AALI
10025
ABBA
406
ABDA
0
ABMM
1535
ACES
1415
ACST
272
ACST-R
0
ADES
2570
ADHI
1155
ADMF
7950
ADMG
234
ADRO
1735
AGAR
350
AGII
1470
AGRO
2020
AGRO-R
0
AGRS
210
AHAP
65
AIMS
500
AIMS-W
0
AISA
232
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
795
AKRA
4660
AKSI
458
ALDO
720
ALKA
250
ALMI
238
ALTO
300
Market Watch
Last updated : 2021/10/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
516.22
0.19%
+0.98
IHSG
6643.74
0.16%
+10.77
LQ45
970.79
0.27%
+2.64
HSI
26126.93
0.42%
+109.40
N225
28804.85
0.34%
+96.27
NYSE
17132.22
0.29%
+49.07
Kurs
HKD/IDR 1,814
USD/IDR 14,120
Emas
813,779 / gram

Bantah Tuduhan Jadi Biang Kerok Krisis Energi Eropa, Putin: Tak Memiliki Dasar Apapun

ECONOMICS
Nanang Wijayanto
Senin, 18 Oktober 2021 10:24 WIB
Putin membantah tuduhan karena telah memanfaatkan krisis energi sebagai senjata untuk meningkatkan pengaruh di kawasan Eropa.
Bantah Tuduhan Jadi Biang Kerok Krisis Energi Eropa, Putin: Tak Memiliki Dasar Apapun (FOTO:MNC Media)
Bantah Tuduhan Jadi Biang Kerok Krisis Energi Eropa, Putin: Tak Memiliki Dasar Apapun (FOTO:MNC Media)

IDXChannel  - Presiden Rusia Vladimir Putin membantah tuduhan karena telah memanfaatkan krisis energi sebagai senjata untuk meningkatkan pengaruh di kawasan Eropa

Dia juga mengaku serius membantu Uni Eropa keluar dari krisis energi. "Soal tudingan ini, hanya obrolan bermotivasi politik tidak memiliki dasar apa pun," tandas Putin seperti dikutip dari Ruters, Minggu (17/10/2021). 

Krisis energi di Eropa terjadi karena permintaan gas melonjak akibat pemulihan aktivitas ekonomi. Menurut Putin, lonjakan tersebut tidak dibarengi dengan keseimbangan supply produksi. 

Bahkan Putin siap meningkatkan pasokan gas apabila diperlukan. Hal itu disampaikan Putin saat konferensi pers di Moskow baru baru ini. "Namun Uni Eropa belum meminta Rusia untuk meningkatkan pasokan gas," kata seorang pejabat Komisi Eropa. 

Komisi Eropa menguraikan langkah mengurai krisis listrik. Sebanyak 27 negara Uni Eropa akan mengambil langkah untuk memerangi krisis energi, termasuk menjajaki opsi gotong royong melakukan impor gas. 

Meski begitu opsi itu bersifat sementara. Ke depan gas tidak lagi digunakan untuk memasok kebutuhan listrik tetap digantikan dengan energi terbarukan. "Ini adalah tujuan jangka panjang Uni Eropa, untuk menggantikan bahan bakar fosil dengan energi terbarukan."kata kepala kebijakan energi UE Kadri Simson. 

Sebagai informasi, meningkatnya permintaan energi telah mendorong tidak hanya kenaikan harga gas tapi juga minyak hingga batu bara sehingga memicu tekanan inflasi dan menghentikan rencana pengurangan emisi karbon untuk memerangi pemanasan global. Komisi Eropa memperkirakan harga akan tetap tinggi hingga April 2022. 

Krisis energi membuat IEA angkat bicara menyerukan agar dunia menginvestasikan USD4 triliun atau meningkat tiga kali lipat pada 2030 untuk mempercepat implementasi energi terbarukan. Investasi tersebut untuk mencapai emisi nol bersih karbon dan membatasi pemanasan global hingga 1,5 derajat Celcius pada tahun 2050, target kesepakatan iklim Paris tahun 2015.

(SANDY)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD