AALI
9725
ABBA
224
ABDA
0
ABMM
780
ACES
1480
ACST
280
ACST-R
0
ADES
1665
ADHI
1165
ADMF
8075
ADMG
167
ADRO
1185
AGAR
428
AGII
1095
AGRO
910
AGRO-R
0
AGRS
570
AHAP
71
AIMS
494
AIMS-W
0
AISA
274
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
585
AKRA
3240
AKSI
785
ALDO
870
ALKA
242
ALMI
236
ALTO
318
Market Watch
Last updated : 2021/05/07 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
468.07
-0.98%
-4.61
IHSG
5928.31
-0.7%
-41.93
LQ45
880.72
-0.93%
-8.22
HSI
28610.65
-0.09%
-26.81
N225
29357.82
0.09%
+26.45
NYSE
0.00
-100%
-16348.41
Kurs
HKD/IDR 1,838
USD/IDR 14,290
Emas
835,733 / gram

LRT Jakarta, Kemenko Marves: Kalau Bisa ke Stasiun 5-10 Menit dari Rumah

ECONOMICS
Rina Anggraeni/Sindonews
Minggu, 14 Februari 2021 10:29 WIB
Menurutnya, kalau bisa jarak tempuh dari rumah ke stasiun LRT tidak lebih dari 10 menit.
LRT Jakarta, Kemenko Marves: Kalau Bisa ke Stasiun 5-10 Menit dari Rumah (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Deputi Bidang Koordinasi Infrastruktur dan Transportasi Kemenko Marves Ayodhia GL Kalake (Deputi Odi) berharap, lokasi stasiun Light Rail Transit (LRT) di Jakarta lebih mudah dijangkau oleh masyarakat atau penumpang. Menurutnya, kalau bisa jarak tempuh dari rumah ke stasiun LRT tidak lebih dari 10 menit. 

 

“Saya kira jalur LRT di Jakarta ini memang memerlukan perhatian khusus, perlu strategi khusus menghadapi penumpang. Jadi demi keamanan dan kenyamanan penumpang, kalau bisa hanya 5-10 menit mereka jalan dari rumah langsung sampai ke stasiun LRT,” kata Deputi Odi di Jakarta, Minggu (14/2/2021) 

 

Menurut dia, nantinya masyarakat lebih memilih menggunakan moda transportasi umum dibandingkan harus membawa kendaraan pribadi saat berpergian. Tidak hanya itu, dengan penggunaan kendaraan umum juga dipastikan dapat mengurangi polusi udara. 

 

“Dan juga kita harapkan LRT ini bisa terintegrasi dengan seluruh sistem transportasi publik yang ada di Jakarta. Kami siap fasilitasi dan rapatkan dipimpin langsung oleh Pak Menko (Luhut B. Pandjaitan). Kalau ada hal-hal yang bisa kami bantu, kalau ada issue khusus yang memang memerlukan penanganan pemerintah pusat, silahkan disampaikan. Kami siap membantu 24/7,” papar Odi. 

 

Odi menjelaskan, di dalam RPJMN 2020-2024 LRT ini merupakan salah satu prioritas. Terlebih lagi, LRT Jakarta merupakan Proyek Strategis Nasional (PSN) sebagaimana tertuang dalam Perpres No.109 Tahun 2020 yang sangat didorong percepatan pelaksanaannya. 

 

Hal itu juga sejalan dengan bagaimana Presiden Jokowi memantau langsung terkait transportasi publik. “Pak Jokowi selalu memantau dan menanyakan progresnya mengenai transportasi publik, dengan salah satu yang memang terpantau banyak itu yang di Jakarta ini. Dan bukan hanya LRT saja, tetapi juga kendaraan umum lainnya seperti Transjakarta, MRT, dan lainnya. Ini memerlukan perhatian khusus,” pungkas dia. 

 

Direksi PT. Lintas Raya Terpadu (LRT) yang merupakan operator LRT Jakarta, memaparkan rencana ke depan, termasuk pembangunan Phase 2, Transit Oriented Development (TOD), beserta integrasinya dengan pembangunan MRT dan LRT Jabodebek. 

 

Asdep Infrastruktur Konektivitas Rusli Rahim menekankan pentingnya dilakukan koordinasi lebih awal dan intensif terkait integrasi trase, sehingga hal-hal yang tidak diinginkan dapat diminimalisir. (Sandy)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD