AALI
8425
ABBA
545
ABDA
0
ABMM
1225
ACES
1315
ACST
250
ACST-R
0
ADES
2740
ADHI
920
ADMF
7675
ADMG
218
ADRO
1400
AGAR
368
AGII
1370
AGRO
2320
AGRO-R
0
AGRS
244
AHAP
72
AIMS
340
AIMS-W
0
AISA
204
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
590
AKRA
4090
AKSI
412
ALDO
720
ALKA
272
ALMI
240
ALTO
0
Market Watch
Last updated : 2021/09/23 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
459.81
0.23%
+1.04
IHSG
6128.42
0.33%
+20.15
LQ45
864.19
0.23%
+2.01
HSI
24491.01
1.11%
+269.47
N225
29639.40
-0.67%
-200.31
NYSE
16352.18
1.04%
+167.68
Kurs
HKD/IDR 1,828
USD/IDR 14,245
Emas
807,330 / gram

Setoran Tembus Rp149,1 Triliun, 5,1 Juta Orang Antre Naik Haji

ECONOMICS
Rina Anggraeni
Rabu, 21 Juli 2021 11:10 WIB
BPKH melaporkan, saat ini sudah terkumpul dana haji total Rp149,1 triliun. Dana tersebut berasal dari setoran awal 5,1 juta masyarakat yang ingin naik haji.
Setoran Tembus Rp149,1 Triliun, 5,1 Juta Orang Antre Naik Haji (FOTO: MNC Media)

IDXChannel -Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) melaporkan, saat ini sudah terkumpul dana haji total Rp149,1 triliun. Dana tersebut berasal dari setoran awal 5,1 juta masyarakat yang ingin naik haji.

Sesuai dengan Undang-undang nomor 34 Tahun 2014 tentang Pengelolaan Keuangan Haji, Badan Pengelola Keuangan Haji (BPKH) bertugas untuk mengelola penerimaan, pengembangan, pengeluaran, dan pertanggungjawaban keuangan haji. 

Dalam melaksanakan tugasnya, secara internal BPKH diawasi oleh Aparat Pengawas Internal Pemerintah (APIP), dan pengawasan eksternal oleh DPR, DPD, dan Badan Pemeriksa Keuangan. 

Direktur Jenderal Perimbangan Keuangan Astera Primanto Bhakti menyebutkan hingga tahun 2021, daftar tunggu jamaah haji Indonesia mencapai 5,1 juta orang. Untuk memperoleh daftar tunggu, jamaah haji harus melunasi setoran awal senilai kurang lebih Rp25 juta. Sehingga diperkirakan total setoran dana haji 2021 mencapai Rp149,1 triliun. 

“Nilai sebesar itu bukan hanya menyimpan nilai ekonomis yang sangat tinggi tapi juga menyimpan nilai politis yang tinggi. Akumulasi dana haji harus ditingkatkan nilai manfaatnya guna mendukung penyelenggaraan ibadah haji yang lebih berkualitas melalui pengelolaan keuangan haji yang efektif, efisien, transparan, akuntabel, dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan,” kata Astera dalam siaran pers yang diterima di Jakarta, Rabu (21/7/2021).

Kata dia, tahun 2021 merupakan tahun kedua bagi Pemerintah Arab Saudi tidak membuka akses ibadah haji dari negara manapun sebagai dampak dari adanya ancaman COVID-19. Hal ini membuat daftar tunggu jamaah haji Indonesia semakin meningkat dan terjadi penumpukan akumulasi dana haji.

Untuk itu, BPKH  harus memaksimalkan nilai manfaat yang dihasilkan dari setoran dana haji.

“Penempatan dana haji pada perbankan syariah memberikan dampak positif karena perbankan syariah memperoleh dana yang jumlahnya besar sehingga dapat mengembangkan fungsi intermediasinya terhadap sektor rill. Alternatif lain yang paling baik adalah menempatkan pada sukuk negara,” katanya 

Penempatan dana haji pada sukuk negara diinisasi pertama kali pada tahun 2009 dengan ditandatanganinya kesepakatan untuk menempatkan dana haji dan dana abadi umat ke surat berharga syariah negara (SBSN) dengan private placement. Total penempatan dana haji melalui SBSN untuk outstanding per Juli 2021 mencapai Rp89,92 triliun. 

“Penempatan dana haji pada SBSN membantu dalam mengurangi risiko default, memberikan alternatif investasi yang aman, dan memberikan imbal hasil yang kompetitif. Penempatan dana pada SBSN juga mempermudah pengelolaan portofolio dan membantu dalam transparansi penempatan dana haji,” jelas Astera. 

Kerja sama antara Kementerian Keuangan dengan BPKH terjalin dalam pengembangan berbagai inisiatif kebijakan untuk penguatan kerja sama dan kemitraan strategis. Dengan ini diharapkan dapat memberikan manfaat yang lebih besar bagi perekonomian nasional dan kemaslahatan umat. (RAMA)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD