AALI
9275
ABBA
280
ABDA
0
ABMM
2410
ACES
720
ACST
192
ACST-R
0
ADES
6225
ADHI
815
ADMF
8200
ADMG
177
ADRO
3250
AGAR
310
AGII
2220
AGRO
750
AGRO-R
0
AGRS
113
AHAP
99
AIMS
252
AIMS-W
0
AISA
154
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1545
AKRA
1160
AKSI
272
ALDO
745
ALKA
296
ALMI
308
ALTO
193
Market Watch
Last updated : 2022/08/18 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
546.99
1.02%
+5.51
IHSG
7186.56
0.74%
+53.11
LQ45
1026.34
0.98%
+9.98
HSI
19763.91
-0.8%
-158.54
N225
28942.14
-0.96%
-280.63
NYSE
0.00
-100%
-15846.79
Kurs
HKD/IDR 1,889
USD/IDR 14,765
Emas
836,469 / gram

IPO Hari Ini, Pemilik Tambang Raisa, BCL, Syahrini Bidik Potensi Industri Mobil Listrik

MARKET NEWS
Aditya Pratama
Jum'at, 09 Juli 2021 10:18 WIB
PT PAM Mineral Tbk (NICL) yang punya tambang Raisa hingga Syahrini siap bidik industri mobil listrik.
IPO Hari Ini, Pemilik Tambang Raisa, BCL, Syahrini Bidik Potensi Industri Mobil Listrik (Dok.MNC Media)
IPO Hari Ini, Pemilik Tambang Raisa, BCL, Syahrini Bidik Potensi Industri Mobil Listrik (Dok.MNC Media)

IDXChannel - PT PAM Mineral Tbk (NICL) hari ini melaksanakan penawaran umum perdana saham atau Initial Public Offering (IPO) di Bursa Efek Indonesia (BEI). Perusahaan yang bergerak di bidang pertambangan mineral nikel ini menggunakan kode saham NICL dan blok kerja tambang dengan kode nama sederet selebriti seperti Raisa hingga Syahrini

Direktur Utama PAM Mineral, Ruddy Tjanaka, mengatakan, langkah perusahaan melalui IPO adalah bagian dari strategi meningkatkan kapasitas pendanaan perusahaan dan tata kelola untuk menjadi lebih baik lagi. Pihaknya optimis dengan prospek bisnis pertambangan mineral nikel yang dijalankan perseroan saat ini, terlebih dengan meningkatnya permintaan industri mobil listrik

"Jumlah pasokan nikel yang terbatas karena permintaan yang semakin meningkat dari industri kendaraan listrik (Electric Vehicle (EV)). Market share untuk kendaran listrik (EV) yang akan meningkat dari 2,5% pada tahun 2019 menjadi 10% pada tahun 2025. Market share untuk industry EV diprediksikan akan meningkat menjadi 28% di tahun 2030 dan 58% di tahun 2040. Pada tahun 2019, konsumsi nikel untuk bahan baku baterai akan mencapai 7% dari total konsumsi global. Diperkirakan pada tahun 2022, permintaan nikel akan melebihi pasokan/supply yang ada. Potensi yang besar bagi Perseroan untuk bertumbuh mengingat saat ini baru sebagian kecil dari area yang dieksploitasi," ujarnya dalam keterangan tertulis, Jumat (9/7/2021).

NICL melepas sejumlah 2 miliar saham kepada publik atau setara dengan 20,7 persen dari modal ditempatkan dan disetor penuh Perseroan, dengan harga Rp100 per saham. Perseroan menunjuk PT Danatama Makmur Sekuritas selaku Penjamin Pelaksana Emisi (Underwriter).

Dari aksi korporasi ini, Perseroan akan menerima dana segar sebesar Rp200 miliar, dimana dana yang diraih Perseroan dari IPO ini setelah dikurangi biaya emisi, utamanya sekitar Rp72 miliar akan dipergunakan untuk pengembangan usaha perseroan dan anak perusahaan, IBM, yakni sebesar 30 persen untuk eksplorasi penambahan cadangan bijih nikel di area blok kerja perseroan.

Blok kerja tersebut antara lain blok yang diberi nama BCL, Raisa, Kartini, Tiara, dan Syahrini dengan total luas sekitar 51 hektare yang berada di dalam area pertambangan dengan IUP atas nama perseroan di Morowali, dan sekitar 70 persen akan dipergunakan oleh Entitas Anak, PT Indrabakti Mustika (IBM), untuk program eksplorasi lanjutan pengeboran spasi detail (infill drilling) penambangan cadangan bijih nikel di area blok kerja Kolaka Cendana, Longori, Silae, Komia, Kuma, Kondole dengan total luas 183 hektare di Konawe Utara. Kedua pengembangan usaha itu direncanakan dimulai pada paruh kedua 2021. 


Sementara itu, sisanya akan digunakan sebagai modal kerja (working capital) untuk operasional perseroan, anak perusahaan, IBM, yakni sebesar 72 persen untuk modal kerja untuk operasional Perseroan dan sebesar 28 persen untuk modal kerja untuk operasional Entitas Anak, IBM. Biaya operasional tersebut diantaranya seperti biaya kontraktor, biaya QAQC, biaya pengapalan, dan biaya operasional lainnya.

Bersamaan dengan penawaran umum saham ini, Perseroan juga menerbitkan Waran Seri I yang diberikan secara cuma-cuma sebagai insentif bagi calon investor yang membeli saham dalam Penawaran Umum Perseroan ini. Setiap pemegang 10 saham baru Perseroan berhak memperoleh 13 waran dimana setiap 1 waran memberikan hak kepada pemegang untuk membeli 1 saham baru Perseroan yang dikeluarkan dalam portapel. Waran yang diterbitkan mempunyai jangka waktu selama 2 tahun. Dana hasil pelaksanaan warran Seri I akan digunakan untuk penambahan modal kerja.

Perseroan mendapatkan izin efektif dari Otoritas Jasa Keuangan pada tanggal 30 Juni 2021. Selama masa penawaran umum tanggal 2 – 5 Juli 2021, saham PT PAM Mineral Tbk mendapatkan minat yang cukup positif dari para investor dan seluruh saham yang ditawarkan dapat terserap dengan baik, bahkan mengalami kelebihan permintaan (oversubscribe) hingga 48 kali.

PAM Mineral merupakan perusahaan pertambangan nikel yang berdiri sejak 2008. PAM Mineral memiliki dua wilayah operasional, yakni di Sulawesi Tenggara Desa Lameruru Kecamatan Langgikima Kabupaten Konawe Utara dan Desa Laroenai Kecamatan Bungku Pesisir Sulawesi Tengah. Komposisi pemegang saham PAM Mineral sebelum penawaran umum terdiri atas PT Pam Metalindo sebesar 60 persen dan PT Artha Perdana Investama sebesar 40 persen. 

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD