AALI
8900
ABBA
232
ABDA
6025
ABMM
4650
ACES
625
ACST
210
ACST-R
0
ADES
7200
ADHI
800
ADMF
8525
ADMG
168
ADRO
4050
AGAR
302
AGII
2520
AGRO
640
AGRO-R
0
AGRS
102
AHAP
109
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
146
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1605
AKRA
1400
AKSI
324
ALDO
705
ALKA
294
ALMI
380
ALTO
177
Market Watch
Last updated : 2022/09/23 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
541.91
-0.84%
-4.57
IHSG
7178.58
-0.56%
-40.32
LQ45
1025.63
-0.68%
-7.01
HSI
17933.27
-1.18%
-214.68
N225
0.00
-100%
-27313.13
NYSE
0.00
-100%
-14236.60
Kurs
HKD/IDR 1,912
USD/IDR 15,030
Emas
805,406 / gram

Satgas Covid-19 Klaim 57 Juta Warga Indonesia Sudah Terima Vaksin Booster

ECONOMICS
Dimas Choirul
Senin, 08 Agustus 2022 19:25 WIB
Sebanyak 78.510 warga telah disuntik vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster.
Sebanyak 78.510 warga telah disuntik vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster.
Sebanyak 78.510 warga telah disuntik vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster.

IDXChannel - Satgas Covid-19 melaporkan terjadinya penambahan terkait tingkat vaksinasi secara nasional. Dari data yang diberikan pada Senin, 8 Agustus 2022 sebanyak 78.510 warga telah disuntik vaksin Covid-19 dosis ketiga atau booster.

Dengan penambahan itu, secara akumulatif sudah ada 57.525.431 warga yang telah menerima vaksinasi booster di Indonesia.

Sementara, untuk vaksinasi dosis pertama juga bertambah 20.218 sehingga total saat ini sebanyak 202.755.346 warga dan vaksin dosis kedua juga bertambah 15.342 sehingga total saat ini 170.314.128 warga.

Pemerintah melalui Satgas Covid-19 dan Kementerian Kesehatan senantiasa mengimbau kepada masyarakat yang belum vaksin untuk segera melakukan vaksin. Adapun target sasaran vaksinsasi di Indonesia yakni 208.265.720 orang.

Sebelumnya, Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta masyarakat untuk kembali memakai masker, baik di dalam maupun di luar ruangan.

"Saya juga ingin mengingatkan kepada kita semuanya bahwa Covid masih ada. Oleh sebab itu baik di dalam ruangan maupun di luar ruangan memakai masker adalah masih sebuah keharusan," katanya melalui akun YouTube Sekretariat Presiden, Minggu (10/7/2022).

Selain itu kepada Pemerintah Pusat dan Pemerintah Daerah (Pemda), Jokowi meminta untuk terus meningkatkan pengawasan, salah satunya mengawasi interaksi masyarakatnya. Tak hanya itu, Presiden Jokowi juga menekankan, agar segera vaksinasi booster.

"Utamanya untuk kota-kota yang interaksi masyarakatnya tinggi, saya masih mengingatkan lagi pemerintah daerah, pemerintah kota kabupaten dan provinsi serta TNI dan Polri untuk terus melakukan vaksinasi booster karena memang ini diperlukan," ungkapnya.

Capaian Vaksinasi Booster Masih Stagnan

Juru Bicara Satuan Tugas (Satgas) Penanganan Covid-19 Wiku Adisasmito mengatakan, perkembangan vaksinasi booster di Indonesia cenderung stagnan. Padahal, vaksinasi booster sangat penting dilakukan agar masyarakat tercegah dari penularan Covid-19 yang kian meningkat dalam beberapa hari terakhir.

"Sayangnya perkembangan vaksin booster cenderung stagnan dengan cakupan tertinggi berasal dari Bali mencapai 58% disusul Provinsi DKI Jakarta, Kepulauan Riau, Daerah Istimewa Yogjakarta, Jawa Barat, Kalimantan Timur namun belum mencapai 50%," katanya saat konferensi pers yang disiarkan secara daring melalui kanal Youtube BNPB Indonesia, Rabu (13/7/2022).

"Bahkan 28 dari 34 provinsi di Indonesia cakupannya masih di bawah 30%," lanjutnya.

Karena itu, Wiku meminta masyarakat untuk  mendukung target pemerintah dalam hal peningkatakan cakupan vaksinasi booster minimal 30% dalam waktu dekat. 

Pemerintah juga, kata Wiku telah berupaya menyediakan sentra vaksinasi bekerja sama dengan Forum Komunikasi Pimpinan Daerah (Forkopimda) baik unsur pemerintah maupun swasta. 

"Beberapa daerah telah berhasil mencapai cakupan vaksinasi Booster di atas persentase nasional seperti Provinsi DKI Jakarta 49,76 % dan Bali 58,28%," pungkasnya.

(NDA) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD