AALI
12225
ABBA
193
ABDA
6250
ABMM
3020
ACES
980
ACST
158
ACST-R
0
ADES
5850
ADHI
690
ADMF
8075
ADMG
179
ADRO
3140
AGAR
330
AGII
1985
AGRO
920
AGRO-R
0
AGRS
124
AHAP
63
AIMS
244
AIMS-W
0
AISA
156
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
930
AKRA
1025
AKSI
350
ALDO
890
ALKA
304
ALMI
0
ALTO
195
Market Watch
Last updated : 2022/05/25 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
544.08
0.15%
+0.81
IHSG
6916.66
0.04%
+2.52
LQ45
1017.65
0.17%
+1.72
HSI
20122.40
0.05%
+10.30
N225
26692.77
-0.21%
-55.37
NYSE
15080.98
0.3%
+45.11
Kurs
HKD/IDR 1,866
USD/IDR 14,657
Emas
879,213 / gram

Cukup Bukti, Kasus Sewa Pesawat Garuda (GIAA) Naik ke Penyidikan

ECONOMICS
Erfan Maruf
Rabu, 19 Januari 2022 17:47 WIB
Kejagung telah menemukan alat bukti yang cukup untuk meningkatkan status perkaraan dugaan korupsi dalam pengadaan pesawat Garuda Indonesia.
Cukup Bukti, Kasus Sewa Pesawat Garuda (GIAA) Naik ke Penyidikan (FOTO: Dok MNC Media)
Cukup Bukti, Kasus Sewa Pesawat Garuda (GIAA) Naik ke Penyidikan (FOTO: Dok MNC Media)

IDXChannel - Kejaksaan Agung (Kejagung) telah menemukan alat bukti yang cukup untuk meningkatkan status perkaraan dugaan korupsi dalam pengadaan pesawat PT Garuda Indonesia (Persero) Tbk (GIAA).

"Hari ini kami naikkan menjadi penyidikan umum dan tahap pertama kami ada dalami pesawat ATR 72 600," kata Jaksa Agung ST Burhanuddin dalam konferensi pers, Kamis (19/1/2022). 

Dia menyebut dinaikannya kasus menjadi penyidik setelah penyidik menemukan bukti permulaan yang cukup untuk menduga telah terjadi dugaan tindak pidana dalam peristiwa tersebut. Belum ada tersangka yang dijerat oleh penyidik dalam kasus ini.

Pengusutan kasus tersebut akan dikembangkan dalam beberapa pengadaan kontrak pinjam pesawat jenis lain. Misalnya seperti ATR, Bombardir, Airbus, Boeing dan Rolls Royce.

Burhanuddin memastikan bahwa pengusutan kasus itu akan dilakukan hingga tuntas dwngan terus berkoordinasi dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). 

Hal itu karena proses pengadaan pesawat yang diduga bermasalah itu terjadi pada era Direktur Utama Emirsyah Satar yang saat ini sedang menjalani proses hukuman terkait kasus korupsi yang ditangani oleh KPK.

"Setiap penanganan kami nanti akan koordinasi dengan KPK karena KPK ada beberapa yang telah tuntas di KPK kita akan selalu koordinasi agar tidak terjadi nebis in idem," jelasnya.

Dalam kesempatan yang sama, Jampidsus Febrie Ardiansyah juga mengungkap indikasi kerugian negara dari pengadaan sewa pesawat di Garuda mencapai Rp3,6 triliun. Selain ATR, pihaknya juga akan menyidik dugaan korupsi dalam pengadaan pesawat jenis Bombardier. 

Kasus tersebut berawal dari Rencana Jangka Panjang Perusahaan (RJPP) tahun 2009 hingga 2014 yang merencanakan pengadaan armada pesawat sebanyak 64 unit. 

Dana untuk proyek tersebut semula disediakan oleh pihak ketiga. Kemudian, PT Garuda Indonesia akan membayar kepada pihak lessor. 

RJPP, merealisasikan beberapa jenis pesawat dalam pengadaan, yakni 50 unit pesawat ATR 72-600. Dimana lima diantaranya merupakan pesawat yang dibeli. Kemudian, 18 unit pesawat lain berjenis CRJ 1000. Dimana, enam diantara pesawat tersebut dibeli dan 12 lainnya disewa.

Namun demikian, diduga terjadi peristiwa pidana yang menimbulkan kerugian keuangan negara dalam proses pengadaan atau penyewaan pesawat tersebut. Kejagung menduga, proses tersebut menguntungkan pihak Lessor. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD