AALI
12925
ABBA
197
ABDA
0
ABMM
3280
ACES
1010
ACST
163
ACST-R
0
ADES
4830
ADHI
670
ADMF
8050
ADMG
187
ADRO
3310
AGAR
354
AGII
1975
AGRO
960
AGRO-R
0
AGRS
127
AHAP
61
AIMS
244
AIMS-W
0
AISA
160
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
930
AKRA
1025
AKSI
232
ALDO
925
ALKA
298
ALMI
280
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/05/20 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
542.40
0.61%
+3.27
IHSG
6918.14
1.39%
+94.81
LQ45
1015.18
0.69%
+6.97
HSI
20717.24
2.97%
+596.56
N225
26739.03
1.27%
+336.19
NYSE
0.00
-100%
-15044.52
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,664
Emas
870,562 / gram

Raup Dana Puluhan Triliun dari Right Issue, Ini Target BBRI Selanjutnya

MARKET NEWS
Iqbal Dwi Purnama
Senin, 04 Oktober 2021 20:44 WIB
PT Bank Rakyat Indonesia (BBRI) (Persero) baru saja mendapatkan dana hingga Rp95,9 triliun berkat right issue.
PT Bank Rakyat Indonesia (BBRI) (Persero) baru saja mendapatkan dana hingga Rp95,9 triliun berkat right issue.
PT Bank Rakyat Indonesia (BBRI) (Persero) baru saja mendapatkan dana hingga Rp95,9 triliun berkat right issue.

IDXChannel - PT Bank Rakyat Indonesia (BBRI) (Persero) baru saja mendapatkan dana hingga Rp95,9 triliun berkat right issue. Aksi koporasi tersebut dilakukan sejalan dengan pembentukan holding ultra mikro untuk membantu UMKM naik kelas.

Direktur Utama BRI, Sunarso mengatakan targetnya dari aksi koporasi yang dilakukan ini adalah untuk memberikan layanan kepada pengusaha ultra mikro yang belum terlayani oleh lembaga keuangan formal.

"Berdasarkan riset kami di tahun 2019 ada 46 juta pengusaha ultra mikro, baru 20 juta yang baru terlayani oleh Lembaga keuangan formal, baik itu bank BPR, koperasi simpan pinjam, dan juga fintech," ujarnya dalam 2ND Session Closing IDXChanel, Senin (4/10/2021).

Kemudian sisanya 26 jtua pengusaha ultra mikro itu 5 juta diantaranya apabila membutuhkan pembiayaan datang ke rentenir yang bunganya 100 sampai 500%, kemudian ada sekitar 7 juta melakukan pinjaman ke kerabat, dan tersisa 14 juta yang belum terlayani sama sekali.

"Maka kemudian duit sebanyak ini akan kita arahkan kemana, untuk mempercepat memberikan layanan kepada yang belum tersentuh, yaitu yang 14 juta, kemudian kita baru bisa mengembangkan untuk melayani yang meminjam ke rentenir atau meminjam ke kerabat dan lain-lain, kemudian kita masukan ke system pelayanan yang formal" sambung Sunarso.

Melalui aksi korporasi ini BRI akan membangun holding ultra mikro dengan menggabungkan 3 entitas, antara BRI, PT Permodalan Nasional Madani (PNM) dan PT Pegadaian (Persero). 

"Maka tiga entitas ini disatukan dalam ekosistem, sehingga tujuannya adalah untuk bisa melayani pengusaha ultra mikro, dan kemudian mentracking proses naik kelas ke tinggat yang lebih tinggi lagi secara terstruktur," lanjutnya.

Sunarso mengatakan, nantinya PNM ini akan berfokus pada group lending, kepada pengusaha-pengusaha yang masih buth pendampingan dan lain-lain.

"Kemudian begitu sudah layak komersial, mereka punya pilihan, bisa menggunakan produk pegadaian, bisa menggunakan produk BRI," pungkas Sunarso. (NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD