AALI
9650
ABBA
226
ABDA
0
ABMM
2370
ACES
790
ACST
168
ACST-R
0
ADES
7275
ADHI
820
ADMF
8075
ADMG
176
ADRO
2950
AGAR
324
AGII
2090
AGRO
725
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1535
AKRA
1055
AKSI
294
ALDO
835
ALKA
298
ALMI
292
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/06/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
537.61
-0.34%
-1.85
IHSG
6996.46
-0.28%
-19.60
LQ45
1007.64
-0.31%
-3.10
HSI
22418.97
0.85%
+189.45
N225
27049.47
0.66%
+178.20
NYSE
0.00
-100%
-14811.55
Kurs
HKD/IDR 1,888
USD/IDR 14,835
Emas
871,303 / gram

Tempe Jadi Makanan Favorit, Ekspor Mamin ke Jepang Capai USD304,8 Juta

ECONOMICS
Dominique Hilvy Febriani
Jum'at, 01 Oktober 2021 21:55 WIB
Tempe rupanya menjadi salah satu makanan asal Indonesia yang menjadi menu favorit warga Jepang.
Tempe Jadi Makanan Favorit, Ekspor Mamin ke Jepang Capai USD304,8 Juta. (Foto: MNC Media)
Tempe Jadi Makanan Favorit, Ekspor Mamin ke Jepang Capai USD304,8 Juta. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Tempe rupanya menjadi salah satu makanan asal Indonesia yang menjadi menu favorit warga Jepang. Hal ini memberikan kontribusi besar terhadap ekspor produk makanan dan minuman (mamin) mencapai USD304,8 juta di 2020 lalu.

Menanggapi itu, tempe asal Indonesia akan masuk ke dalam jaringan supermarket Gyomu Supaa yang merupakan salah satu jaringan supermarket terbesar di Jepang. Produk pangan olahan Indonesia dari Superfood Tempe ini akan masuk ke pasar Jepang melalui salah satu distributor besar Jepang Kobe Bussan Co.Ltd.

Hal ini merupakan hasil penandatanganan kontrak repeat order antara PT Arumia Kharisma Indonesia dengan Kobe Bussan Co.Ltd dengan volume hingga 13,8 ton yang akan didistribusikan untuk wilayah Kansai dan Kanto Jepang, yang dilaksanakan pada Rabu (29/09/2021).

Konsul Jenderal RI Osaka, Diana ES Sutikno, yang turut menyaksikan penandatanganan tersebut menyampaikan apresiasi kepada jajaran Kobe Bussan Co. Ltd atas kepercayaan mereka dalam melakukan impor dan distribusi produk makanan dan minuman Indonesia di Jepang.

“Saya juga turut bangga atas kerja keras PT Arumia Kharisma Indonesia yang menjaga konsistensi kualitas dan keamanan produk tempe olahan sehingga dapat dikatakan pionir ekspor tempe Indonesia ke Jepang," ujar Konjen Diana sebagaimana dikutip di laman Kementerian Luar Negeri RI (1/10/2021).

Diana mengatakan, pertumbuhan yang pesat ini harus terus ditingkatkan sejalan dengan tren pasar Jepang yang mulai melirik produk yang berkualitas. Ini menjadi tantangan sekaligus peluang bagi produk makanan minuman Indonesia di Jepang.

“Pada 2020, ekspor produk makanan dan minuman Indonesia ke pasar Jepang sebesar USD304,8 juta dengan trend kenaikan nilai ekspor selama 5 tahun terakhir sebesar 3,27%” jelasnya.

Ia mengatakan, upaya promosi perlu disinergikan dengan edukasi yang terus menerus kepada masyarakat Jepang tentang cara mengolah dan menyantap produk pangan olahan asal Indonesia.

Konjen Diana, yang didampingi oleh Atase Perdagangan KBRI Tokyo, Arief Wibisono, dan Kepala ITPC Osaka, Dicky Farabi, mengatakan ekspor makanan dan minuman Indonesia ke Jepang mempunyai peluang yang besar dan cukup bersaing dengan produk dari negara lain.

Faktor kualitas dan keamanan yang tinggi serta kemasan yang menarik dan praktis merupakan sangat penting dalam memastikan peningkatan penetrasi pasar dan kontinuitas ekspor.

“Produk makanan dan minuman Indonesia harus mempunyai hasil uji lab yang diakui di Jepang. Oleh karena itu hal ini tidak terlepas dari peran Badan POM dalam memastikan produk kualitas ekpor benar-benar aman dan sesuai standard internasional," ujarnya.

Terkait tempe yang diimpor oleh Kobe Bussan, Mr. Hirokazu Numata, President and Representative Director Kobe Bussan Co. Ltd Jepang, awalnya tidak menyangka bahwa masyarakat Jepang menyukai tempe Indonesia.

“Oleh karena itu, hari ini kami menandatangani kontrak kerja sama repeat order tempe dengan jumlah yang lebih besar dengan supplier Indonesia dan mulai tersedia pada akhir Oktober 2021." ucapnya.

Tergolong makanan sehat dan bergizi tempe semakin diminati oleh warga Jepang. Selain impor dari Indonesia tempe juga diproduksi di Jepang oleh pengusaha diaspora Indonesia yaitu Sariraya Tempe dan Rusto's Tempeh. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD