AALI
8750
ABBA
226
ABDA
6025
ABMM
4470
ACES
650
ACST
193
ACST-R
0
ADES
7150
ADHI
760
ADMF
8500
ADMG
167
ADRO
3910
AGAR
296
AGII
2400
AGRO
620
AGRO-R
0
AGRS
100
AHAP
104
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
143
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1700
AKRA
1375
AKSI
328
ALDO
680
ALKA
286
ALMI
396
ALTO
178
Market Watch
Last updated : 2022/09/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
537.62
-0.34%
-1.81
IHSG
7112.45
-0.21%
-15.05
LQ45
1015.98
-0.41%
-4.21
HSI
17860.31
0.03%
+5.17
N225
26571.87
0.53%
+140.32
NYSE
0.00
-100%
-13797.00
Kurs
HKD/IDR 1,925
USD/IDR 15,125
Emas
794,741 / gram

Pantau Kesehataan Jamaah Haji, Kemenkes Siapkan Gelang Khusus

SYARIAH
Dani Adil
Rabu, 18 Mei 2022 07:11 WIB
Guna memantau kesehatan jamaah selama menjalankan ibadah haji, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyiapkan gelang khusus untuk dipakai.
Pantau Kesehataan Jamaah Haji, Kemenkes Siapkan Gelang Khusus. (Foto: MNC Media)
Pantau Kesehataan Jamaah Haji, Kemenkes Siapkan Gelang Khusus. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Guna memantau kesehatan jamaah selama menjalankan ibadah haji, Kementerian Kesehatan (Kemenkes) menyiapkan gelang khusus untuk dipakai. Langkah ini diambil mengingat masih adanya sejumlah jamaah yang meninggal dunia selama menjalankan ibadah di Tanah Suci.

Pada tahun ini, Kemenkes menargetkan angka kematian jamaah haji Indonesia ditargetkan turun jadi 1 orang per mil. Untuk mengurangi risiko kematian jamaah haji Indonesia, salah satu langkah yang akan dilakukan dengan inovasi teknologi kesehatan pada gelang yang dipakai sebagai penanda jamaah haji.

"Menkes sampaikan akan membuat inovasi memberi gelang yang bisa mengukur detak jantung dan oksigen jamaah," ujar Menag Yaqut Cholil Qoumas di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta, Rabu (18/5/2022).

Menag menambahkan, nantinya gelang jamaah haji tersebut akan terkoneksi sehingga bisa dipantau petugas haji dan bisa mencegah kematian karena bisa ditangani lebih cepat.

"Sehingga jika ada jemaah haji yang riskan kesehatannya bisa terdeteksi dan tertangani. Ini luar biasa inovasi Kemenkes. Kurang lebih 600 jemaah meninggal karena jantung dan pneumonia. Ini pekerjaan tidak mudah," ujarnya.

Sebelumnya,  Kementerian Kesehatan meminta agar kematian jamaah haji Indonesia dapat diturunkan pada tahun ini. Sebab, menurut data terakhir, angka kematian jamaah haji Indonesia berada di angka 2 orang per mil.

"Ada beberapa hal dipesankan Menteri Kesehatan (Budi Gunadi Sadikin) tapi ada satu hal concern soal kesehatan haji. Beliau sangat concern soal angka kematian jamaah haji Indonesia selama 10 tahun terakhir rata-rata relatif flat 2 orang per mil. Ini relatif tinggi," kata Kepala Pusat Kesehatan Haji Kementerian Kesehatan Republik Indonesia Budi Sylvana di Asrama Haji Pondok Gede, Jakarta Timur, Selasa (17/5/2022).

Budi membandingkan dengan angka kematian jamaah haji Indonesia dengan India dan Malaysia.

"Kalau kita bandingkan dengan India, angka kematiannya 1 orang per mil. Kita bandingkan dengan Malaysia pada 2019 itu kematian jamaah hajinya 0,3 orang per mil," katanya.

Salah satu faktor penyebab tingginya angka kematian jamaah haji Indonesia terkait kardiovaskular, selain itu juga berkaitan dengan penyakit saluran pernapasan.

"Kelelahan menjadi faktor utama kematian jamaah, khususnya jamaah yang punya komorbid dan risiko tinggi," kata dia.

Untuk itu, para jamaah haji perlu diedukasi agar tidak memaksakan ibadah yang berlebihan terutama yang punya komorbid sebelum puncak haji.

"Maka saya minta edukasi jamaah kita. Kenapa banyak yang tumbang saat wukuf, setelah kita gali banyak jamaah sebelum wukuf melakukan aktivitas yang berlebihan," katanya. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD