AALI
9925
ABBA
290
ABDA
7000
ABMM
1380
ACES
1275
ACST
194
ACST-R
0
ADES
3400
ADHI
840
ADMF
7625
ADMG
188
ADRO
2310
AGAR
364
AGII
1390
AGRO
1325
AGRO-R
0
AGRS
163
AHAP
70
AIMS
362
AIMS-W
0
AISA
175
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1100
AKRA
800
AKSI
755
ALDO
1375
ALKA
314
ALMI
288
ALTO
258
Market Watch
Last updated : 2022/01/21 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
513.72
1.77%
+8.94
IHSG
6726.37
1.5%
+99.50
LQ45
959.76
1.74%
+16.42
HSI
24965.55
0.05%
+13.20
N225
27522.26
-0.9%
-250.67
NYSE
16663.77
-0.92%
-155.21
Kurs
HKD/IDR 1,840
USD/IDR 14,345
Emas
847,450 / gram

Enam Fokus Jokowi Tahun Depan, Paling Utama Masih Soal Covid

ECONOMICS
Fahreza Rizky
Senin, 29 November 2021 15:19 WIB
Presiden Jokowi memiliki enam fokus utama pada tahun depan. Hal ini tertuang dalam rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022.
Enam Fokus Jokowi Tahun Depan, Paling Utama Masih Soal Covid (FOTO: MNC Media)
Enam Fokus Jokowi Tahun Depan, Paling Utama Masih Soal Covid (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Presiden Joko Widodo (Jokowi) memiliki enam fokus utama pada tahun depan. Hal ini tertuang dalam rencana Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara (APBN) 2022.

Hal itu dikatakan Jokowi saat menyerahkan Daftar Isian Pelaksanaan Anggaran (DIPA) dan Buku Daftar Alokasi Transfer ke Daerah dan Dana Desa 2022 di Istana Negara, Jakarta, Senin (29/11/2021).

"Menghadapi ketidakpastian tahun 2022, kita harus merancang APBN tahun 2022 yang responsif, antisipatif, dan juga fleksibel, selalu berinovasi dan mengantisipasi berbagai perubahan yang terjadi dengan tetap menjaga tata kelola yang baik," ucapnya.

Jokowi menuturkan, APBN 2022 memiliki peran sentral. Sebagai Presidensi G20, Indonesia harus menunjukkan kemampuannya dalam menghadapi perubahan iklim, terutama pengurangan emisi dan gerakan perbaikan lingkungan secara berkelanjutan. Indonesia juga harus menunjukkan aksi nyata pada green and sustainable economy.

"Selain itu APBN tahun 2022 juga harus mendorong kebangkitan ekonomi nasional dan mendukung reformasi struktural," jelasnya.

Jokowi lalu memaparkan fokus APBN 2022. Pertama, melanjutkan pengendalian Covid-19 dengan tetap memprioritaskan sektor kesehatan. Kedua, menjaga keberlanjutan program perlindungan sosial bagi masyarakat yang kurang mampu dan rentan. Ketiga, peningkatan SDM yang unggul.

"Keempat, melanjutkan pembangunan infrastruktur dan kemampuan adaptasi teknologi. Kelima, penguatan desentralisasi fiskal untuk peningkatan dan pemerataan kesejahteraan antardaerah. Keenam, melanjutkan reformasi penganggaran dengan menerapkan zero based budgeting agar belanja lebih efisien," paparnya.

Jokowi kembali mengingatkan jajarannya bahwa 2022 masih dilanda ketidakpastian akibat pandemi Covid-19. Karenanya pemerintah harus terus mewaspadainya. "Ketidakpastian di bidang kesehatan dan ekonomi harus menjadi basis kita dalam membuat perencanaan dan melaksanakan program,” tutup Jokowi. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD