AALI
9625
ABBA
226
ABDA
0
ABMM
2360
ACES
785
ACST
168
ACST-R
0
ADES
7550
ADHI
820
ADMF
8075
ADMG
173
ADRO
2940
AGAR
324
AGII
2040
AGRO
730
AGRO-R
0
AGRS
123
AHAP
57
AIMS
252
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1540
AKRA
1060
AKSI
290
ALDO
835
ALKA
298
ALMI
292
ALTO
202
Market Watch
Last updated : 2022/06/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
534.67
-0.89%
-4.79
IHSG
6969.65
-0.66%
-46.41
LQ45
1002.08
-0.86%
-8.66
HSI
21999.91
-1.03%
-229.61
N225
26830.69
-0.15%
-40.58
NYSE
14835.30
0.16%
+23.75
Kurs
HKD/IDR 1,884
USD/IDR 14,799
Emas
868,113 / gram

Bawa Rokok dan Jamu Melebihi Batas, Koper Jamaah Haji RI Dibongkar Petugas Bandara Madinah

SYARIAH
Dani Adil
Jum'at, 17 Juni 2022 12:25 WIB
Kepala Seksi Linjam Daker Bandara Madinah ungkap ada beberapa bagasi milik jamaah yang dibongkar terkait batasan bawaan.
Bawa Rokok dan Jamu Melebihi Batas, Koper Jamaah Haji RI Dibongkar Petugas Bandara Madinah (Dok.MNC)
Bawa Rokok dan Jamu Melebihi Batas, Koper Jamaah Haji RI Dibongkar Petugas Bandara Madinah (Dok.MNC)

IDXChannel – Kepala Seksi Linjam Daker Bandara Madinah Maskat mengatakan hingga operasional pemberangkatan haji selama 15 hari ada beberapa bagasi milik jamaah yang terpaksa dilakukan pembongkaran. 

Ini terjadi karena aparat Bea Cukai Bandara mencurigai ada pelanggaran terkait jumlah batasan bawaan seperti jamaah membawa rokok dan jamu dengan jumlah sangat besar.  

“Kalau terbukti ada kita tidak bisa berbuat apa-apa. Namun pelaksanaan pembongkaran selalu disaksikan petugas Linjam. Dan, sampai detik ini tidak sampai ada barang yang tertahan. Semuanya setelah diperiksa dan diberi penjelasan barang itu bisa diteruskan untuk dikembalikan ke jamaah,” ujar Maskat.
 
Maskat menjelaskan, Otoritas Bandara Madinah juga memiliki standard operating procedure (SOP) yang sangat rapi pemindahan bagasi jamaah haji dari pesawat hingga ke hotel. 

Tahapannya adalah barang diturunkan dari pesawat, kemudian pengecekaan bea cukai, keluar lewat conveyor,  dikumpulkan di troli, masuk ke bus dan terakhir distribusi barang di hotel jamaah. Begitu rapinya tahapan tersebut, tandas Maskat, membuat peluang pencurian barang-barang jamaah oleh oknum petugas di Bandara Madinah sangat minim. 

“Di sini, barang keluar pesawat, kemudian masuk bus, sampai ke jamaah, nyaris tidak ada peluang orang lain bersentuhan dengan barang-barang tersebut sehingga aman,” katanya.

Arus pergerakan barang bagasi itu agak berbeda dengan ketentuan internasional yang mewajibkan semua barang harus dibawa oleh penumpang selepas mendarat. Ini terjadi karena Pemerintah Arab Saudi memberikan keistimewaan berupa sistem pengurusan bagasi secara kolektif kepada jamaah haji Indonesia. 

Kebijakan ini juga memberi keuntungan kepada jamaah karena barang akan dibawa bersamaan dengan bus menuju ke hotel. Sesampai di hotel juga ada pengecekan ulang untuk memastikan tidak ada koper yang tertinggal atau tertukar. 

“Jadi terkait barang jamaah hilang, SOP di Bandara Madinah sangat transparan, sejak dari pesawat, conveyor, bea cukai,  x-ray,” katanya.

Selain membantu pergerakan bagasi bandara, Tim Linjam  juga bertugas membantu jamaah jika melaporkan ada barang yang hilang. Selama ini ada beberapa laporan kehilangan, seperti dokumen paspor, handphone tertinggal di pesawat hingga kursi roda hilang. 

“Jika memang merasa kehilangan silakan lapor kepada petugas Linjam. Kita akan lacak dan Alhamdulillah selama ini bisa ketemu dan kita kembalikan. Jika barang hilang di bus misalnya, kita komunikasi dengan naqabah transportasi, akhirnya bisa ketemu,” katanya.

Berikut hal-hal yang berkaitan dengan ketentuan barang bawaan jemaah haji Indonesia 1443 H/2022 M:

a. Jemaah haji reguler berhak membawa tas bagasi tercatat yang dapat diisi maksimal 32 kg (kecuali jemaah haji dari Embarkasi Surabaya yang tas bagasinya hanya dapat diisi maksimal 28 kg), tas tenteng yang dapat diisi maksimal 7 kg dan tas paspor. 

b. Pihak penerbangan hanya akan mengangkut tas bagasi tercatat, tas tenteng, dan tak paspor sesuai standar yang telah diberikan dan berlogo perusahaan penerbangan pengangkut. 

c. Sesuai dengan ketentuan penerbangan, barang-barang yang dilarang dibawa selama dalam penerbangan, yaitu: a) Barang-barang yang mudah terbakar dan meledak; b) Senjata api dan senjata tajam; c) Gas, Aerosol, dan liquid (cairan) yang melebihi 100 mg (kecuali obat-obatan). 

d. Benda-benda tajam (gunting, potong kuku, alat pencukur, dan lainnya) dimasukkan ke dalam tas bagasi tercatat (bukan dalam tas tenteng).

e. Untuk jemaah haji yang akan membawa obat-obatan dalam jumlah yang banyak, perlu membawa surat pengantar dari dokter yang bersangkutan.

f. Sesuai dengan edaran dari General Auhority of Civil Aviation (GACA) Arab Saudi, jemaah haji dilarang memasukkan air zamzam ke dalam tas tenteng dan tas bagasi tercatat. Hal ini merupakan antisipasi pada saat kepulangan, sehingga Jemaah tidak perlu melakukan hal-hal yang tidak diperbolehkan, seperti menyimpan air zam-zam yang dilapisi aluminium foil, dimasukkan dalam pipa peralon, dan beragam cara lainnya. 

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD