AALI
9650
ABBA
226
ABDA
0
ABMM
2370
ACES
790
ACST
168
ACST-R
0
ADES
7275
ADHI
820
ADMF
8075
ADMG
176
ADRO
2950
AGAR
324
AGII
2090
AGRO
725
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1535
AKRA
1055
AKSI
294
ALDO
835
ALKA
298
ALMI
292
ALTO
204
Market Watch
Last updated : 2022/06/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
537.61
-0.34%
-1.85
IHSG
6996.46
-0.28%
-19.60
LQ45
1007.64
-0.31%
-3.10
HSI
22418.97
0.85%
+189.45
N225
27049.47
0.66%
+178.20
NYSE
0.00
-100%
-14811.55
Kurs
HKD/IDR 1,888
USD/IDR 14,835
Emas
871,303 / gram

Berpotensi Diterima Pasar Luar Negeri, Bio Farma Fokus Garap Ekspor

ECONOMICS
Suparjo Ramalan
Senin, 23 Mei 2022 18:12 WIB
Ekspansi produk perseroan di pasar global ini diikuti dengan peningkatan standar produk Food and Drug Administration.
Berpotensi Diterima Pasar Luar Negeri, Bio Farma Fokus Garap Ekspor (FOTO: MNC Media)
Berpotensi Diterima Pasar Luar Negeri, Bio Farma Fokus Garap Ekspor (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - PT Bio Farma (Persero) menyatakan, akan fokus pada produk-produk kesehatan bernilai ekspor. Target ini pun masuk dalam peta jalan (roadmap) perusahaan. 

Direktur Utama Bio Farma, Honesti Basyir menjelaskan produk-produk yang sifatnya lebih kepada memperbaiki marjin perusahaan. Karena itu, induk Holding BUMN Farmasi ini tidak hanya fokus pada pasar domestik, namun juga pasar global.

"Kita akan masuk kepada produk-produk yang tentunya lebih dibutuhkan tidak hanya di Indonesia melainkan juga untuk nilai-nilai ekspor," ungkap Honesti dalam Rapat Dengar Pendapat (RDP) bersama Komisi VI DPR RI, Senin (23/5/2022).

Ekspansi produk perseroan di pasar global ini diikuti dengan peningkatan standar produk Food and Drug Administration. Honesti menilai standar yang lebih tinggi ini memungkinkan hasil produksi perusahaan bisa diterima di pasar Amerika Serikat dan Eropa. 

"Kalau kita hanya (sesuai) BPOM standard atau WHO standard, kita tidak akan bisa masuk ke negara-negara dengan standar yang tingi seperti Amerika Serikat ataupun Eropa," ujar dia.

Honesti menilai produk Bio Farma berpotensi diterima di pasar luar negeri. Pasalnya, ada sejumlah produk perusahaan pelat merah ini merupakan hasil kolaborasi dengan lembaga riset.

"Kita akan segera investasi, dan produk-produknya pun sebenarnya kita sudah punya, di mana kita bermitra dengan rekan-rekan lembaga riset yang sudah siap produknya dan kita tinggal melakukan uji klinis," tutur dia.

Tercatat Holding BUMN Farmasi akan menggelontorkan nilai investasi sebesar Rp3,1 triliun pada tahun ini. Nilai itu merupakan akumulasi investasi dari Bio Farma, PT Kimia Farma (Persero), dan PT Indofarma (Persero). 

Adapun rinciannya, Bio Farma sebesar Rp 1,88 triliun, Kimia Farma Rp 1,152 triliun, dan Indofarma senilai Rp 72,7 miliar. Honesti menyebut langkah investasi baru ini bertujuan memberikan nilai tambah bagi holding. 

"Total investasi yang akan kami lakukan di tahun ini, untuk masing-masing, Bio Farma sendiri sebagai operating company, kita akan menanamkan investasi sebesar Rp1,88 triliun untuk 2022. Lalu Kimia Farma ada investasi sebesar Rp 1,152 triliun, dan Indofarma Rp72,7 miliar, sehingga total investasi kita di tahun 2022 ini sebesar Rp3,1 triliun," katanya.

Dari total investasi senilai Rp3,1 triliun, ada Rp 591,6 miliar merupakan sumber pendanaan berasal dari Penyertaan Modal Negara (PMN) yang diperoleh Holding BUMN Farmasi pada 2020 lalu. 

"Dananya yang kita dapatkan dari PMN yang pernah diberikan kepada holding pada akhir 2020," kata Honesti.

(SAN)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD