AALI
9300
ABBA
290
ABDA
0
ABMM
2460
ACES
745
ACST
184
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
800
ADMF
8175
ADMG
176
ADRO
3250
AGAR
298
AGII
2250
AGRO
770
AGRO-R
0
AGRS
111
AHAP
100
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
158
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1555
AKRA
1185
AKSI
280
ALDO
730
ALKA
292
ALMI
308
ALTO
192
Market Watch
Last updated : 2022/08/19 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
544.69
-0.42%
-2.31
IHSG
7172.43
-0.2%
-14.12
LQ45
1022.99
-0.33%
-3.35
HSI
19773.03
0.05%
+9.12
N225
28930.33
-0.04%
-11.81
NYSE
0.00
-100%
-15734.11
Kurs
HKD/IDR 180
USD/IDR 14,820
Emas
835,878 / gram

Masih Pandemi, Ini Tujuh Gejala Omicron yang Perlu Diwaspadai

ECONOMICS
Kevi Laras
Selasa, 19 April 2022 03:30 WIB
Peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah negara, umumnya didominasi oleh varian BA.2 atau Omicron.
Peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah negara, umumnya didominasi oleh varian BA.2 atau Omicron.
Peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah negara, umumnya didominasi oleh varian BA.2 atau Omicron.

IDXChannel - Peningkatan kasus Covid-19 di sejumlah negara, umumnya didominasi oleh varian BA.2 atau Omicron. Seperti Cina, Inggris, Amerika Serikat, New York, dan negara lainnya, meski sudah banyak yang divaksinasi. 
 
Baiknya kemungkinan besar, dapat terhindar dari perburukan. Terlepas dari tindakan pencegahan, memiliki pengetahuan yang jelas tentang gejala umum sangat penting. Seperti apa gejala varian Omicron meski sudah divaksinasi?, Berikut penjelasannya yang telah dirangkum dari berbagai sumber.

1. Nyeri Tenggorokan
Dalam infeksi Covid-19 yang diinduksi Omicron, banyak dari mereka mengeluh tenggorokan gatal atau sakit. Ini tidak terlihat selama gelombang Covid-19 sebelumnya. Walaupun mereka sudah divaksinasi atau belum, sama-sama bisa mengalami itu.

2. Hidung Meler
Meskipun pilek adalah gejala dari sejumlah masalah kesehatan, prevalensinya selama infeksi Covid-19 lebih terlihat. "Data kami menunjukkan bahwa ketika tingkat Covid-19 tinggi, kemungkinan pilek karena infeksi virus corona tinggi. Tetapi ketika tingkat Covid-19 rendah, itu cenderung menjadi gejala penyebab lain seperti pilek atau alergi," kata laporan tahun 2021 oleh ZOE COVID Study dilansir dari Times of India, Sabtu (18/4/2022)

3. Bersin Terus Menerus
Bersin hampir sama dengan gejala alergi akut atau flu biasa, tetapi hubungannya dengan infeksi Covid-19 jauh lebih terlihat selama gelombang Omicron daripada pada gelombang sebelumnya. Sebuah laporan oleh studi ZOE COVID bahwa orang divaksinasi menunjukkan gejala ini lebih banyak daripada mereka yang tidak disuntik

4. Batuk
Salah satu gejala persisten Covid-19 yang terlihat di gelombang ketiga. Batuk kering  terjadi lebih sering dalam satu jam atau lebih 24 jam. Terjadi selama gelombang ketiga ini, ketika sebagian besar orang sudah divaksinasi.

5. Sakit Kepala
Tanda kunci lain dari infeksi Omicron adalah sakit kepala. Nyeri menusuk atau berdenyut terlihat menjadi kejadian umum selama gelombang Omicron.

6. Nyeri Otot atau Badan
Gejala yang umumnya jarang diketahui masyarakat, nyeri tubuh dan nyeri otot dilaporkan di sebagian besar kasus selama gelombang ketiga. 

“Satu dari tiga orang yang sakit Covid-19 akan mengalami nyeri otot yang tidak biasa. Ini lebih sering terjadi pada orang dewasa berusia 16-65 (41%) daripada anak-anak (15%) atau mereka yang berusia di atas 65 (36%). Hanya 2% orang yang sakit Covid-19 melaporkan nyeri otot sebagai satu-satunya gejala mereka," ungkap penelitian ZOE COVID.

7. Hidung Tersumbat 
Dikatakan sebagai gejala paling umum selama tahap awal infeksi, mual juga terlihat pada orang yang divaksinasi. Begitu juga pada orang terinfeksi kembali Covid-19, setelah terinfeksi pada gelombang sebelumnya akan merasa mual.

(NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD