AALI
8525
ABBA
580
ABDA
0
ABMM
1480
ACES
1350
ACST
250
ACST-R
0
ADES
2940
ADHI
880
ADMF
7675
ADMG
220
ADRO
1335
AGAR
370
AGII
1300
AGRO
2390
AGRO-R
0
AGRS
254
AHAP
63
AIMS
344
AIMS-W
0
AISA
206
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
590
AKRA
3880
AKSI
430
ALDO
720
ALKA
238
ALMI
242
ALTO
322
Market Watch
Last updated : 2021/09/17 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
459.02
0.03%
+0.16
IHSG
6133.25
0.38%
+23.30
LQ45
862.44
-0.03%
-0.26
HSI
24920.76
1.03%
+252.91
N225
30500.05
0.58%
+176.71
NYSE
16576.77
-0.3%
-50.11
Kurs
HKD/IDR 1,825
USD/IDR 14,220
Emas
805,205 / gram

Wapres Ungkap Pelayanan Berbasis 4K jadi Peluang Dongkrak Wisata Halal

SYARIAH
Dita Angga Rusiana
Rabu, 15 September 2021 15:20 WIB
Wapres ungkap wisata berbasis 4K menjadi peluang bagi wisata halal untuk dapat kembali membangkitkan pariwisata nasional.
Wapres Ungkap Pelayanan Berbasis 4K jadi Peluang Dongkrak Wisata Halal (Dok.MNC. Media)

IDXChannel - Wakil Presiden (Wapres) Maruf Amin mengatakan masa pandemi menjadi tantangan besar bagi sektor pariwisata untuk dapat bangkit dan kembali berkontribusi terhadap pendapatan nasional. Dia menyebut bahwa ada perubahan tren pariwisata pasca pandemi.

Dimana masyarakat akan lebih tertarik pada wisata yang berbasis kebersihan, kesehatan, keamanan dan kelestarian (4K).

“Pemerintah juga mencatat adanya perubahan tren pariwisata pasca pandemi, yaitu destinasi wisata alam terbuka, tidak terlalu ramai pengunjung, serta concern terhadap faktor kebersihan, kesehatan, keamanan dan kelestarian (4K),” katanya saat membuka acara Hybrid Event Leaders Summit Asia-Global Tourism Forum (GTF) 2021 di Hotel Raffles, Rabu (15/9/2021).

Menurutnya wisata berbasis 4K ini menjadi peluang bagi wisata halal untuk dapat kembali membangkitkan pariwisata nasional.

"Sejalan dengan tren dunia dalam mengembangkan 4K, maka wisata halal pun mengembangkan konsep pemenuhan aspek kebersihan, kenyamanan, dan kesesuaian dengan tuntunan agama," ujarnya.

Apalagi saat ini tren wisata dunia saat ini juga diwarnai dengan meningkatnya jumlah destinasi wisata halal di berbagai negara yang tidak saja di negara yang berpenduduk mayoritas muslim.

"Hal ini didorong oleh meningkatnya jumlah pelancong muslim khususnya dari negara-negara Timur Tengah," tuturnya.

Menurut Maruf bagi Indonesia sendiri, konsep wisata halal berarti pemenuhan fasilitas layanan halal yang ramah bagi wisatawan muslim di destinasi wisata. Seperti akomodasi, restoran atau makanan halal, tempat ibadah yang memadai, serta fasilitas layanan halal lainnya.

"Upaya ini dimaksudkan untuk mendukung agar Indonesia menjadi leader dalam global halal tourism sekaligus untuk meningkatkan minat wisatawan muslim dunia datang ke Indonesia," tegasnya.

Namun demikian, dia mengakui bahwa dalam implementasinya, pengembangan wisata halal di Indonesia masih terkendala rendahnya literasi masyarakat.

“Untuk itu, kita semua perlu terus berupaya meningkatkan literasi masyarakat mengenai konsep wisata halal,” katanya.

Pada kesempatan itu Maruf menuturkan bahwa dalam penyelenggaraan kegiatan kepariwisataan di masa pandemi, pemerintah Indonesia telah menetapkan protokol kesehatan berbasis cleanliness, health, safety and environment sustainability (CHSE). Menurutnya, protokol kesehatan berbasis CHSE telah menjadi standar penyiapan destinasi wisata di tanah air.

“Untuk itu, diperlukan dukungan seluruh pemangku kepentingan, serta para wisatawan, baik domestik maupun internasional, untuk berdisiplin secara ketat melaksanakan protokol kesehatan CHSE,” pungkasnya.  

(IND) 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD