AALI
8425
ABBA
540
ABDA
0
ABMM
1250
ACES
1310
ACST
246
ACST-R
0
ADES
2720
ADHI
885
ADMF
7675
ADMG
218
ADRO
1400
AGAR
368
AGII
1395
AGRO
2300
AGRO-R
0
AGRS
246
AHAP
68
AIMS
342
AIMS-W
0
AISA
204
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
590
AKRA
3990
AKSI
422
ALDO
715
ALKA
292
ALMI
238
ALTO
320
Market Watch
Last updated : 2021/09/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
458.78
1.26%
+5.72
IHSG
6108.27
0.78%
+47.51
LQ45
862.18
1.23%
+10.45
HSI
24221.54
0.51%
+122.40
N225
29639.40
-0.67%
-200.31
NYSE
16184.50
0.1%
+16.33
Kurs
HKD/IDR 1,827
USD/IDR 14,240
Emas
814,120 / gram

436 Pegawai KPK Terpapar Covid-19, Firli: Pemberantasan Korupsi Tetap Berjalan

ECONOMICS
Ariedwi Satrio
Senin, 02 Agustus 2021 07:51 WIB
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat, total ada 436 pegawai lembaga antirasuah yang terpapar Covid-19 sejak munculnya virus corona di Indonesia.
Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat, total ada 436 pegawai lembaga antirasuah yang terpapar Covid-19 . (Foto: MNC media)

IDXChannel- Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mencatat, total ada 436 pegawai lembaga antirasuah yang terpapar Covid-19 sejak munculnya virus corona di Indonesia. Saat ini, tersisa 44 pegawai KPK yang dinyatakan belum sembuh atau masih menjalani perawatan karena terpapar Covid-19.

"Kami mencatat sejak awal 2020 sampai dengan tanggal 31 Juli 2021, jumlah pegawai yang terkonfirmasi positif Covid-19 sebanyak 436 orang. Khusus pada Kedeputian Penindakan berjumlah 141 orang," kata Plt Juru Bicara KPK, Ali Fikri melalui pesan singkatnya, Senin (2/8/2021).

Berdasarkan catatan yang dikantongi KPK, kata Ali, sebanyak 267 pegawai terkonfirmasi positif Covid-19 pada 2020. Sedangkan pada tahun 2021, ada 169 pegawai yang terpapar virus corona. Dari total keseluruhan tersebut, 10 diantaranya meninggal dunia. 

"KPK juga mengalami duka yang mendalam, karena selama kurun waktu 2020- 2021, sebanyak 10 orang pegawai KPK meninggal dunia dan terakhir adalah Penyidik KPK Almarhum Kompol Ardian Rahayudi," terangnya.

Berbagai upaya telah dilakukan untuk meminimalisir penyebaran virus corona di lingkungan KPK. Salah satunya, dengan menerapkan sistem Bekerja Dari Rumah (BDR) atau Work From Home (WFH). Saat ini, tersisa 44 pegawai yang belum sembuh, empat diantaranya, sedang menjalani perawatan di rumah sakit.

"Beberapa pegawai telah sembuh dan saat ini data hingga akhir Juli 2021, masih terdapat 44 orang di lingkungan KPK yang masih terpapar Covid-19. 
4 orang diantaranya  masih dirawat di rumah sakit," beber Ali.

"Mari kita terus berdoa dan berupaya, semoga teman-teman yang sedang sakit segera sehat, pandemi segera berlalu, dan negeri ini kembali pulih," imbuhnya.

Lebih lanjut, Ali menyatakan bahwa KPK akan terus bekerja memberantas korupsi di tengah keterbatasan personel. Namun, sambung Ali, keselamatan jiwa merupakan hukum tertinggi.

"Dalam situasi pandemi dan keterbatasan personel KPK seperti saat ini, kami memastikan pemberantasan korupsi tetap berjalan. Meski begitu, KPK tetap mengutamakan keselamatan jiwa Insan KPK, karena keselamatan jiwa merupakan hukum tertinggi, “Salus populi suprema lex esto”," pungkasnya.(TIA)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD