AALI
8825
ABBA
234
ABDA
6025
ABMM
4330
ACES
630
ACST
196
ACST-R
0
ADES
7175
ADHI
760
ADMF
8500
ADMG
167
ADRO
3870
AGAR
306
AGII
2360
AGRO
620
AGRO-R
0
AGRS
100
AHAP
107
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
147
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1580
AKRA
1305
AKSI
320
ALDO
700
ALKA
290
ALMI
398
ALTO
172
Market Watch
Last updated : 2022/09/26 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
533.75
-1.51%
-8.16
IHSG
7070.37
-1.51%
-108.22
LQ45
1010.16
-1.51%
-15.47
HSI
17835.35
-0.55%
-97.92
N225
26448.89
-2.6%
-704.94
NYSE
13796.99
-2.26%
-319.60
Kurs
HKD/IDR 1,914
USD/IDR 15,031
Emas
791,977 / gram

Luhut Sebut Ekspor CPO Mulai Meningkat, Kuota Masih Tersisa 3 Juta Ton

ECONOMICS
Heri Purnomo
Minggu, 17 Juli 2022 02:41 WIB
Menko Marves Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, saat ini ekspor CPO mulai meningkat dan kuota ekspor yang belum digunakan mencapai 3 juta ton lebih.
Luhut Sebut Ekspor CPO Mulai Meningkat, Kuota Masih Tersisa 3 Juta Ton (FOTO: MNC Media)
Luhut Sebut Ekspor CPO Mulai Meningkat, Kuota Masih Tersisa 3 Juta Ton (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Menteri Koordinator Bidang Maritim dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan mengungkapkan, saat ini ekspor Crude Palm Oil (CPO) mulai meningkat dan kuota ekspor yang belum digunakan mencapai 3 juta ton lebih.

Luhut menjelaskan, kelapa sawit berperan besar terhadap ekonomi indonesia. Selain salah satu penyumbang terbesar ekspor dan penerimaan negara, harga Tandan Buah Segar (TBS) yang terjaga dan minyak goreng yang terjangkau membantu menjaga tingkat konsumsi.
 
“Pemerintah saat ini terus menjaga ketersediaan dan keterjangkauan minyak goreng dengan harga minyak goreng curah rakyat sebesar 14 ribu rupiah. Kita berusaha menjaga kesejahteraan petani sawit serta memastikan profit usaha yang berkeadilan,” jelas Menko Luhut saat memberikan pengarahan pada Orientasi Pembangunan Desa Berkelanjutan, di Jakarta, Sabtu (16/7/2022).
 
Dirinyapun enjelaskan realisasi ekspor perlahan mulai meningkat seiring dengan perbaikan kondisi logistik. Alokasi ekspor yang diberikan sudah tinggi sementara alokasi ekspor yang belum digunakan lebih dari 3 juta ton.
 
“Tidak berbeda dengan negara lain di dunia, Indonesia saat ini dihadapkan pada tantangan ekonomi yang begitu berat. Dinamika yang terjadi begitu cepat dengan ketidakpastian yang sangat tinggi, termasuk dalam penanganan kelapa sawit dan minyak goreng,” terangnya.
 
Menko Luhut kemudian menegaskan bahwa meskipun harga kelapa sawit dipengaruhi oleh kondisi internasional, tetapi pemerintah punya instrumen kebijakan untuk memengaruhi outcome di domestik maupun internasional. Untuk itu menurutnya setiap stakeholders perlu bekerja secara komprehensif dan terintegrasi.
 
“Industri kelapa sawit di Indonesia merupakan salah satu industri strategis karena lebih dari 16.4 juta orang hidup dan bekerja di industri ini, serta merupakan penghasil ekspor terbesar. Oleh karena itu, perbaikan tata kelola yang berjalan saat ini menjadi langkah penting untuk mengoptimalkan peran kelapa sawit bagi peningkatan kesejahteraan masyarakat dan pembangunan ekonomi nasional,” tutur Menko Luhut.

Saat ini kata Luhut, pemerintah sendang melakukan audit perkebunan sawit dengan tujuan untuk memperbaiki tata kelola sawit nasional.

“Audit tata kelola sawit akan membantu melengkapi data dan informasi dari hulu hingga hilir, sehingga pembuatan kebijakan menjadi lebih akurat. Saat ini melalui SIMIRAH 2.0, data aliran distribusi CPO dan minyak goreng sudah dapat dikumpulkan, tapi tentu masih perlu disempurnakan,” tegasnya.
 
Menko Luhut mengharapkan setiap pihak dapat membantu melengkapi data dan informasi yang dibutuhkan. Sehingga pemerintah bisa menentukan secara akurat parameter yang harus dijaga dan mendesain kebijakan yang tepat untuk mencapai parameter tersebut.
 
“Tata kelola sawit kompleks dan melibatkan banyak stakeholders. Berbagai target di sisi hulu dan hilir harus dapat diseimbangkan karena terdapat trade off antara target satu dan yang lain,” lanjut Menko Luhut.
 
Menurutnya, peran kelapa sawit sangat besar bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia saat dihadapkan pada tekanan ekonomi dunia, baik dari sisi hulu maupun hilir. (RRD)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD