AALI
9350
ABBA
274
ABDA
0
ABMM
2500
ACES
720
ACST
170
ACST-R
0
ADES
6175
ADHI
750
ADMF
8150
ADMG
173
ADRO
3150
AGAR
314
AGII
2340
AGRO
845
AGRO-R
0
AGRS
117
AHAP
82
AIMS
246
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1545
AKRA
1185
AKSI
272
ALDO
770
ALKA
292
ALMI
0
ALTO
193
Market Watch
Last updated : 2022/08/10 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
532.98
-0.77%
-4.11
IHSG
7054.69
-0.68%
-48.19
LQ45
1001.61
-0.7%
-7.10
HSI
19496.09
-2.54%
-507.35
N225
27819.33
-0.65%
-180.63
NYSE
15264.79
-0.27%
-41.01
Kurs
HKD/IDR 1,894
USD/IDR 14,872
Emas
855,441 / gram

Kasus Covid-19 Anak Meningkat, Moeldoko Minta Vaksinasi 6-11 Tahun Dikebut

ECONOMICS
Raka Dwi Novianto
Kamis, 17 Februari 2022 16:15 WIB
Kepala Staf Kepresidenan RI Dr. Moeldoko menekankan pentingnya percepatan vaksinasi anak usia 6 - 11 tahun.
Kasus Covid-19 Anak Meningkat, Moeldoko Minta Vaksinasi 6-11 Tahun Dikebut
Kasus Covid-19 Anak Meningkat, Moeldoko Minta Vaksinasi 6-11 Tahun Dikebut

IDXChannel - Kepala Staf Kepresidenan RI Dr. Moeldoko menekankan pentingnya percepatan vaksinasi anak usia 6 - 11 tahun. Moeldoko menyampaikan ini, menyusul meningkatnya kasus COVID-19 pada anak-anak. 

"Vaksinasi anak harus lebih digas, karena sampai saat ini prosentasenya belum mencapai target," kata Moeldoko dalam keterangannya, Kamis (17/2/2022). 

Sebagai informasi, berdasarkan data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) per 16 Februari 2022, capaian vaksinasi anak 6 - 11 tahun untuk dosis satu masih di angka 66,72 persen atau 17,6 juta anak. Sedangkan dosis dua di kisaran 29,28 persen atau 7,7 juta anak. Target vaksinasi usia 6 - 11 tahun sendiri, 26,4 juta anak. 

Menurut Moeldoko, untuk mengejar target itu perlu dukungan sumber daya dan pendekatan yang berbeda, agar kegiatan vaksin menarik bagi anak-anak. 

"Jangan disamakan dengan orangtua yang bisa duduk anteng. Anak-anak itu, kalau satu nangis bisa nular ke yang lain. Nah ini perlu kemasan yang menarik misalnya ada permainan dan snack supaya mereka lebih senang," kata Moeldoko. 

Mantan Panglima TNI ini menilai, perlu ada kolaborasi antara pemerintah dan swasta untuk percepatan vaksinasi anak usia 6 - 11 tahun. 

Maka dari itu, kata Moeldoko, Kantor Staf Presiden bersama dengan Nestle, bersepakat membagikan 4 juta susu kemasan dan hiburan untuk mendukung kegiatan vaksin anak di 4.000 sekolah di 50 kota di Indonesia. 

"Saya menyambut baik komitmen Nestle yang ingin berperan serta dalam program pemerintah, terutama percepatan vaksinasi untuk anak. Ini adalah bentuk kolaborasi yang dapat dilakukan pemerintah dan swasta," pungkas Moeldoko.

Seperti diketahui, Kamis (17/2) pagi, Presiden Joko Widodo juga menyampaikan arahan terkait pentingnya percepatan vaksinasi anak dan lansia. Hal ini disampaikan Presiden, saat memantau pelaksanaan vaksin yang dilakukan secara virtual. 

"Saya ingin menyampaikan apresiasi atas pelaksanaan vaksinasi pagi hari ini. Ini penting sekali karena memang kasus sekarang ini sedang naik sehingga diperlukan percepatan vaksinasi terutama untuk lansia dan anak. Karena kunci dalam pengendalian COVID-19 saat ini, utamanya varian Omicron ada dua, yang pertama kecepatan vaksinasi baik itu vaksinasi suntikan yang kedua maupun untuk suntikan penguat atau booster," tegas Presiden Joko Widodo. 

(NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD