AALI
9800
ABBA
188
ABDA
0
ABMM
2360
ACES
780
ACST
170
ACST-R
0
ADES
7375
ADHI
815
ADMF
8100
ADMG
177
ADRO
2970
AGAR
318
AGII
1950
AGRO
765
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
254
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1640
AKRA
1060
AKSI
294
ALDO
855
ALKA
294
ALMI
292
ALTO
228
Market Watch
Last updated : 2022/06/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
544.03
0.56%
+3.01
IHSG
7042.94
0.64%
+44.67
LQ45
1018.99
0.57%
+5.77
HSI
21719.06
2.09%
+445.19
N225
26491.97
1.23%
+320.72
NYSE
14402.12
0.34%
+49.32
Kurs
HKD/IDR 1,889
USD/IDR 14,845
Emas
873,761 / gram

Omicron Mulai Jinak, Wall Street: S&P 500 Cetak Rekor

MARKET NEWS
Anggie Ariesta
Jum'at, 24 Desember 2021 07:46 WIB
Indeks S&P 500 menandai penutupan rekor tertinggi. Investor melihat penyebaran Omicron mulai menjinak dan memberikan optimisme lebih terhadap perekonomian.
Omicron Mulai Jinak, Wall Street: S&P 500 Cetak Rekor (FOTO: Reuters)
Omicron Mulai Jinak, Wall Street: S&P 500 Cetak Rekor (FOTO: Reuters)

IDXChannel - Indeks utama Wall Street membukukan kenaikan solid untuk sesi ketiga berturut-turut pada perdagangan Kamis (23/12/2021) waktu setempat. Indeks S&P 500 menandai penutupan rekor tertinggi. Investor melihat penyebaran Omicron mulai menjinak dan memberikan optimisme lebih terhadap perekonomian.

Dilansir dari Reuters, beberapa saham mengakhiri minggu yang dipersingkat liburan dengan catatan positif, mengangkat sentimen menjelang Natal. Kenaikan luas di antara sektor S&P 500, dipimpin oleh consumer discretionary dan industri, yang keduanya naik sekitar 1,2 persen.

Indeks S&P 500 telah naik selama tiga hari, setelah jatuh dalam tiga sesi sebelumnya.

"Orang-orang melihat kekuatan pada hari Selasa dan Rabu dan tiba-tiba semua orang lebih optimis lagi," kata Robert Pavlik, manajer portofolio senior di Dakota Wealth Management.

Untuk minggu ini, S&P 500 naik 2,3 persen, Dow naik sekitar 1,7 persen dan Nasdaq naik 3,2 persen.

Indeks Dow Jones Industrial Average naik 196,67 poin, atau 0,55 persen, menjadi 35.950,56, S&P 500 naik 29,23 poin, atau 0,62 persen, menjadi 4.725,79 dan Nasdaq Composite bertambah 131,48 poin, atau 0,85 persen, menjadi 15.653,37.

Sektor pertahanan, yang sebagian besar mengungguli di bulan Desember, umumnya tertinggal pada hari Kamis. Sektor real estate turun 0,4 persen.

Pembuat vaksin AstraZeneca Plc dan Novavax Inc mengatakan suntikan mereka terlindungi dari Omicron karena data Inggris menunjukkan itu dapat menyebabkan lebih sedikit kasus rumah sakit secara proporsional daripada varian Delta, meskipun pakar kesehatan masyarakat memperingatkan pertempuran melawan COVID-19 jauh dari selesai.

Kedatangan Omicron telah membantu meningkatkan volatilitas pasar untuk sebagian besar bulan terakhir tahun 2021, yang merupakan tahun yang kuat untuk ekuitas.

“Ada banyak sentimen negatif yang masuk ke bagian akhir tahun ini, dan investor kemungkinan terus melihat pertumbuhan ekonomi yang cukup kuat dan perkembangan yang cukup positif terkait dengan inovasi perawatan kesehatan seputar COVID dan itu membuat sedikit tawaran. menjadi ekuitas dan menyebabkan investor mencari untuk mengalokasikan modal saat mereka menutup tahun ini,” kata Matthew Miskin, co-chief investment strategist di John Hancock Investment Management.

Volume perdagangan diperkirakan lebih tipis dari biasanya menjelang liburan Natal dan Tahun Baru. Pasar saham akan ditutup pada hari Jumat dalam rangka merayakan liburan Natal.

Dalam perkembangan medis lain melawan pandemi, Amerika Serikat mengizinkan pil antivirus Merck & Co untuk COVID-19 untuk pasien dewasa tertentu yang berisiko tinggi, sehari setelah memberikan lampu hijau yang lebih luas untuk pengobatan serupa tetapi lebih efektif. dari Pfizer Inc. Saham Merck turun 0,6 persen, sementara Pfizer turun 1,4 persen. Baca selengkapnya

Jumlah orang Amerika yang mengajukan klaim baru untuk tunjangan pengangguran bertahan di bawah level pra-pandemi pekan lalu karena pasar tenaga kerja mengetat, sementara belanja konsumen meningkat dengan kuat, menempatkan ekonomi di jalur untuk penyelesaian yang kuat hingga 2021.

Saham Tesla Inc naik 5,8 persen, naik tajam untuk hari kedua setelah sang CEO Elon Musk mengatakan pada hari Rabu (22/12) bahwa dia "hampir selesai" dengan penjualan sahamnya setelah menjual senilai lebih dari USD15 miliar sejak awal November.

S&P 500 naik sekitar 26 persen sepanjang tahun ini. Namun, lingkungan untuk ekuitas dapat berubah menuju tahun depan karena Federal Reserve diperkirakan akan mulai menaikkan suku bunga pada tahun 2022.

Masalah yang berkembang melebihi jumlah yang menurun di NYSE dengan rasio 2,40 banding 1; di Nasdaq, rasio 2,22 banding 1 mendukung para advancers.

S&P 500 membukukan 35 tertinggi baru 52-minggu dan tidak ada posisi terendah baru; Nasdaq Composite mencatat 62 tertinggi baru dan 80 terendah baru.

Sekitar 8 miliar saham berpindah tangan di bursa AS, dibandingkan dengan rata-rata harian 11,8 miliar selama 20 sesi terakhir. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD