AALI
8450
ABBA
222
ABDA
6050
ABMM
4280
ACES
620
ACST
187
ACST-R
0
ADES
7175
ADHI
740
ADMF
8300
ADMG
168
ADRO
4120
AGAR
294
AGII
2220
AGRO
605
AGRO-R
0
AGRS
95
AHAP
103
AIMS
240
AIMS-W
0
AISA
176
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1595
AKRA
1415
AKSI
320
ALDO
670
ALKA
288
ALMI
378
ALTO
171
Market Watch
Last updated : 2022/10/06 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
535.56
0.19%
+1.02
IHSG
7087.21
0.17%
+11.83
LQ45
1012.90
0.13%
+1.27
HSI
18031.15
-0.31%
-56.82
N225
27311.30
0.7%
+190.77
NYSE
14262.03
-0.4%
-57.47
Kurs
HKD/IDR 1,934
USD/IDR 15,192
Emas
841,825 / gram

22 Nama Jalan DKI Ganti, 50 Ribuan Warga Wajib Perbarui e-KTP

ECONOMICS
Raka Dwi Novianto
Selasa, 28 Juni 2022 11:38 WIB
Ditjen Dukcapil mencatat sekitar 50 ribuan warga DKI yang mesti ganti e-KTP terkait ada perubahan nama jalan.
22 Nama Jalan DKI Ganti, 50 Ribuan Warga Wajib Perbarui e-KTP (Dok.MNC)
22 Nama Jalan DKI Ganti, 50 Ribuan Warga Wajib Perbarui e-KTP (Dok.MNC)

IDXChannel - Direktorat Jenderal (Ditjen) Kependudukan dan Catatan Sipil (Dukcapil) Kementerian Dalam Negeri (Kemendagri) mencatat ada sekitar 50.000 warga DKI Jakarta yang harus membarui kartu tanda penduduk elektronik atau e-KTP dan kartu keluarga (KK). 

Hal tersebut, merespons kebijakan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan yang mengubah 22 nama jalan di Ibu Kota Jakarta dengan nama tokoh-tokoh Betawi. 

“Info dari DKI, untuk KTP-el ada sekitar 50.000-an (warga),” kata Direktur Jenderal Dukcapil Kemendagri Zudan Arif Fakrulloh saat dikonfirmasi, Selasa (28/6/2022).

Zudan mengatakan hingga saat ini pihaknya masih melakukan inventaris data warga yang terdampak akibat nama jalan yang berubah. Esok, Dukcapil akan melakukan jemput bola untuk melakukan perubahan data itu.

"Masih menginventarisir terkait pendataan. Insha allah Rabu akan kami mulai jemput," katanya.

Zudan mengatakan bahwa pelayanan jemput bola akan dilaksanakan selama dua minggu lamanya. Dan dirinya memastikan bahwa tidak akan dipungut biaya alias gratis. 

"Gratis untuk perubahan dokumen penduduk," ungkapnya.

Diberitakan sebelumnya, Zudan mengatakan bahwa warga yang tinggal di alamat yang diganti harus memperbarui data kependudukannya. Sebab, berubahnya data wilayah berimplikasi dengan perubahan data administrasi kependudukan.

"Ini semua memiliki implikasi, hulunya adalah administrasi wilayah, sehingga perubahan data wilayah akan berakibat perubahan data administrasi kependudukan dan pelayanan publik. Contoh seperti di DKI Jakarta, kalau ada perubahan nama jalan, KK kita buat yang baru, KTP dibuat yang baru, kartu identitas anak dibuat yang baru," kata Zudan dalam keterangannya, Sabtu (25/6/2022).

Maka dari itu, kata Zudan, Kemendagri akan mendukung untuk penggantian dokumen kependudukan secepatnya. Ditjen Dukcapil akan menyediakan fasilitas yang dibutuhkan DKI termasuk menyediakan tambahan blanko KTP-el.

Zudan juga meminta agar petugas Suku Dinas Dukcapil untuk jemput bola mendatangi RT maupun RW untuk mencetakkan dokumen penduduk dengan data baru secara gratis. Bila masyarakat tidak bertemu petugas, bisa langsung mendatangi Sudin Dukcapil untuk diberikan dokumen yang baru.

"Misalnya dulu, Jalan Raya Bekasi-Jakarta diubah menjadi Jalan si Pitung, tinggal diubah dalam aplikasinya. Nanti kepada masyarakat akan di-entry data yang baru. Masyarakat nggak perlu bawa pengantar RT/RW. Datang aja ke Dukcapil. Beritahu, 'Pak, dulu saya alamatnya di sini', nanti dicetakkan e-KTP dengan alamat yang baru. Begitu juga KK-nya, untuk anak-anak KIA-nya," jelas Zudan.

Zudan menyampaikan adanya perubahan wilayah baik pemekaran desa maupun pemekaran kabupaten/kota dan provinsi merupakan hal biasa dalam tata kelola pemerintahan. Termasuk perubahan nama jalan yang saat ini dilakukan Pemprov DKI. 

Halaman : 1 2
Rekomendasi Berita

Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD