AALI
8900
ABBA
230
ABDA
7075
ABMM
845
ACES
1415
ACST
252
ACST-R
0
ADES
1915
ADHI
1005
ADMF
8250
ADMG
163
ADRO
1315
AGAR
422
AGII
1125
AGRO
1135
AGRO-R
0
AGRS
470
AHAP
68
AIMS
380
AIMS-W
0
AISA
238
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
595
AKRA
3200
AKSI
535
ALDO
930
ALKA
244
ALMI
250
ALTO
382
Market Watch
Last updated : 2021/06/11 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
482.65
-0.44%
-2.14
IHSG
6095.50
-0.2%
-12.04
LQ45
901.64
-0.42%
-3.77
HSI
28842.13
0.36%
+103.25
N225
28948.73
-0.03%
-9.83
NYSE
0.00
-100%
-16620.00
Kurs
HKD/IDR 1,826
USD/IDR 14,188
Emas
866,552 / gram

Ini Jurus Wapres Jadikan Indonesia Pusat Halal Dunia

SYARIAH
Shifa Nurhaliza
Senin, 10 Mei 2021 17:00 WIB
Wapres pun menekankan, untuk mewujudkan cita-cita tersebut diperlukan literasi yang baik kepada masyarakat
Ini Jurus Wapres Jadikan Indonesia Pusat Halal Dunia (FOTO:MNC Media)

IDXChannel - Halal awareness atau kesadaran akan produk halal salah satunya akan dikembangkan melalui Kawasan Industri Halal (KIH) sebagai upaya menjadikan Indonesia pusat halal dunia

“Halal lifestyle (gaya hidup), kita ingin dorong supaya bisa berkembang lebih besar lagi, lebih pesat lagi, tidak pada fokus-fokus tertentu, tetapi semua yang memungkinkan. Oleh karena itu, kawasan industri ini kita dorong supaya berkembang,” kata Wakil Presiden (Wapres) K.H. Ma’ruf Amin, mengutip laman resmi Kementerian Keuangan, Senin (10/5/2021). 

Melalui KIH, industri halal Indonesia dapat dikembangkan tidak hanya di dalam negeri, tapi juga di luar negeri. Untuk itu, ia menegaskan bahwa produksi produk halal Indonesia harus dapat memenuhi kebutuhan pasar global. 

“Industri halal ini kita ingin Indonesia itu bukan saja memenuhi kebutuhan dalam negeri, domestik tapi juga kita ingin menjadi produsen halal dunia yang bisa menjadi eksportir halal terbesar,” tegasnya. 

Wapres pun menekankan, untuk mewujudkan cita-cita tersebut diperlukan literasi yang baik kepada masyarakat. Pengembangan produk halal ini bukan saja merupakan perintah agama, namun juga sebagai upaya yang membawa kebaikan di berbagai sektor. 

“Mengembangkan literasi tentang pentingnya pendekatan untuk mengkonsumsi yang halal itu dan pendekatan kita di dalam membangun ekonomi dan keuangan syariah itu tidak hanya halal sebagai perintah agama, sebagai doktrin, tapi juga kita ingin lebih rasional pendekatannya. Karena itu, kita katakan bahwa ekonomi syariah itu sesuatu yang baik, yang berkeadilan, yang membawa kebaikan dari berbagai sektor,”imbuh Wapres. 

Wapres Ma’ruf Amin mencontohkan, ia pernah mendapatkan laporan bahwa produk halal disukai oleh nonmuslim karena lebih bersih. 

“Makanan halal itu good food (makanan baik), dan itu ternyata orang-orang nonmuslim saja mereka itu lebih suka makanan halal. Seperti di Australia itu mereka lebih [suka mengonsumsi] daging [halal] karena dia lebih bersih,” ucap dia. 

Terkait subsektor industri, Wapres menjelaskan bahwa pemerintah akan mendorong seluruh subsektor produk halal, baik dari industri makanan, minuman, farmasi, dan fashion. Sebab, seluruh subsektor industri tersebut memiliki keunggulan dan peluangnya masing-masing. 

(SANDY)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD