AALI
8525
ABBA
580
ABDA
0
ABMM
1480
ACES
1350
ACST
250
ACST-R
0
ADES
2940
ADHI
880
ADMF
7675
ADMG
220
ADRO
1335
AGAR
370
AGII
1300
AGRO
2390
AGRO-R
0
AGRS
254
AHAP
63
AIMS
344
AIMS-W
0
AISA
206
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
590
AKRA
3880
AKSI
430
ALDO
720
ALKA
238
ALMI
242
ALTO
322
Market Watch
Last updated : 2021/09/17 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
459.02
0.03%
+0.16
IHSG
6133.25
0.38%
+23.30
LQ45
862.44
-0.03%
-0.26
HSI
24920.76
1.03%
+252.91
N225
30500.05
0.58%
+176.71
NYSE
16576.77
-0.3%
-50.11
Kurs
HKD/IDR 1,825
USD/IDR 14,220
Emas
805,205 / gram

Hikayat Pohon Soekarno, Jadi Peneduh Jamaah Haji di Padang Arafah

SYARIAH
Okezone
Rabu, 21 Juli 2021 09:44 WIB
Pohon Soekarno membuat hijau dan teduh kawasan Padang Arafah, Makah, Arab Saudi, sehingga jamaah haji bisa lebih nyaman untuk beribadah.
Hikayat Pohon Soekarno, Jadi Peneduh Jamaah Haji di Padang Arafah (Dok.MNC Media)

IDXChannel - Pohon Soekarno membuat hijau dan teduh Padang Arafah, Makah, Arab Saudi. Bukan itu saja,  Pohon Soekarno juga membuat rindang Kota Jeddah.

Menilik namanya, pohon Soekarno diambil dari nama Presiden RI yang pertama tidak hanya harum di Indonesia, tetapi juga di dunia. Ide dan pemikirannya dianggap sangat berjasa bagi dunia. Menghijaukan Padang Arafah merupakan salah satu ide brilian yang dicetuskan Soekano.

Pria yang dilahirkan dengan nama Koesno Sosrodiharjo itu melihat suasana Padang Arafah yang begitu tandus menyebabkan umat Islam kepanasan saat menunaikan ibadah haji. Bung Karno sempat merasakan sendiri sengatan panas Padang Arafah ketika menjalankan ibadah haji, rukum Islam kelima tersebut pada 1955.

Sang Putra Fajar lalu mengajukan usulan kepada Raja Arab Saudi Saud bin Abdulaziz al Saud untuk menanam ribuan pohon yang rindang. Tidak hanya memberi usulan, Bung Karno juga mengirimkan ribuan bibit pohoh mimba atau sejenis pohon Mindi untuk ditanam di Arafah. Dia juga mengirimkan ahli tanaman untuk memelihara kesuburan pohon tersebut di tengah padang tandus.

Seperti dikutip dari berbagai sumber, Selasa (20/7/2021), inisiatif sederhana Soekarno itu kemudian menginspirasi penanaman pohon di Arafah lewat proyek kesejahteraan Wakaf (endowment) yang diprakarsai oleh pengusaha Arab Saudi bernama Abdul Rahman Fakieh pada 1986. Dia sangat antusias proyek tersebut sehingga rutin meninjau setiap hari setelah salat subuh.

Sosok Bung Karno sebagai seorang pemimpin gerakan negara Non-Blok begitu dihormati dunia, termasuk Arab Saudi. Raja Fahd bin Abdulaziz al Saud yang berkuasa pada dekade 1980 termasuk salah satu pengagum Bung Besar. Atas jasa tersebut, Raja Fahd kemudian mengubah nama pohon tersebut menjadi “Pohon Soekarno” untuk jejeran pohon yang hingga kini terlihat menghijaukan Padang Arafah.

Pohon mimba dikenal memiliki habitat di tanah yang agak tandus. Pohon tersebut juga umumnya ditemukan di tempat yang sangat kering, di pinggir jalan, atau di hutan yang terbuka. Tidak heran, pohon tersebut dapat tumbuh subur di Arab Saudi, terutama di Padang Arafah yang tandus.

Selain berjasa atas penghijauan area seluas 5,5 x 3,5 kilometer (km) itu, Soekarno juga berjasa atas pembuatan tiga jalur tempat sa’i. Seperti diketahui, tempat sa’i antara Bukit Safa dan Marwa kini terbagi menjadi tiga jalur, dengan jalur pertama adalah dari Bukit Safa ke Bukit Marwa.

Jalur kedua dibuka dari Bukit Marwa ke Bukit Safa. Sedangkan jalur ketiga berada di tengah-tengah antara jalur pertama dan kedua yang khusus diperuntukkan bagi mereka yang sudah lanjut usia atau difabel sehingga harus menggunakan kursi roda.

Jasa besar Bung Karno tersebut merefleksikan eratnya hubungan antara Indonesia dengan Arab Saudi. Tentu saja, jasa tersebut tidak dilupakan dengan mudah oleh para penerus Kerajaan Arab Saudi, termasuk Raja Salman bin Abdulaziz al Saud yang sedang berkunjung ke Indonesia. Raja berusia 81 tahun itu konon sempat mencari-cari cucu Soekarno saat dirinya mendarat di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur.

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD