AALI
8400
ABBA
590
ABDA
0
ABMM
1200
ACES
1290
ACST
248
ACST-R
0
ADES
2800
ADHI
905
ADMF
7700
ADMG
216
ADRO
1500
AGAR
356
AGII
1395
AGRO
2570
AGRO-R
0
AGRS
228
AHAP
70
AIMS
336
AIMS-W
0
AISA
202
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
590
AKRA
4130
AKSI
414
ALDO
730
ALKA
254
ALMI
238
ALTO
324
Market Watch
Last updated : 2021/09/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
460.94
0.12%
+0.54
IHSG
6144.82
0.03%
+2.10
LQ45
866.25
0.09%
+0.74
HSI
24192.16
-1.3%
-318.82
N225
30248.82
2.06%
+609.42
NYSE
0.00
-100%
-16352.18
Kurs
HKD/IDR 1,828
USD/IDR 14,245
Emas
803,749 / gram

Arab Saudi Putuskan Haji Hanya untuk Warga Lokal

SYARIAH
Syarifudin/Sindonews
Senin, 14 Juni 2021 07:48 WIB
Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengumumkan, pelaksanaan haji tahun ini akan diikuti 60.000 jemaah. Usia jamaah juga dibatasi yakni 18 sampai 65 tahun.
Arab Saudi Putuskan Haji Hanya untuk Warga Lokal (FOTO:MNC Media)

IDXChannel  - Arab Saudi menetapkan pelaksanaan haji 2021 hanya untuk jamaah yang sudah berada di dalam negeri, yakni warga lokal dan ekspatriat yang telah berstatus penduduk. 

Keputusan ini seperti pelaksanaan haji pada 2020 yang hanya warga lokal mendapat kesempatan melaksanakan haji. 

“Kementerian Kesehatan serta Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengumumkan kebijakan pelaksanaan haji pada Sabtu (12/6) dengan mempertimbangkan kondisi pandemi Covid-19 saat ini,” ungkap laporan Arab New. 

Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi mengumumkan, pelaksanaan haji tahun ini akan diikuti 60.000 jemaah. Usia jamaah juga dibatasi yakni 18 sampai 65 tahun. 

Sebelumnya, Kementerian Haji dan Umrah Arab Saudi menegaskan bahwa pemerintah Kerajaan Saudi selalu menaruh perhatian yang besar terhadap keselamatan, kesehatan dan keamanan jemaah haji, dan menjadikannya sebagai prioritas. 

Berbagai kebijakan yang diambil Arab Saudi pun sesuai tujuan Syariah Islam dalam melestarikan jiwa manusia, sambil menyediakan semua fasilitas yang diperlukan yang memfasilitasi peziarah untuk melakukan ritual haji dan umrah, dan memungkinkan mereka mencapai tempat-tempat suci dengan lancar dan mudah. 

Arab Saudi telah mendapat kehormatan selama sepuluh tahun terakhir melayani lebih dari 150 juta peziarah, baik untuk haji dan umrah. 

“Melihat perkembangan yang terus berlanjut dari pandemi Virus Corona (Covid 19) yang sedang berkembang dan munculnya varian baru, otoritas yang berwenang telah bekerja memantau situasi kesehatan global, untuk memastikan kinerja dan fasilitasi pelaksanaan ibadah haji sesuai model yang optimal, mengingat perkembangan pesat yang mengiringi wabah ini,” papar Kementerian Haji dan Umrah Saudi.

1443 H 

Pemerintah Saudi terus memantau sejauh mana kemajuan negara-negara di dunia dalam mengimunisasi warga dan penduduknya, dan jumlah infeksi di sana, bersama dengan peringatan akan bahaya peningkatan penyebaran infeksi dan dampaknya dalam pertemuan manusia, yang dikeluarkan Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dan dari otoritas terkait di Kerajaan dan di banyak negara. 

“Mengingat sifat kerumunan selama haji, yang meluas pada waktu yang berbeda di tempat yang berbeda dan spesifik sesuai dengan urutan melakukan ritual, yang membuat penerapan tingkat tertinggi tindakan pencegahan kesehatan menjadi hal yang sangat penting, untuk melindungi kesehatan para peziarah dan memastikan keselamatan mereka,” papar pernyataan Kementerian Haji dan Umrah Saudi. 

Pemerintah Saudi pun memutuskan membatasi ketersediaan pendaftaran bagi mereka yang ingin menunaikan ibadah haji tahun 1442 Hijriah kepada warga dan penduduk di dalam Kerajaan Arab Saudi saja, melalui jalur elektronik jemaah yang akan diluncurkan oleh Kementerian Haji dan Umrah. 

Kebijakan itu diambil untuk memastikan kinerja ritual dalam kesehatan, keamanan dan keselamatan, sambil mematuhi kontrol peraturan, standar kesehatan dan persyaratan keamanan di semua tahapan melakukan ibadah tersebut.

(SANDY)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD