AALI
10025
ABBA
406
ABDA
0
ABMM
1535
ACES
1415
ACST
272
ACST-R
0
ADES
2570
ADHI
1155
ADMF
7950
ADMG
234
ADRO
1735
AGAR
350
AGII
1470
AGRO
2020
AGRO-R
0
AGRS
210
AHAP
65
AIMS
500
AIMS-W
0
AISA
232
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
795
AKRA
4660
AKSI
458
ALDO
720
ALKA
250
ALMI
238
ALTO
300
Market Watch
Last updated : 2021/10/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
516.22
0.19%
+0.98
IHSG
6643.74
0.16%
+10.77
LQ45
970.79
0.27%
+2.64
HSI
26126.93
0.42%
+109.40
N225
28804.85
0.34%
+96.27
NYSE
17083.15
-0.09%
-16.06
Kurs
HKD/IDR 1,814
USD/IDR 14,120
Emas
814,092 / gram

Varian Delta Mengganas, Kematian di AS Lampaui Pandemi Flu Spanyol

ECONOMICS
Berlianto
Selasa, 21 September 2021 19:48 WIB
Saat ini, kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat (AS) telah melampaui jumlah korban pandemi flu Spayol pada 1918 yang menewaskan 675.000 orang.
Varian Delta Mengganas, Kematian di AS Lampaui Pandemi Flu Spanyol (FOTO:MNC Media)

IDXChannel - Saat ini, kematian akibat COVID-19 di Amerika Serikat (AS) telah melampaui jumlah korban pandemi flu Spayol pada 1918 yang menewaskan 675.000 orang. 

Hal itu berdasarkan data dari Universitas Johns Hopkins. AS mencatat lebih dari 676.000 kematian sejak awal pandemi virus Corona baru pada awal 2020, melampaui perkiraan 675.000 kematian akibat pandemi flu Spanyol pada abad lalu. 

Dirusak oleh munculnya varian virus Delta yang sangat menular, negara adidaya itu sekarang melaporkan rata-rata setidaknya 2.000 kematian per hari, tertinggi sejak Maret 2021. 

Negara-negara bagian seperti Florida, Texas, California, Mississippi dan Alabama telah melaporkan jumlah kematian terkait COVID-19 terbanyak sejauh ini. 

Jumlah kematian yang luar biasa telah dilihat sebagai indikator bahwa pemerintah AS telah gagal memvaksinasi sebagian besar populasi negara yang memenuhi syarat. 

Sementara negara dan dunia pada umumnya telah membuat lompatan dalam pengetahuan ilmiah sejak pandemi 1918, beberapa tantangan, termasuk keragu-raguan terhadap vaksin yang meluas dan kepemimpinan yang buruk dalam mengkomunikasikan manfaat vaksin, dikatakan sebagai penyebab yang telah memperpanjang pandemi. 

"Kantong besar masyarakat Amerika - dan, lebih buruk lagi, para pemimpin mereka - telah membuang ini (kesempatan untuk memvaksinasi yang memenuhi syarat)," ujar sejarawan medis Howard Markel dari University of Michigan kepada Associated Press yang dikutip Independent, Selasa (21/9/2021). 

Pandemi 1918, yang dianggap sebagai salah satu yang terburuk dalam sejarah manusia, menewaskan 50 juta orang di seluruh dunia. Ini terjadi pada saat populasi dunia hanya seperempat dari jumlah hari ini. Korban global dari pandemi COVID-19 sendiri telah mencapai lebih dari 4,6 juta saat ini. 

AS, yang memiliki lebih sedikit orang saat itu, memiliki tingkat kematian yang lebih besar dari pandemi influenza. 

Masalah yang diperparah adalah kenyataan bahwa tidak ada vaksin yang tersedia pada saat itu, dengan intervensi non-farmasi seperti karantina dan isolasi digunakan untuk mengendalikan penyebaran penyakit. Pandemi tahun 1918 sering diberi label flu Spanyol karena di sinilah penyakit itu pertama kali dilaporkan, tetapi bukan asalnya. 

Penyakit ini menyebar selama Perang Dunia Pertama dan menyebabkan kematian yang tinggi di kalangan orang muda dewasa. Kurangnya vaksin hanya memperburuk keadaan, menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC). 

“Kematian yang tinggi pada orang sehat, termasuk mereka yang berusia 20 hingga 40 tahun, adalah ciri unik dari pandemi (1918) ini,” kata CDC dalam sebuah laporan. 

Komplikasi seputar COVID-19, terutama dari beberapa variannya seperti Delta, telah menyebabkan lonjakan infeksi di kalangan anak di bawah umur di AS. 

“Data COVID-NET menunjukkan tingkat rawat inap untuk anak-anak melonjak. Untuk pekan yang berakhir 28 Agustus, tingkat rawat inap COVID-19 untuk anak-anak berusia empat tahun ke bawah tercatat tertinggi,” CDC memperingatkan. 

AS mulai memvaksinasi populasinya terhadap virus Corona baru pada pertengahan Desember, hanya sembilan bulan setelah penyakit itu dinyatakan sebagai pandemi oleh Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). 

Jutaan warga Amerika, bagaimanapun, telah menunjukkan keragu-raguan terhadap vaksin, membuat mereka rentan terhadap kematian terkait virus. Selama delapan bulan ke depan, hanya 64 persen warga Amerika yang memenuhi syarat telah diberikan satu dosis vaksin.

(SANDY)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD