AALI
9300
ABBA
284
ABDA
0
ABMM
2420
ACES
725
ACST
192
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
810
ADMF
8175
ADMG
176
ADRO
3240
AGAR
310
AGII
2230
AGRO
755
AGRO-R
0
AGRS
113
AHAP
99
AIMS
252
AIMS-W
0
AISA
156
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1550
AKRA
1150
AKSI
274
ALDO
750
ALKA
296
ALMI
308
ALTO
193
Market Watch
Last updated : 2022/08/18 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
545.60
0.76%
+4.11
IHSG
7172.71
0.55%
+39.25
LQ45
1023.86
0.74%
+7.50
HSI
19722.54
-1%
-199.91
N225
28942.14
-0.96%
-280.63
NYSE
15734.11
-0.71%
-112.68
Kurs
HKD/IDR 180
USD/IDR 14,765
Emas
837,319 / gram

Diterjang Covid-19, KAI Commuter Catat Volume Penumpang Kembali Menguat di November 2021

ECONOMICS
Muhammad Refi Sandi/MPI
Rabu, 08 Desember 2021 18:37 WIB
Pandemi Covid-19 sempat membuat penurunan jumlah pengguna KAI Commuter.
Diterjang Covid-19, KAI Commuter Catat Volume Penumpang Kembali Menguat di November 2021
Diterjang Covid-19, KAI Commuter Catat Volume Penumpang Kembali Menguat di November 2021

IDXChannel - Pandemi Covid-19 sempat membuat penurunan jumlah pengguna KAI Commuter. Namun, seiring dengan penanganan yang baik pada data November 2021 data pengguna semakin menggeliat cenderung meningkat.

VP Corporate Secertary KAI Commuter Anne Purba mengatakan selama November, KRL tercatat melayani 12.400.098 pengguna (atau rata-rata 413.337 pengguna per hari) di Jabodetabek dan 219.696 pengguna (rata-rata 7.323 pengguna per hari) di KRL Yogyakarta - Solo. 

“Jumlah lebih dari 12,4 juta pengguna KRL Jabodetabek tersebut tumbuh 13,85 persen dibanding bulan Oktober 2021 untuk KRL Jabodetabek. Sementara volume pengguna KRL Yogyakarta – Solo tumbuh 20,2% dibanding bulan sebelumnya. Meskipun demikian, volume pengguna KRL ini masih jauh di bawah angka sebelum pandemi yang mampu melayani sekitar 1 juta pengguna per hari atau lebih dari 26 juta setiap bulannya,” kata Anne dalam keterangan tertulis dikutip, Rabu (8/12/2021).

Anne menambahkan jika dilihat sejak awal tahun, hingga November 2021 KRL Jabodetabek telah melayani 109.376.293 pengguna. Angka ini masih lebih rendah dibanding periode yang sama tahun lalu dimana tercatat ada 141.449/845 pengguna yang dilayani KRL Jabodetabek. Sementara itu dalam operasi sejak Febuari hingga November tahun 2021 ini, KRL Yogyakarta solo telah melayani 1.448.836 pengguna. 

Sementara itu, dari segi operasional KAI Commuter terus melakukan peningkatan untuk mengupayakan layanan yang sesuai kebutuhan pelanggan dan memaksimalkan protokol kesehatan terutama jaga jarak pada jam - jam sibuk. Pada Januari 2021 frekuensi perjalanan KRL hanya 964 per hari dengan 93 rangkaian kereta. Sementara saat ini frekuensi perjalanan KRL mencapai 1.005 per hari dengan 94 rangkaian kereta. 

Sedangkan di KRL Yogyakarta peningkatan kapasitas angkut dilakukan melalui perpanjangan formasi kereta yang melayani pengguna. Pada Februari 2021 maupun saat ini, perjalanan KRL jumlahnya tetap 20 perjalanan. Namun jika pada awal tahun dilayani oleh dua rangkaian KRL dengan formasi empat kereta, saat ini telah dilayani oleh tiga rangkaian KRL dengan formasi delapan kereta. 

"Peningkatan operasional tersebut dimungkinkan karena meningkatnya produktifitas perusahaan di masa pandemi untuk mendukung ekonomi nasional. Dari segi penyediaan sarana KRL, sebelum pandemi untuk melayani 1,2 juta pengguna per hari KAI commuter menyiapkan 86 rangkaian KRL. Namun di masa pandemi ini untuk mendukung mobilitas yang sehat dengan tetap jaga jarak, KAI Commuter dapat menyiapkan 94 rangkaian KRL meskipun volume pengguna belum mencapai 50 persen dari volume pengguna sebelum pandemi," ujarnya.

Lebih lanjut, Anne mengatakan penambahan sarana ini merupakan wujud komitmen KAI Commuter untuk fokus ke keselamatan dan protokol kesehatan dalam pembiayaan dan investasi. Sebab, ketersediaan dan keandalan performa sarana KRL sangat menentukan dalam memberikan layanan transportasi publik di masa pandemi ini. 

Selain itu, operasional KAI Commuter selama pandemi ini juga sangat dipengaruhi aturan kegiatan masyarakat termasuk di sektor transportasi. "Saat ini kami semakin adaptif karena harus mampu beradaptasi dengan perubahan pola operasi dan layanan KRL sesuai aturan terbaru. Sebelumnya, perubahan pola operasi hanya kami lakukan satu kali setiap 1 - 2 tahun. Namun di masa pandemi kami harus siap mengubah pola operasi sesuai dengan perkembangan regulasi yang dapat terjadi sewaktu-waktu," ucapnya.

“Kami berterima kasih atas kepercayaan masyarakat khususnya para pengguna KRL terhadap layanan KAI Commuter. Dengan adanya kesempatan dari segi aturan untuk kembali melakukan berbagai aktivitas di luar rumah pada masa pandemi Covid-19, kami berkomitmen menyediakan transportasi aman dengan protokol kesehatan yang ketat. Di sisi lain, kami juga berharap agar para pengguna tetap disiplin mengikuti aturan, tata tertib dan protokol kesehatan di dalam stasiun maupun KRL untuk kesehatan dan kenyamanan bersama,” pungkasnya.

(NDA) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD