AALI
12225
ABBA
194
ABDA
6250
ABMM
2950
ACES
985
ACST
159
ACST-R
0
ADES
6200
ADHI
715
ADMF
8075
ADMG
181
ADRO
3160
AGAR
332
AGII
2050
AGRO
920
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
63
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1160
AKRA
1015
AKSI
374
ALDO
945
ALKA
308
ALMI
280
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/05/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
539.29
0%
0.00
IHSG
6883.50
0%
0.00
LQ45
1009.51
0%
0.00
HSI
20697.36
2.89%
+581.16
N225
26781.68
1.44%
+378.84
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,693 / gram

Eks Direktur WHO Ungkap Perbedaan Booster Covid-19 di AS, Inggris, dan Australia

ECONOMICS
Binti Mufarida
Selasa, 18 Januari 2022 10:50 WIB
WHO mencatat setidaknya saat ini ada 126 negara di dunia yang telah memberikan rekomendasi vaksin booster Covid-19, salah satunya Indonesia.
WHO mencatat setidaknya saat ini ada 126 negara di dunia yang telah memberikan rekomendasi vaksin booster Covid-19, salah satunya Indonesia.
WHO mencatat setidaknya saat ini ada 126 negara di dunia yang telah memberikan rekomendasi vaksin booster Covid-19, salah satunya Indonesia.

IDXChannel - World Health Organization (WHO) mencatat setidaknya saat ini ada 126 negara di dunia yang telah memberikan rekomendasi vaksin booster Covid-19, salah satunya Indonesia. Pemerintah telah memulai melakukan vaksinasi booster pada 12 Januari 2022 lalu.

Mantan Direktur WHO Asia Tenggara, Tjandra Yoga Aditama menjelaskan vaksinasi booster, diberikan pada mereka yang sudah selesai mendapatkan vaksinasi Covid-19 primer dimana dalam perjalanan waktu ternyata imunitas dan perlindungan kliniknya menjadi berkurang dan menjadi tidak sesuai dengan yang dibutuhkan.

“Booster bertujuan mengembalikan efektifitas vaksin sehingga membaik kembali,” dikutip dari keterangan yang diterima, Selasa (18/1/2022).

Tjandra pun mengungkapkan perbedaan booster Covid-19 di Amerika Serikat (AS), Inggris, juga Australia. Di Amerika Serikat, katanya, bahwa CDC Amerika Serikat merekomendasikan vaksin booster Pfizer-BioNTech atau Moderna Covid-19 setidaknya 5 bulan setelah pemberian vaksin primer mRNA vaccine (Pfizer-BioNTech atau Moderna).

“Dan setidaknya 2 bulan setelah pemberian vaksin primer Janssen/Johnson & Johnson. Kalau booster Pfizer-BioNTech atau Moderna tidak dapat diberikan maka pilihan lain adalah booster dengan vaksin Jansen/Johnson & Johnson,” kata Tjandra.

Amerika Serikat, kata Tjandra juga merekomendasikan pemberian vaksin tambahan, waktunya setidaknya 28 hari sesudah vaksinasi primer pada pada orang lanjut usia yang membutuhkannya, dan mereka yang dengan gangguan imunologis sedang dan berat.

Mereka adalah orang yang menerima pengobatan aktif untuk tumor atau kanker darah, penerima transplantasi organ tubuh dan konsumsi obat untuk menekan sistem imun, menerima transplantasi sumsum tulang dalam dua tahun terakhir atau mengkonsumsi obat yang menekan sistem imun, mereka yang didiagnosis gangguan imunologis sedang dan berat, seperti menderita “DiGeorge syndrome or Wiskott-Aldrich syndrome.

Selain itu, kata Tjandra, mereka dengan HIV yang mempunyai viral load tinggi atau angka CD4 rendah, atau tidak mengkonsumsi obat untuk mengatasi HIVnya. Kemudian mereka yang mengkonsumsi obat steroid dosis tinggi atau obat lain yang mungkin dapat menekan sistem imunnya.

“Akan baik kalau kita di Indonesia juga mempertimbangkan pemberian vaksinasi tambahan selain pemberian booster yang sudah dimulai,” ungkap Tjandra.

Sementara itu, di Inggris ada 3 jenis vaksin yang dapat digunakan sebagai booster, yaitu Pfizer, Moderna dan Oxford/AstraZeneca. Tetapi memang lebih dianjurkan penggunaan vaksin mRNA yaitu Pfizer atau Moderna sebagai booster, apapun jenis vaksin primer yang pernah diterima sebelumnya. “Kalau karena alasan medik atau alergi maka seseorang tidak dapat disuntik vaksin Pfizer atau Moderna maka tentu dapat diberikan vaksin AstraZeneca,” ungkap Tjandra.

Kemudian di Australia, kata Tjandra bahwa “Australian Technical Advisory Group on Immunization ATAGI” memberi rekomendasi penggunaan vaksin Moderna dan Pfizer sebagai booster. “Pihak otoritas kesehatan Australia baru akan menggunakan vaksin AstraZeneca sebagai booster pada mereka yang vaksin primernya adalah AstraZeneca dan ada dalam kontraindikasi untuk mendapat booster dengan vaksin mRNA.”

Secara umum, kata Tjandra, pada dasarnya pemberian booster dengan vaksin mRNA memang untuk meningkatkan antibodi ,yang disebut imunitas humoral, dan juga mengaktifkan sel T yang dikenal dengan imunitas seluler.

Beberapa negara juga menggunakan vaksin Moderna setengah dosis untuk pemberian booster karena efek proteksi boosternya tetap terjamin baik, dan tentunya juga jadinya dapat mencakup lebih banyak orang. “Kebijakan di negara kita tentu sudah berdasar kajian oleh BPOM, ITAGI dan Kemenkes,” ungkap Tjandra. 

(NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD