AALI
9800
ABBA
188
ABDA
0
ABMM
2360
ACES
780
ACST
170
ACST-R
0
ADES
7375
ADHI
815
ADMF
8100
ADMG
177
ADRO
2970
AGAR
318
AGII
1950
AGRO
765
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
254
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1640
AKRA
1060
AKSI
294
ALDO
855
ALKA
294
ALMI
292
ALTO
228
Market Watch
Last updated : 2022/06/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
544.03
0.56%
+3.01
IHSG
7042.94
0.64%
+44.67
LQ45
1018.99
0.57%
+5.77
HSI
21719.06
2.09%
+445.19
N225
26491.97
1.23%
+320.72
NYSE
14402.12
0.34%
+49.32
Kurs
HKD/IDR 1,889
USD/IDR 14,845
Emas
873,761 / gram

Hilal Belum Terlihat, Menag: 1 Ramadan 1443 H Jatuh 3 April 2022

SYARIAH
Widya Michella
Jum'at, 01 April 2022 19:35 WIB
Menag Yaqut Cholil Qoumas membacakan hasil sidang isbat yang menyatakan 1 Ramadan 1443 H jatuh pada Minggu, 3 April 2022.
Hilal Belum Terlihat, Menag: 1 Ramadan 1443 H Jatuh 3 April 2022 (MNC)
Hilal Belum Terlihat, Menag: 1 Ramadan 1443 H Jatuh 3 April 2022 (MNC)

IDXChannel - Pemerintah menetapkan awal puasa atau 1 Ramadan 1443 Hijriah pada Minggu, 3 April 2022. Keputusan tersebut diambil dalam sidang isbat yang dilaksanakan hari ini, Jumat (1/4/2022). 

“Ketinggian hilal di seluruh wilayah Indonesia pada posisi antara 1 derajat 6,78 menit sampai dengan 2 derajat 10,02 menit. Informasi hitungan hisab telah diinformasikan dengan laporan sejumlah Menag di daerah yang kita tempatkan pada 101 titik rukyat di seluruh wilayah Indonesia,"kata Menag Yaqut Cholil Qoumas saat pembacaan hasil sidang isbat yang disiarkan secara online Jumat,(01/04/2022). 

"Dari 101 titik ini yang melaporkan tidak melihat hilal, semuanya melaporkan tidak melihat hilal. Oleh karena itu secara mufakat bahwa 1 ramadhan 1443H jatuh pada hari Ahad 3 April 2022,"kata Menag.

Sebelumnya, Kemenag telah menetapkan 101 lokasi titik rukyatul hilal di 34 provinsi Indonesia. Anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriyah Kementerian Agama, Thomas Djamaluddin mengatakan posisi hilal belum terlihat. 

Hal ini disampaikan oleh anggota Tim Unifikasi Kalender Hijriyah Kementerian Agama, Thomas Djamaluddin saat seminar posisi hilal penentu awal Ramadhan 1443H/2022M yang disiarkan secara daring, Jumat,(01/4/2022).

"Tinggi bulan untuk wilayah Jakarta hanya 1 derajat 42 menit kurang dari dua derajat. Ini kurang dari kriteria yang baru, kriteria yang lama pun masih kurang,"kata Thomas. 

Thomas mengatakan jika mengacu pada kriteria baru penentuan awal bulan Hijriyah atas hasil kesepakatan Menteri Brunei Darussalam, Indonesia, Malaysia, dan Singapura (MABIMS) pada 2021 lalu. Ketentuan ketinggian hilal adalah 3 derajat dan elongasi 6,4 derajat.

Sedangkan tingginya hilal secara umum di Indonesia hanya sekitar 2 derajat dan elongasi sekitar 3 derajat. Sementara untuk sebagian wilayah Sumatera dan Jawa sudah mencapai dua derajat. 

Thomas mengatakan jika ada orang yang menduga melihat hilal pada sore ini. Maka secara astronomis hal tersebut dapat ditolak karena hilal Indonesia, lanjutnya terlalu rendah dan tidak mungkin bisa mengalahkan cahaya syafaq dan tidak mungkin untuk terlihat kehilalannya. 

"Jadi dengan kriteria baru MABIMS/RJ2017, yang dikaitkan dengan potensi rukyatul hilal, awal ramadhan 3 April 2022,"ujar dia.  

Halaman : 1 2
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD