AALI
9800
ABBA
232
ABDA
5900
ABMM
2230
ACES
770
ACST
161
ACST-R
0
ADES
6675
ADHI
770
ADMF
8025
ADMG
174
ADRO
2860
AGAR
320
AGII
2150
AGRO
705
AGRO-R
0
AGRS
120
AHAP
56
AIMS
252
AIMS-W
0
AISA
148
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1490
AKRA
1030
AKSI
288
ALDO
850
ALKA
300
ALMI
298
ALTO
199
Market Watch
Last updated : 2022/06/30 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
529.22
-0.37%
-1.96
IHSG
6911.58
-0.44%
-30.77
LQ45
991.94
-0.38%
-3.77
HSI
21859.79
-0.62%
-137.10
N225
26393.04
-1.54%
-411.56
NYSE
0.00
-100%
-14667.32
Kurs
HKD/IDR 1,896
USD/IDR 14,890
Emas
868,358 / gram

Krisis Energi Melanda, Eropa dan Rusia Saling Tuding

ECONOMICS
Dinar Fitra Maghiszha
Kamis, 07 Oktober 2021 13:03 WIB
Krisis energi yang melanda benua biru membuat sejumlah negara di sana mencari kambing hitam, dan tuduhan itu pun jatuh kepada Rusia.
Krisis Energi Melanda, Eropa dan Rusia Saling Tuding. (Foto: MNC Media)
Krisis Energi Melanda, Eropa dan Rusia Saling Tuding. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Krisis energi yang melanda benua biru membuat sejumlah negara di sana mencari kambing hitam, dan tuduhan itu pun jatuh kepada Rusia. Kondisi ini terjadi setelah harga gas alam terus mengalami lonjakan dan Rusia merupakan pemasok utama aliran gas di Eropa.

Baru-baru ini Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pidatonya mengatakan bahwa krisis energi yang terjadi di Eropa saat ini adalah kesalahan dari kebijakan benua biru tersebut.

Putin menilai salah satu faktor yang mempengaruhi harga adalah kebijakan kontrak jangka panjang Eropa yang menguntungkan pasar spot.

"Mereka (Eropa) telah membuat kesalahan, dan hari ini sangat jelas, bahwa kebijakan ini salah," kata Putin dalam pertemuan dengan para pejabat departemen energi Rusia, disiarkan di televisi, dikutip dari The Moscow Times, Rabu (6/10/2021).

Di tempat berbeda, Eropa justru menganggap Rusia adalah biang kerok dari krisis energi. Mereka menuduh Moskow menahan supplai gas mereka dengan dugaan tujuan politis untuk 'menekan Barat'.

Rusia yang notabene merupakan pemasok gas alam terbesar di Eropa sebesar 40an persen ini dituduh membatasi aliran dan memanipulasi harga.

Para pejabat Uni Eropa bahkan sempat melayangkan surat ke Rusia pada bulan lalu, menuduh perusahaan Gazprom bermain harga untuk menekan Eropa agar mengaktifkan proyek pipa gas Nord Stream 2.

Nord Stream 2 merupakan proyek kerjasama gas alam antara Rusia-Jerman yang menjalar di dasar Laut Baltik. Namun proyek ini dihentikan Jerman mengingat sanksi mitra strategis Uni Eropa dan Amerika Serikat terhadap Rusia.

Amerika Serikat juga sempat mewanti-wanti Eropa terkait proyek ini yang dinilai dapat meningkatkan ketergantungan Eropa atas pasokan energi Rusia.

Tapi tuduhan tersebut dibantah oleh Rusia. Juru bicara Kremlin, Dmitry Peskov, mengatakan bahwa Rusia sama sekali tidak ada peran dalam menyebabkan lonjakan harga gas alam di Eropa.

"Ada beberapa alasan di balik krisis gas alam di Eropa yaitu pemulihan ekonomi yang lambat, pertumbuhan permintaan energi, dan pasokan yang tidak terisi cukup baik," kata Peskov, dilansir Reuters, Kamis (7/10). (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD