa beras impor pun menjadi pekerjaan rumah yang belum terselesaikan. Buwas mencatat, sisa beras impor masih sebanyak 300.000 ton. 106.000 ton diantaranya tidak berpotensi rusak dan sisanya tidak dapat digunakan lagi. 

Sisa beras impor tersebut merupakan beras yang diperuntukkan bagi cadangan beras pemerintah (CBP). Hal itu, justru menjadi pekerjaan rumah (PR) bagi Bulog. Padahal, perkara itu bukan bagian dari tanggung jawab perusahaan pelat merah tersebut. 

Melalui rapat koordinasi terbatas (rakortas), pemerintah telah membahas perihal sisa beras impor tersebut. Meski demikian, hingga saat ini belum ada keputusan finalnya. 

"Sisa beras impor kurang lebih 300.000 ton, tidak ada potensi rusak itu 106.000 ton beras impor, kalau yang di dalam negeri aman. Sampai hari ini, waktu itu karotas membahas masalah sisa beras impor ini seperti apa dan harus bagaimana, tidak ada keputusan hingga hari ini. Semuanya dibebankan kepada Bulog, padahal ini cadangan beras pemerintah," kata dia. 

Selain itu, ada sejumlah masalah yang dikaitkan dengan peran dan tugas Bulog sebagai lembaga pemerintah di sektor logistik. Perkara pengering gabah (dryer) di kalangan petani pun dikaitkan dengan Bulog. Buwas menegaskan, pengering gabah bukan menjadi tugas dari Bulog, tapi tanggung jawab dari Kementerian Pertanian (Kementan). 

Dia mengakui, dryer menjadi akar permasalahan dari upaya penyerapan gabah dan beras yang dilakukan pemerintah. Karena, dalam proses pengering gabah, para petani masih menggunakan alat tradisional. Proses inilah yang menyebabkan beras petani tidak masuk dalam ketentuan untuk dibeli pemerintah.

Karenanya, dia berharap dryer dapat ditangani secara cepat oleh Kementan. "Sekarang ini kita sedang menyerap sekaligus, saya juga berharap dari kementerian pertanian bahwa yang dibutuhkan oleh teman-teman dan saudara-saudara kita petani adalah pengering . Karena ini bukan tanggung jawab kami," katanya. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD