AALI
8400
ABBA
590
ABDA
0
ABMM
1200
ACES
1290
ACST
248
ACST-R
0
ADES
2800
ADHI
905
ADMF
7700
ADMG
216
ADRO
1500
AGAR
356
AGII
1395
AGRO
2570
AGRO-R
0
AGRS
228
AHAP
70
AIMS
336
AIMS-W
0
AISA
202
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
590
AKRA
4130
AKSI
414
ALDO
730
ALKA
254
ALMI
238
ALTO
324
Market Watch
Last updated : 2021/09/24 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
460.94
0.12%
+0.54
IHSG
6144.82
0.03%
+2.10
LQ45
866.25
0.09%
+0.74
HSI
24192.16
-1.3%
-318.82
N225
30248.82
2.06%
+609.42
NYSE
0.00
-100%
-16352.18
Kurs
HKD/IDR 1,828
USD/IDR 14,245
Emas
803,749 / gram

Jangan Takut Vaksin Covid, Takutlah Kepada Virusnya

ECONOMICS
Binti Mufarida/Sindonews
Selasa, 22 Juni 2021 15:38 WIB
Guru Besar Fakultas Kedokteran, Unpad, Kusnandi Rusmil meminta kepada masyarakat untuk tidak khawatir atau takut untuk di vaksinasi covid.
Jangan Takut Vaksin Covid, Takutlah Kepada Virusnya (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - Guru Besar Fakultas Kedokteran, Universitas Padjajaran (Unpad), Kusnandi Rusmil meminta kepada masyarakat untuk tidak khawatir atau takut untuk di vaksinasi covid-19. Vaksin terbukti melindungi masyarakat dari covid-19.

“Vaksin (Covid-19) ini sudah efektif. Jadi ini sudah efektif ya. Jadi kita jangan takut dengan vaksin, tapi takutlah kepada virusnya ya. Sehingga kita semuanya diimunisasi. Tapi walaupun begitu, tetap kita musti 5M dan 3T,” tegas Kusnandi secara virtual, Selasa (22/6/2021).

Kusnandi mengatakan tujuan utama memberikan vaksinasi adalah supaya tubuh kebal terhadap penyakit terutama Covid-19. 

“Tapi kalau kena itu akan lebih ringan ya, jadi akan lebih ringan,” katanya.

Kusnandi yang juga merupakanKetua Tim Riset Uji Klinis Vaksin Covid-19 Unpad, pun mengatakan bahwa virus Covid-19 sangat hebat. 

“Jadi sebetulnya penyakit ini sangat sangat hebat ya. Oleh karena itu baru dimulai, satu setengah tahun yang lalu itu WHO mengatakan bahwa telah terjadi sesuatu pandemi, itu dengan jumlah penderitanya pada waktu itu adalah 120.000 ya,” jelasnya.

“Nah, tapi sekarang ini jumlah penduduk sangat banyak ya, udah naiknya itu ribuan kali dari  yang sekarang. Di seluruh dunia itu kurang lebih 180 juta yang terinfeksi dan Indonesia yang terinfeksi udah 2 juta. Artinya apa? Bener-bener bawah virus ini sangat-sangat fatal, jadi kita betul-betul harus menghindarinya ya, menghindari dari virus ini, dengan berbagai cara yang dilakukan,” paparnya. 
 
Oleh karenanya, sebelum digunakan vaksin Covid-19 sudah dipastikan efektivitasnya dan keamanannya dengan uji klinis. “Dengan uji klinis vaksin, sebetulnya uji klinis tentang vaksin itu ya, itu telah dilakukan uji klinis dari beberapa macam perusahaan.”

“Contohnya yaitu perusahaan yang melakukan Astrazeneca, kemudian yang lain-lainnya seperti Moderna, Pfizer itu telah mencoba uji klinis untuk vaksin itu kepada apakah mempan atau enggak, pada umumnya semuanya itu memberikan reaksi yang bagus ya di atas 58 persen ya. Kayak Sinovac itu 63 persen, itu semuanya udah dilakukan,” katanya.

Sehingga, kata Kusnandi, walaupun efektivitas vaksin Covid-19 tidak semuanya tinggi, tapi paling tidak bisa menghambat supaya tidak terjadi infeksi pada manusia di atas 50 persen. 

“Jadi tetap kita harus divaksin dan tetap kita harus jaga 5M, jaga makanan yang baik, hindari dari kerumunan dan sebagainya seperti itu,” tutupnya. (RAMA)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD