AALI
9475
ABBA
0
ABDA
7050
ABMM
785
ACES
1455
ACST
282
ACST-R
0
ADES
1670
ADHI
1100
ADMF
8175
ADMG
164
ADRO
1170
AGAR
430
AGII
1080
AGRO
1000
AGRO-R
0
AGRS
302
AHAP
74
AIMS
456
AIMS-W
0
AISA
294
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
496
AKRA
3110
AKSI
800
ALDO
840
ALKA
246
ALMI
250
ALTO
302
Market Watch
Last updated : 2021/04/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
476.24
0.22%
+1.05
IHSG
5994.18
0.02%
+0.94
LQ45
893.96
0.13%
+1.17
HSI
28755.34
0.47%
+133.42
N225
29188.17
2.38%
+679.62
NYSE
0.00
-100%
-15944.61
Kurs
HKD/IDR 1,869
USD/IDR 14,515
Emas
835,643 / gram

Siap-siap, LRT Jabodebek Mulai Beroperasi Pertengahan 2022

ECONOMICS
Suparjo Ramalan/Sindonews
Kamis, 08 April 2021 13:33 WIB
Kereta Api Indonesia terus melakukan persiapan guna mendukung operasional Light Rail Transit Jabodebek yang direncanakan beroperasi pada 2022 mendatang.
Siap-siap, LRT Jabodebek Mulai Beroperasi Pertengahan 2022. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - PT Kereta Api Indonesia (Persero) terus melakukan persiapan guna mendukung operasional Light Rail Transit (LRT) Jabodebek yang direncanakan beroperasi pada pertengahan 2022 mendatang. Persiapan KAI saat ini difokuskan pada aspek sarana dan prasarana. 

VP Public Relations KAI, Joni Martinus, mencatat, progress LRT Jabodebek pada kuartal I-2021 cukup signifikan. Sejak 3-4 April 2021, KAI melalui Divisi LRT Jabodebek melakukan unloading sarana LRT berupa trainset ke-20 (TS20) dan TS21 di Stasiun Harjamukti, Depok, Jawa Barat.

TS20 dan TS21 ini dikirim langsung dari pabrikannya yakni PT INKA, Madiun menuju Stasiun LRT Harjamukti. Masing-masing rangkaian ini terdiri dari 6 kereta.

Sebelum dikirim ke Stasiun Harjamukti, kereta telah melalui pengujian statis di Madiun dan selanjutnya akan melalui uji dinamis dari Stasiun Harjamukti sampai Stasiun Taman Mini, Jakarta.

“Proses pengiriman sarana berjalan baik, demikian pula dengan proses unloadingnya. Pun untuk berbagai tahapan ujinya kita harapkan berjalan lancar,” ujar Joni, Kamis (8/4/2021). 

Tibanya TS20 dan TS21 ini berarti menambah jumlah trainset LRT yang sudah tiba di Stasiun Harjamukti menjadi 21 trainset. Selanjutnya masih terdapat 10 trainset yang akan dikirim oleh INKA secara berkala.

Sarana kereta LRT Jabodebek memiliki lebar badan kereta maksimum 2.650 mm dan tinggi atap kereta maksimum 3.685 mm, sedangkan lebar relnya 1.435 mm. Satu rangkaian LRT Jabodebek ini memiliki kapasitas angkut 740 orang pada kondisi normal, dan 1.308 penumpang pada kondisi padat dengan konfigurasi 174 penumpang duduk dan 566 penumpang berdiri.

"Sementara LRT ini memiliki kecepatan operasi maksimum 80 km per jam, dan kecepatan desain 90 km per jam," katanya. 

LRT Jabodebek juga memiliki sistem persinyalan Moving Block CBTC GoA-3 (driverless) yang merupakan sistem persinyalan GOA-3 pertama di Indonesia.

Sama seperti pendahulunya LRT Sumatera Selatan, LRT Jabodebek juga menggunakan teknologi Third Rail System atau Sistem Rel Ketiga untuk menghantarkan listrik sebagai daya penggerak kereta. Selain itu, LRT Jabodebek menggunakan sistem keselamatan Automatic Train Protection (ATP).

Headway LRT Jabodebek sekitar 3 dan 6 menit. Sementara, penumpang LRT dapat menggunakan Kartu Uang Elektronik (KUE) maupun E-Wallet yang telah bekerja sama untuk naik kereta.

Di sisi prasarana, per 31 Maret 2021, lintas pelayanan 1 yakni Cawang-Cibubur, mencapai 98,98 persen, Lintas Pelayanan 2 atau Cawang-Kuningan-Dukuh Atas pun sudah 85,58 persen, dan lintas pelayanan 3 atau Cawang-Bekasi Timur progres capaiannya 89,97 persen.

“Sepanjang tahun 2021 ini, pengiriman sarana masih akan dilakukan, serta berbagai uji terhadap operasional LRT Jabodebek terus dilaksanakan. Kita berharap LRT Jabodebek dapat beroperasi sesuai yang telah direncanakan demi mewujudkan integrasi antarmoda yang semakin maju di Jabodetabek,” tutur Joni. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD