AALI
9975
ABBA
400
ABDA
0
ABMM
1450
ACES
1305
ACST
230
ACST-R
0
ADES
2950
ADHI
1025
ADMF
7700
ADMG
210
ADRO
1700
AGAR
340
AGII
1600
AGRO
2130
AGRO-R
0
AGRS
177
AHAP
65
AIMS
486
AIMS-W
0
AISA
208
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
860
AKRA
3970
AKSI
416
ALDO
1020
ALKA
244
ALMI
246
ALTO
280
Market Watch
Last updated : 2021/11/30 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
497.28
-2.19%
-11.12
IHSG
6533.93
-1.13%
-74.36
LQ45
930.98
-2.07%
-19.70
HSI
-74.94
-100.31%
-23927.18
N225
346.43
-98.78%
-27937.49
NYSE
59.11
-99.64%
-16565.76
Kurs
HKD/IDR 1,834
USD/IDR 14,318
Emas
825,609 / gram

Heboh Banyak TKA China di Smelter Nikel, Jubir Luhut: Semua Bertahap, Tidak Bisa Instan

ECONOMICS
Azhfar Muhammad
Kamis, 25 November 2021 10:47 WIB
Jubir Menteri Luhut Binsar Pandjaitan buka suara terkait kontroversi banyaknya TKA China di industri smelter nikel.
Heboh Banyak TKA China di Smelter Nikel, Jubir Luhut: Semua Bertahap, Tidak Bisa Instan(Dok.MNC Media)
Heboh Banyak TKA China di Smelter Nikel, Jubir Luhut: Semua Bertahap, Tidak Bisa Instan(Dok.MNC Media)

IDXChannel - Juru Bicara Menteri Koordinator bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan, Jodi Mahardi, menanggapi tudingan  oleh anggota Komisi VII DPR  atas banyaknya Tenaga Kerja Asing (TKA) asal China di industri smelter nikel.

Jodi Mahardi mengatakan sejak awal pemerintah memiliki peta jalan atau roadmap untuk komoditas mineral nikel dan Indonesia tidak pernah memiliki yang namanya pabrik pemurnian nikel seperti saat ini.

“Selama puluhan tahun kita tidak pernah memiliki yang namanya pabrik pemurnian nikel seperti sekarang, kita cuma ekspor terus bahan mentahnya. Terus kita baru mulai beberapa tahun terakhir sejak dipimpin Presiden Jokowi. Bagaimana bisa kita langsung mau punya pabrik mobil listrik? Kan tidak bisa seperti itu cara berpikirnya” kata Jubir Luhur Jodi Mahardi saat dihubungi MNC Portal, Kamis (25/11/2021). 

Jodi Mahardi menyebutkan semua harus disiapkan dan dilakukan secara bertahap sehingga jangan sampai bangsa Indonesia memilikinya secara instan.

“Jangan kita jadi bangsa yang maunya semua instan, beberapa tahun terakhir kita masih fokus pada peningkatan produksi stainless steel dari hasil pengolahan nikel tersebut, sambil secara bertahap menyiapkan semua kebutuhan untuk pembangunan pabrik komponen baterai, sampai nantinya kita harapkan bisa masuk ke pengembangan ekosistem mobil listrik,” ungkapnya. 

Dengan demikian, Jodi menilai butuh waktu untuk sampai kepada tahap pengembangan ekosistem mobil listrik.

“Kita juga terus mendorong pendirian politeknik di berbagai kawasan industri sebagai bagian dari komitmen melakukan transfer teknologi,” tambahnya.

Jodi menyebut untuk mewujudkan apa yang menjadi visi di Indonesia, semua butuh kerja dan waktu yang tidak sebentar.

“Belum lagi dengan segala keterbatasan seperti tenaga kerja dengan skill terkait di sekitar lokasi yang memang harus kita akui saat ini masih kurang karena di era-era yang dulu memang penyiapan tenaga kerja yang dibutuhkan belum menjadi perhatian serius,” pungkasnya. 

Pada akhirnya pemerintah justru akan  menjadikan ini sebagai potensi, artinya anak-anak muda Indonesia ke depan bisa mulai melirik bidang ini.

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD