AALI
9425
ABBA
288
ABDA
6050
ABMM
2450
ACES
730
ACST
194
ACST-R
0
ADES
6125
ADHI
805
ADMF
8175
ADMG
175
ADRO
3160
AGAR
318
AGII
2200
AGRO
815
AGRO-R
0
AGRS
113
AHAP
99
AIMS
262
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1540
AKRA
1185
AKSI
270
ALDO
755
ALKA
300
ALMI
296
ALTO
191
Market Watch
Last updated : 2022/08/15 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
535.36
-0.62%
-3.33
IHSG
7093.28
-0.51%
-36.00
LQ45
1005.79
-0.62%
-6.25
HSI
20040.86
-0.67%
-134.76
N225
28871.78
1.14%
+324.80
NYSE
0.00
-100%
-15602.90
Kurs
HKD/IDR 185
USD/IDR 14,685
Emas
840,341 / gram

Y20 Dorong Anak Muda Melek Keuangan Digital, Maudy Ayunda: Inilah Peran Anak Muda RI

ECONOMICS
Shifa Nurhaliza
Selasa, 03 Mei 2022 06:26 WIB
G20 Youth Event (Y20) menjadi pendorong bagi generasi muda Indonesia untuk berpartisipasi dalam transformasi digital global yang sedang berlangsung.
Y20 Dorong Anak Muda Melek Keuangan Digital, Maudy Ayunda: Inilah Peran Anak Muda RI. (Foto: MNC Media)
Y20 Dorong Anak Muda Melek Keuangan Digital, Maudy Ayunda: Inilah Peran Anak Muda RI. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - G20 Youth Event (Y20) menjadi pendorong bagi generasi muda Indonesia untuk berpartisipasi dalam transformasi digital global yang sedang berlangsung. Lebih banyak partisipasi pemuda diperlukan untuk mengatasi masalah literasi keuangan digital.

Juru Bicara Presidensi G20 Indonesia Maudy Ayunda menjelaskan, dari ajang Presidensi G20 Indonesia 2022 inilah peran anak muda menjadi penting dalam mewujudkan visi "Recover Together, Recover Stronger" sebagai upaya memulihkan dunia dari dampak nestapa pandemi Covid-19.

"Masih banyak lagi program yang dilakukan pemerintah yang berkolaborasi dengan banyak pihak untuk meningkatkan literasi digital dan keuangan digital. But of course, there is still room for more action," ujar Maudy seperti dilansir dari YouTubeSekretariat Presiden di Jakarta, Jumat (29/4/2022).

Maudy mengakui, dalam dua tahun pandemi corona melanda Tanah Air, terjadi peningkatan kecepatan digitalisasi yang sangat nyata dirasakan. Terutama di bidang pelayanan publik seperti transportasi, kesehatan, dan keuangan. Tentunya dengan kekuatan digitalisasi bagi Indonesia pemulihan ekonomi pascapandemi sebenarnya bisa dicapai.

Apalagi mengacu pada data Badan Pusat Statistik (BPS) yang mencatat persentase anak muda produktif di tanah air kini mencapai 52 persen lebih. "Bayangkan jika semua anak muda melek digital. Dengan jumlah tersebut tentu akan menjadi efek bola salju untuk memajukan bangsa," ujar pesohor lulusan Harvard University itu.

Kendati demikian, ia tidak menutup mata masih ada kesenjangan di masyarakat dalam mengakses internet. Berdasarkan riset Indonesia Youth Diplomacy dan Cint 2021, sebanyak 61 persen anak muda di negara anggota G20 masih mengalami kesulitan dalam mengakses internet seperti koneksi yang tidak stabil dan lambat, atau persoalan harga yang belum terjangkau.

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD