AALI
12250
ABBA
190
ABDA
0
ABMM
3000
ACES
975
ACST
157
ACST-R
0
ADES
5950
ADHI
685
ADMF
8100
ADMG
179
ADRO
3200
AGAR
330
AGII
2000
AGRO
930
AGRO-R
0
AGRS
125
AHAP
62
AIMS
244
AIMS-W
0
AISA
156
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
930
AKRA
1005
AKSI
280
ALDO
905
ALKA
294
ALMI
290
ALTO
208
Market Watch
Last updated : 2022/05/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
543.27
1.51%
+8.07
IHSG
6914.14
1.07%
+73.37
LQ45
1015.93
1.33%
+13.36
HSI
20112.10
-1.75%
-357.96
N225
26748.14
-0.94%
-253.38
NYSE
0.00
-100%
-15035.87
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
875,358 / gram

75,8 Persen Masyarakat Puas atas Penyelenggaraan MotoGP Mandalika 2022 

ECONOMICS
Winda Destiana
Selasa, 29 Maret 2022 07:05 WIB
Pertamina Grand Prix of Indonesia (MotoGP Mandalika 2022) sukses digelar pada 18-20 Maret 2022 di Pertamina Mandalika International Circuit.
75,8 Persen Masyarakat Puas atas Penyelenggaraan MotoGP Mandalika 2022
75,8 Persen Masyarakat Puas atas Penyelenggaraan MotoGP Mandalika 2022

IDXChannel - Pertamina Grand Prix of Indonesia (MotoGP Mandalika 2022) sukses digelar pada 18-20 Maret 2022 di Pertamina Mandalika International Circuit. Berdasarkan hasil quick count yang dilakukan Kemenparekraf/Baparekraf, terkait tingkat kepuasan pengunjung MotoGP Mandalika 2022 menunjukkan sebanyak 75,8 persen masyarakat yang menjadi responden merasa puas atas rangkaian penyelenggaraan MotoGP Mandalika 2022. 

"Berdasarkan hasil quick count terkait MotoGP Mandalika 2022 hasilnya sangat memuaskan. Secara umum feedback-nya sangat baik, tingkat kepuasan berkaitan dengan MotoGP ini sangat tinggi," kata Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif, Sandiaga Salahuddin Uno, dalam Weekly Press Briefing Kemenparekraf/Baparekraf yang digelar secara hybrid dari Gedung Sapta Pesona, Senin (28/3/2022). 

Meski, kata Menparekraf Sandiaga, ada masukan atau hasil kepuasan yang masih rendah. Seperti terkait transportasi lokal dan juga fasilitas parkir. 

"Ini kami jadikan catatan yang akan kami sampaikan kepada pihak-pihak terkait termasuk ITDC," kata Menparekraf Sandiaga. 

Deputi Bidang Kebijakan Strategis Kemenparekraf/Baparekraf, Nia Niscaya, menjelaskan, berdasarkan hasil quick count, demografi pengunjung MotoGP Mandalika 2022 sebesar 72,98 persen berasal dari generasi milenial. 

Selain Nusa Tenggara Barat, DKI Jakarta, dan Jawa Barat menjadi asal provinsi dengan pengunjung MotoGP Mandalika 2022 terbanyak. 

Sementara terkait transportasi, sebanyak 60,61 persen menggunakan pesawat sebagai moda transportasi utama dan 22,73 persen menggunakan transportasi pribadi. 

"Hotel dan homestay menjadi pilihan utama akomodasi wisatawan selama mengunjungi Lombok dengan rata-rata lama tinggal selama 4,2 hari," kata Nia Niscaya. 

Selama kunjungan itu, pengeluaran rata-rata wisatawan sebanyak kurang lebih Rp10 juta. Hospitality dan destinasi pendukung adalah faktor yang mendapatkan kepuasan paling tinggi jika dibandingkan dengan faktor pendukung lainnya. Kebersihan dan transport lokal menjadi faktor yang mendapat kepuasan paling rendah jika dibandingkan dengan faktor lainnya.

"Namun 88,71 persen responden memiliki rencana untuk kembali ke event MotoGP Mandalika di musim selanjutnya," kata Nia Niscaya. 

Sementara hal yang jadi bahan evaluasi adalah, sebagian besar responden menyampaikan sistem dan manajemen transportasi yang perlu diperbaiki khususnya bus shuttle dan manajemen parkir. Selain itu juga belum selesainya infrastruktur ekosistem sirkuit yang diharapkan tahun depan sudah jauh lebih siap. 

Selain itu, Kemenparekraf juga melakukan survei terkait tingkat kepuasan penghuni Sarhunta (Sarana Hunian Pariwisata). Terutama Sarhunta yang telah terverifikasi Indonesia Care. 

Nia menjelaskan, diketahui 50 persen tamu yang menginap di Sarhunta pada masa pelaksanaan event MotoGP adalah penonton MotoGP. Tamu yang melakukan pemesanan penginapan melalui travel sebanyak 17,6 persen dan sedangkan lainnya memesan langsung ke pemilik. Wisatawan yang memilih menginap di Sarhunta terbanyak berasal dari Jakarta, disusul Jawa Barat, Jawa Timur, NTB, dan Bali. 

"Dari dimensi kebersihan umumnya tamu merasa puas, bahkan lebih dari 55 persen menyatakan sangat puas," kata Nia. 

Lebih lanjut, dari faktor CHSE lainnya, yakni kesehatan, tamu merasa puas dengan penerapan protokol kesehatan dan ketersediaan fasilitas Sarhunta yang memadai. 

Pada dimensi keselamatan, umumnya tamu juga merasa puas dan tingkat keamanan di dalam kamar lebih dari 55,9 persen tamu merasa sangat puas. 

"Di dimensi kelestarian lingkungan umumnya tamu merasa puas, bahkan terkait ketersediaan sanitasi/pembuangan air bekas pakai dan ketersediaan tempat sampah, lebih dari 50 persen tamu merasa sangat puas," kata Nia. 

Menparekraf Sandiaga mengatakan, berdasarkan data-data tersebut dapat diketahui bahwa tingkat kepuasan yang tinggi ini diharapkan dapat menggerakkan ekonomi lokal, membuka peluang usaha, dan lapangan kerja. 

"Dari tingkat kepuasan mereka juga berarti bahwa kualitas homestay ini bisa jadi bahan dasar acuan kita untuk membangun Sarhunta berikutnya," kata Sandiaga. 

(NDA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD