AALI
9625
ABBA
228
ABDA
0
ABMM
2380
ACES
790
ACST
170
ACST-R
0
ADES
7650
ADHI
835
ADMF
8050
ADMG
173
ADRO
2960
AGAR
324
AGII
2040
AGRO
730
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
256
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1540
AKRA
1060
AKSI
296
ALDO
845
ALKA
298
ALMI
292
ALTO
208
Market Watch
Last updated : 2022/06/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
536.81
-0.49%
-2.65
IHSG
6989.05
-0.39%
-27.01
LQ45
1005.86
-0.48%
-4.88
HSI
22124.19
-0.47%
-105.33
N225
26984.14
0.42%
+112.87
NYSE
14835.30
0.16%
+23.75
Kurs
HKD/IDR 1,889
USD/IDR 14,840
Emas
871,109 / gram

Tiga BUMN Tambang Bagi-Bagi Dividen Jumbo, Mana yang Tertinggi?

MARKET NEWS
Suparjo Ramalan
Jum'at, 27 Mei 2022 14:06 WIB
Tiga BUMN pertambangan siap bagikan dividen dengan nominal fantastis.
Tiga BUMN Tambang Bagi-Bagi Dividen Jumbo, Mana yang Tertinggi? (Dok.MNC)
Tiga BUMN Tambang Bagi-Bagi Dividen Jumbo, Mana yang Tertinggi? (Dok.MNC)

IDXChannel- Tiga BUMN pertambangan resmi mengumumkan pembagian dividen dari total laba bersih perusahaan kepada pemegang saham. Jumlah kontribusi yang diberikan pun berbeda-beda antara perusahaan. 

Pengumuman pembagian dividen disampaikan dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS) Tahun Buku 2021 yang digelar pekan ini. Adapun ketiga BUMN tersebut diantaranya PT Timah Tbk (TINS), PT Bukit Asam Tbk (PTBA), PT Aneka Tambang Tbk (Antam). 

Lantas, berapa nominal dividen yang dibagikan ketiga emiten pelat merah ini? 

PT Timah Tbk (TINS) 

Emiten dengan kode saham TINS ini membagikan dividen ke negara sebesar 35% atau atau setara dengan Rp455 miliar dari keuntungan perusahaan sebesar Rp1,3 triliun.

Nilai pembagian dividen pada 2021 sama dengan tahun 2018 yakni 35% dari laba bersih Rp 531,35 miliar. Dari laporan keuangan konsolidasi yang telah diaudit, pada 2021 TINS berhasil membukukan kenaikan laba bersih sebesar 483% menjadi Rp1,3 triliun dibandingkan 2020 yang rugi sebesar Rp341 miliar.

Lonjakan laba bersih ditopang oleh penurunan beban pokok pendapatan. Sepanjang 2021, beban pokok pendapatan Timah turun 21% menjadi Rp11,17 triliun dibandingkan 2020 yakni senilai Rp14,09 triliun.

PT Bukit Asam Tbk (PTBA)

Pemegang saham dan manajemen Bukit Asam menyetujui penggunaan 100% laba bersih emiten 2021 sebesar Rp7,9 triliun sebagai dividen. Hal ini disepakati dalam Rapat Umum Pemegang Saham (RUPS).

Direktur Utama PTBA, Arsal Ismail mengungkapkan keputusan ini didukung oleh manajemen perusahaan setelah mempertimbangkan kondisi kas dan proyek pengembangan usahanya.

"Menimbang cash flow perusahaan yang solid hingga akhir tahun 2021 dengan posisi kas sebesar Rp13,4 triliun serta ketersediaan dana untuk kegiatan operasional dan pengembangan usaha perusahaan, maka manajemen sepakat untuk menyetujui penggunaan 100% laba bersih tahun 2021 sebagai dividen," ujar Arsal, dikutip Jumat (27/5/2022). 

Pada 2021, PTBA mencatatkan kinerja positif dari segi operasional maupun keuangan. Arsal mencatat produksi batu bara mencapai 30,0 juta ton dengan angkutan kereta api sebesar 25,4 juta ton dan penjualan batu bara sebesar 28,4 juta ton.

Sementara pendapatan mencapai Rp29,3 triliun dengan laba bersih sebesar Rp7,9 triliun. Laba bersih ini sekaligus menjadi capaian laba bersih tertinggi sepanjang sejarah perusahaan beroperasi. 

PT Aneka Tambang Tbk (ANTM)

Aneka Tambang membagikan dividennya kepada pemegang saham sebesar Rp930 miliar. Deviden ini merupakan 50% dari laba bersih perusahaan 2021.

Adapun total anggaran yang dikontribusikan Antam kepada negara pada tahun lalu mencapai Rp2,05 triliun. Angka ini terdiri atas Penerimaan Negara Bukan Pajak (PNBP), pajak, dan dividen.

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD