AALI
9975
ABBA
288
ABDA
7200
ABMM
1395
ACES
1370
ACST
202
ACST-R
0
ADES
3660
ADHI
890
ADMF
7600
ADMG
197
ADRO
2270
AGAR
350
AGII
1435
AGRO
1510
AGRO-R
0
AGRS
159
AHAP
72
AIMS
406
AIMS-W
0
AISA
177
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1140
AKRA
825
AKSI
795
ALDO
1320
ALKA
384
ALMI
294
ALTO
238
Market Watch
Last updated : 2022/01/14 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
509.74
0.24%
+1.24
IHSG
6693.40
0.53%
+35.05
LQ45
952.95
0.25%
+2.36
HSI
24383.32
-0.19%
-46.45
N225
28124.28
-1.28%
-364.85
NYSE
0.00
-100%
-17166.28
Kurs
HKD/IDR 1,832
USD/IDR 14,293
Emas
840,167 / gram

Gubernur Khofifah Resmikan Dermaga MB IV Pelabuhan Ketapang Banyuwangi

ECONOMICS
Lukman Hakim
Selasa, 26 Oktober 2021 19:51 WIB
Gubernur Khofifah Indar Parawansa meresmikan dermaga Movable Bridge (MB) IV Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi.
Gubernur Khofifah Resmikan Dermaga MB IV Pelabuhan Ketapang Banyuwangi (Dok.MNC Media)
Gubernur Khofifah Resmikan Dermaga MB IV Pelabuhan Ketapang Banyuwangi (Dok.MNC Media)

IDXChannel - Gubernur Jawa Timur (Jatim) Khofifah Indar Parawansa meresmikan dermaga Movable Bridge (MB) IV Pelabuhan Ketapang, Banyuwangi. Keberadaan dermaga ini untuk memperkuat konektivitas Jawa dengan Indonesia Timur dalam rangka mendorong kegiatan ekonomi dan pariwisata.  

Usai meresmikan dan melakukan peninjauan, Khofifah mengatakan, pelabuhan penyeberangan Ketapang dan Gilimanuk adalah salah satu lintasan angkutan penyeberangan yang sangat strategis. Sebab, menghubungkan Pulau Jawa dengan Pulau Bali dan merupakan lintasan penyeberangan komersial dengan tingkat kepadatan lalu lintas cukup tinggi.  
 
Sehingga, Pemprov Jatim mengganti salah satu dermaga beaching di Ketapang menjadi dermaga MB. Dermaga ini dibangun sejak tahun 2017 hingga 2020. Dermaga ini sebagai solusi untuk meningkatkan layanan prasarana Pelayaran Jarak Jauh dari Jawa ke Indonesia Bagian Timur.  
 
“Saat ini ada 16 provinsi di Indonesia bagian timur. Di luar Sulsel (Sulawesi Selatan) hampir 80 persen logistiknya disuplai oleh Jawa Timur. Inilah yang perlu diperkuat konektivitas antar daerah antar pulaunya, salah satunya yaitu dengan peresmian pelabuhan ini,” kata Khofifah, Selasa (26/10/2021).
 
Lebih lanjut, Khofifah menegaskan bahwa pengembangan dermaga MB IV ini dapat menunjang kelancaran operasional penyeberangan ke Indonesia Bagian Timur melalui Pelayaran Jarak Jauh Ketapang – Lembar, Nusa Tenggara Barat.

Hal ini diharapkan bisa berdampak pada perkembangan konektivitas antara Jawa Timur dan Nusa Tenggara Barat dalam mendukung pembangunan daerah dan penurunan biaya logistik. “Dengan beroperasinya dermaga MB IV Pelabuhan Ketapang, diharapkan mampu mendukung peningkatan kinerja pelayanan angkutan penyeberangan baik manusia maupun barang dan jasa,” tandasnya.

Sementara itu, Bupati Banyuwangi Ipuk Fiestiandani Azwar Anas menyambut gembira peresmian dermaga MB IV. Menurutnya, dermaga tersebut akan memberikan multiplier effect bagi Kabupaten Banyuwangi baik dari segi perdagangan, pariwisata, maupun investasi. Bahkan juga bisa meningkatkan kesejahteraan masyarakat Banyuwangi.
 
“Bahkan dermaga ini bisa penghubung antara Indonesia Bagian Barat, Indonesia Bagian Tengah dan Indonesia Bagian Timur. Serta bisa meningkatkan ekonomi bagi masyarakat Banyuwangi,” katanya.

Diketahui, dermaga MB IV ini memiliki kapasitas MB sebesar 60 ton dan dapat disandari kapal dengan ukuran 5000 GT. Lintas pelayaran jarak jauh Ketapang-Lembar dari dermaga MB IV ini dalam 1 minggu dapat melakukan sebanyak 17 kali pelayaran.  
 
Jumlah Kapal yang beroperasi sebanyak 4 Kapal yaitu KMP. Parama Kalyani, KMP Jambo X, KMP. Dharma Ferry IX dan KMP  Tunu Pratama Jaya dengan rata rata 1 Kapal dapat memuat 40 truk. Sementara untuk waktu pelayaran lintas Ketapang – Lembar selama 12 Jam, dengan durasi waktu muat dan bongkar selama 2 jam. Load factor saat ini, sudah mencapai rata-rata 70 persen hingga 80 persen. 


(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD