AALI
9325
ABBA
208
ABDA
5500
ABMM
2080
ACES
725
ACST
156
ACST-R
0
ADES
6175
ADHI
710
ADMF
7975
ADMG
165
ADRO
2770
AGAR
336
AGII
1995
AGRO
615
AGRO-R
0
AGRS
114
AHAP
56
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
138
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1330
AKRA
900
AKSI
288
ALDO
790
ALKA
300
ALMI
298
ALTO
196
Market Watch
Last updated : 2022/07/04 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
506.36
-2.52%
-13.10
IHSG
6639.17
-2.28%
-155.16
LQ45
950.15
-2.48%
-24.18
HSI
21830.35
-0.14%
-29.44
N225
26153.81
0.84%
+218.19
NYSE
14636.76
1.03%
+149.16
Kurs
HKD/IDR 1,905
USD/IDR 14,965
Emas
870,052 / gram

Kementan Ungkap Penyebab Harga Cabai Melambung Tinggi

ECONOMICS
Rina Anggraeni
Minggu, 14 Maret 2021 19:58 WIB
Diungkapkan Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto, harga cabai rawit mahal dikarenakan banyak tanaman cabai yang terkena penyakit.
Kementan Ungkap Penyebab Harga Cabai Melambung Tinggi. (Foto : MNC Media)
Kementan Ungkap Penyebab Harga Cabai Melambung Tinggi. (Foto : MNC Media)

IDXChannel - Kementerian Pertanian mengungkapkan penyebab harga cabai melonjak tinggi. Diungkapkan Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto, harga cabai rawit mahal dikarenakan banyak tanaman cabai yang terkena penyakit sehingga mengganggu produktivitas.

"Karena harga cabai masih tinggi di sentra-sentra cabai dan banyak cabai kena penyakit antraknose dan layu fusarium," kata Prihasto saat dihubungi reporter MNC Portal Indonesia di Jakarta, Minggu (14/3/2021).

Sekadar informasi, harga cabai rawit merah masih tinggi. Harga cabai rawit merah bahkan menyentuh Rp120.000 per kilogram (Kg). Harga tersebut menurun dari hari sebelumnya yang mencapai Rp130.000 hingga Rp140.000 per kilogram.

Ditegaskan Prihasto, pihaknya memastikan akan menggelar operasi pasar agar harga cabai rawit kembali normal. Serta harga cabai bisa normal kembali pada April. "Kita sudah dilakukan gerdal pengendalian OPT. Mudah-mudahan April harga cabai rawit normal," jelasnya.

Kementerian Pertanian mengungkapkan terus melakukan berbagai upaya untuk menjamin ketersediaan komoditas strategis termasuk cabai rawit. Direktur Jenderal Hortikultura, Prihasto Setyanto, mengatakan tidak ada impor untuk merespon kenaikan harga cabai yang terjadi dua bulan terakhir. Koordinasi dengan berbagai pihak untuk mempercepat pasokan dan meredam kenaikan harga cabai rawit telah dilakukan.

"Kami sudah berkoordinasi dengan Badan Ketahanan Pangan, BUMN yakni PT Rajawali Nusantara Indonesia (RNI), Paguyuban Pedagang dan Pengelola Pasar Induk Kramat Jati, serta dengan para Champion Cabai Indonesia," katanya.

Sementara itu, berbagai upaya jangka pendek yang dapat dilakukan untuk menstabilkan pasokan dan meredam kenaikan harga cabai rawit dibahas dalam rakor tersebut. BKP menggelar pasar cabai murah di 34 titik yang berlangsung dari pada 8-20 Maret. 

"Kita akan mendukung pendistribusian cabai dengan fasilitasi sarana distribusi yang dimiliki. Selain itu Ditjen Horti juga menyusun perjanjian kerjasama dengan RNI dalam upaya stabilisasi pasokan ini," pungkas Prihasto. (FHM)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD