AALI
9650
ABBA
226
ABDA
0
ABMM
2370
ACES
790
ACST
168
ACST-R
0
ADES
7275
ADHI
820
ADMF
8075
ADMG
176
ADRO
2950
AGAR
324
AGII
2090
AGRO
725
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1535
AKRA
1055
AKSI
294
ALDO
835
ALKA
298
ALMI
292
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/06/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
537.61
-0.34%
-1.85
IHSG
6996.46
-0.28%
-19.60
LQ45
1007.64
-0.31%
-3.10
HSI
22418.97
0.85%
+189.45
N225
27049.47
0.66%
+178.20
NYSE
0.00
-100%
-14811.55
Kurs
HKD/IDR 1,888
USD/IDR 14,835
Emas
871,303 / gram

Enam Sapi Terpapar PMK, Pasar Hewan di Gunungkidul Tutup Dua Minggu

ECONOMICS
Erfan Erlin
Minggu, 29 Mei 2022 09:55 WIB
Kepala Bidang Kesehatan Hewan, DPKH Gunungkidul, Retno Widyastuti mengatakan sudah melakukan sosialisasi pada para peternak hingga pedagang hewan
Enam Sapi Terpapar PMK, Pasar Hewan di Gunungkidul Tutup Dua Minggu  (FOTO:MNC Media)
Enam Sapi Terpapar PMK, Pasar Hewan di Gunungkidul Tutup Dua Minggu (FOTO:MNC Media)

IDXChannel - Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan menutup Pasar Sapi Siyonoharjo pada Sabtu (28/05/2022). Penutupan pasar hewan terbesar di Gunungkidul tersebut dilakukan karena mereka menemukan sapi terindikasi penyakit mulut dan kuku (PMK).

Kepala Dinas Peternakan dan Kesehatan Hewan, Wibawanti Wulandari mengatakan, hari Sabtu kemarin kebetulan hari pasaran atau pasar tersebut buka. Pasar Siyonoharjo tersebt memang hanya buka 5 hari sekali yaitu setiap pasaran wage (penanggalan jawa).

Pada hari Sabtu kemarin, sesuai prosedur pihaknya melaksanakan pemeriksaan secara acak ke semua ternak baik sapi, domba ataupun kambing yang dibawa oleh para pedagang ataupun petani. Dalam pemeriksaan tersebut ada enam sapi yang bergejala PMK. 

"Enam sapi tersebut dibawa pedagang untuk dijual dan terindikasi PMK,"ujar dia, Sabtu malam.

Ketika mereka melakukan pemeriksaan, pihaknya menemukan 6 sapi yang mengalami gejala PMK. Gejala tersebut diantaranya adalah air liur berlebihan dan menggantung, demam tinggi ada luka atau bisul seperti sariawan. 

Wibawanti menambahkan agar tidak mempercepat penyebaran atau menahan laju penularan maka pihaknya memutuskan untuk menutup pasar hewan tersebut. Penutupan sendiri rencananya akan dilakukan selama dua pekan. 

"Kami memutuskan menutup (pasar) karena penularan PMK sangat cepat,"tuturnya. Saat disinggung mengenai penutupan pasar hewan lainnya menurutnya kebijakan tersebut ada pada Dinas Perdagangan. 

Pihaknya akan terus mengantisipasi penularan dengan melakukan pengecekan dan pengetatan lalu lintas hewan.

Kepala Bidang Kesehatan Hewan, DPKH Gunungkidul, Retno Widyastuti mengatakan sudah melakukan sosialisasi pada para peternak hingga pedagang hewan di seluruh wilayah.

"Kami sampaikan agar masyarakat segera melapor jika menemukan indikasi PMK," kata Retno.

Menurutnya, petugas akan datang ke lokasi untuk mengecek langsung kondisi ternak yang dilaporkan. Meski demikian, diperlukan proses cukup panjang untuk memastikan apakah ternak terpapar PMK atau tidak.

Jika memang dicurigai PMK, petugas akan berkoordinasi dengan DPKH untuk mengambil sampel ternak. Sampel sendiri nantinya akan dibawa ke pusat untuk diperiksa lebih lanjut.

"Sampelnya nanti dibawa ke Balai Besar Penelitian Veteriner," ujarnya.

Adapun DPKH kini telah membentuk Tim Unit Reaksi Cepat (URC) untuk mengantisipasi PMK. Jalur lalu lintas ternak di perbatasan wilayah pun jadi fokus pengawasan dan pemeriksaan ternak.

Retno mengatakan hanya hewan ternak dari luar yang dilengkapi Surat Keterangan Kesehatan Hewan (SKKH) yang boleh masuk Gunungkidul. Masyarakat kini juga diimbau untuk tidak membeli ternak dari luar daerah sementara waktu.

Bupati Gunungkidul Sunaryanta sebelumnya sudah menjamin pihaknya akan memberikan perhatian penuh pada potensi PMK. Apalagi saat ini temuan kasus mulai meluas.

Ia mengatakan sudah memanggil kepala Organisasi Perangkat Daerah (OPD) terkait untuk membahas PMK ini. Ia meminta peningkatan kewaspadaan secara menyeluruh.

"Kami minta tetap ada monitoring untuk potensi PMK," kata Sunaryanta.

(SAN)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD