AALI
9325
ABBA
208
ABDA
5500
ABMM
2080
ACES
725
ACST
156
ACST-R
0
ADES
6175
ADHI
710
ADMF
7975
ADMG
165
ADRO
2770
AGAR
336
AGII
1995
AGRO
615
AGRO-R
0
AGRS
114
AHAP
56
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
138
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1330
AKRA
900
AKSI
288
ALDO
790
ALKA
300
ALMI
298
ALTO
196
Market Watch
Last updated : 2022/07/04 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
506.36
-2.52%
-13.10
IHSG
6639.17
-2.28%
-155.16
LQ45
950.15
-2.48%
-24.18
HSI
21797.52
-0.29%
-62.27
N225
26153.81
0.84%
+218.19
NYSE
14636.76
1.03%
+149.16
Kurs
HKD/IDR 1,905
USD/IDR 14,965
Emas
870,052 / gram

Usai Rugi Bandar Rp10 Miliar, Kini Rico Huang Sukses Jadi Pengusaha Muda

INSPIRATOR
Anto Kurniawan
Senin, 04 Oktober 2021 15:34 WIB
Pebisnis muda dan CEO PT Alona Indonesia Raya, Rico Huang salah satunya yang pernah mengalami kerugian dari salah satu bisnis photobook-nya
Usai Rugi Bandar Rp10 Miliar, Kini Rico Huang Sukses Jadi Pengusaha Muda (FOTO:MNC Media)
Usai Rugi Bandar Rp10 Miliar, Kini Rico Huang Sukses Jadi Pengusaha Muda (FOTO:MNC Media)

IDXChannel - Bagi kebanyakan orang, pasti sependapat bahwa kesuksesan tak bisa dicapai begitu saja tanpa berusaha. Jatuh bangun, gagal dan mencoba kembali adalah hal yang biasa dalam dunia bisnis . 

Tak hanya sekali, kegagalan bisa saja terjadi berkali-kali. Hal tersebut tak berbeda dengan orang-orang sukses yang kini telah menjadi pebisnis kelas dunia. 

Tak semulus kelihatannya, perjalanan yang ditempuh oleh para pebisnis rupanya pun pernah dan sering gagal. Perbedaannya, orang-orang yang kini telah sukses tersebut tak pernah menyerah pada kegagalan. 

Pebisnis muda dan CEO PT Alona Indonesia Raya, Rico Huang salah satunya yang pernah mengalami kerugian dari salah satu bisnis photobook-nya. Rico mengaku bahwa kerugiannya bahkan capai Rp10 miliar. 

“Saya berpikir awalnya bisnis photobook juga memiliki peluang di Indonesia. Ternyata kenyataannya berbeda. Apalagi ditambah pandemi, orang lebih banyak berdiam di rumah dan tidak banyak yang mengabadikan momen untuk dicetak menjadi photobook,” jelas Rico. 

Kerugian Rp 10 miliar ini akibat langkah yang kurang tepat di tengah pandemi, dengan penyaluran dana untuk riset, endorse artis, biaya iklan, foto produk, dan menyiapkan software/tools untuk reseller. Tetapi, hanya dalam waktu enam bulan saja Rico sudah berhasil membayar semua kerugiannya. 

Lalu, bagaimana cara Rico bisa membayar semua kerugian Rp 10 miliar dalam waktu enam bulan itu? Pertama, mesin photobook yang sudah dibeli selanjutnya digunakan untuk mencetak kebutuhan produk custom di bisnisnya yang lain, yaitu Dropshipaja.com. 

Kedua, Rico mulai mencari pasar baru dengan produk baru agar bisa meningkatkan penjualan dan membalikkan kerugian secara cepat. 

“Jadi uangnya saya investasikan ke dalam produk baru. Teorinya sederhana, jika cara pertama terbukti tidak berhasil, kita harus lanjut ke cara kedua. Berdiam diri dan tidak mencari peluang hanya akan membuat bisnis kita macet,” ucap Rico. 

Hingga akhirnya Rico melakukan riset dan menemukan produk pengharum Summerspring. Setelah berjalan enam bulan, penjualan produk baru ini telah menggantikan seluruh kerugian Rp 10 miliarnya. Dan bahkan saat ini sudah mendapatkan profit besar. 

“Saya tidak sendirian. Keberhasilan penjualan Summerspring ini juga dibantu oleh para reseller, agen, dan distributor. Secara tidak langsung dapat membantu pemasukan tambahan bagi mereka, terlebih di kondisi saat ini,” tambah Rico. 

Produk pengharum ini ternyata sangat dibutuhkan terutama di kondisi sekarang, dimana lebih banyak orang menghabiskan waktu di rumah bekerja dan melakukan kegiatan yang monoton. Dalam seminggu pertama peluncurannya, pengharum Summerspring telah terjual lebih dari 150.000 botol. 

“Produknya cukup mudah dijual. Ada banyak varian dan aroma yang unik bila dibandingkan dengan produk sejenis,” lanjut Rico. Ke depannya, Rico berharap dapat membantu meningkatkan ekonomi banyak orang dengan berjualan, salah satunya melalui Dropshipaja.com. 

“Saat ini agen Summerspring telah terisi 15% dari kebutuhan. Masih tersedia peluang bagi masyarakat yang ingin bekerjasama dengan kami menjadi agen atau reseller produk pengharum ini. Sesuai visi, kami ingin menjadi platform reseller nomor 1 di Indonesia yang menyediakan berbagai layanan dan produk,” pungkasnya.

(SANDY)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD