AALI
9650
ABBA
226
ABDA
0
ABMM
2380
ACES
790
ACST
169
ACST-R
0
ADES
7625
ADHI
835
ADMF
8025
ADMG
173
ADRO
2980
AGAR
324
AGII
2030
AGRO
735
AGRO-R
0
AGRS
122
AHAP
57
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
152
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1540
AKRA
1055
AKSI
296
ALDO
840
ALKA
298
ALMI
292
ALTO
208
Market Watch
Last updated : 2022/06/28 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
537.20
-0.42%
-2.26
IHSG
6991.45
-0.35%
-24.61
LQ45
1006.58
-0.41%
-4.16
HSI
22124.19
-0.47%
-105.33
N225
26984.14
0.42%
+112.87
NYSE
14835.30
0.16%
+23.75
Kurs
HKD/IDR 1,889
USD/IDR 14,840
Emas
871,109 / gram

Menko Airlangga: G20 Campus Outreach Perluas Edukasi dan Sosialisasi Presidensi G20

ECONOMICS
Michelle Natalia
Minggu, 29 Mei 2022 01:01 WIB
industri berbasis teknologi dan digitalisasi diperkirakan akan menjadi engine of growth baru yang membutuhkan SDM yang bertalenta dan berdaya saing.
Menko Airlangga: G20 Campus Outreach Perluas Edukasi dan Sosialisasi Presidensi G20 (foto: MNC Media)
Menko Airlangga: G20 Campus Outreach Perluas Edukasi dan Sosialisasi Presidensi G20 (foto: MNC Media)

IDXChannel - Indonesia tengah diproyeksikan bakal memasuki bonus demografi pada tahun 2030 mendatang, di mana angkatan kerja produktif mencapai 64 persen dari total penduduk. Saat itu terjadi, industri berbasis teknologi dan digitalisasi diperkirakan akan menjadi engine of growth baru yang membutuhkan SDM yang bertalenta dan technopreneur yang berdaya saing.

Agar dapat memperoleh manfaat yang optimal dari kondisi tersebut, potensi ini harus diimbangi dengan peningkatan produktivitas dan kualitas pendidikan. Di sisi lain, generasi muda juga memiliki peran penting dalam membangun perekonomian nasional.

Mayoritas penduduk Indonesia adalah Generasi Z yang berusia 8 sampai dengan 23 tahun dengan porsi sebesar 27,94% dari total populasi yang memiliki tingkat adopsi digital dan pemahaman di bidang keuangan yang tinggi.

Dalam berbagai kesempatan, Menteri Koordinator (Menko) Bidang Perekonomian, Airlangga Hartarto, selalu menyampaikan bahwa karakteristik anak muda yang berjiwa mandiri, kreatif, adaptif, kolaboratif, inovatif, serta memahami iptek, harus terus dikembangkan agar dapat berdaya saing memasuki era kompetitif ke depan.

Meneruskan rangkaian agenda sosialisasi dan edukasi Presidensi G20 Indonesia melalui kegiatan G20 Campus Outreach dengan tema Fostering Global-Minded Indonesians, di Kota Medan, Sabtu (28/5), Tim Teknis Komunikasi dan Fasilitasi G20 Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian melakukan kunjungan ke Kampus Universitas Sumatera Utara dan Universitas Negeri Medan untuk berdialog langsung dengan para civitas akademika.

Dalam kegiatan sharing session yang dihadiri oleh para mahasiswa beserta sejumlah dosen dari berbagai fakultas dan jurusan tersebut, mengemukakan banyak hal terkait dengan seberapa jauh peran Indonesia dalam G20 dan bagaimana Indonesia dapat memanfaatkan momentum penyelenggaraan Presidensi G20 tahun ini secara optimal.

Selain itu, juga ditanyakan beberapa hal terkait dengan keterlibatan civitas akademika untuk dapat berkontribusi aktif dalam penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia. 

“Saya berharap agar generasi muda dapat selalu menggali potensi diri serta meningkatkan pengetahuan dan keterampilan, agar dapat bersaing hingga ke tingkat global,” ujar Kepala Biro Komunikasi, Layanan Informasi, dan Persidangan Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian, Haryo Limanseto.

Anggota Tim Teknis Komunikasi dan Fasilitasi G20 Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian Ferry Surfiyanto yang juga memberikan pemaparan pada kesempatan tersebut, menyampaikan bahwa peran strategis Indonesia dalam G20 maupun dalam dinamika global saat ini harus dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya oleh kalangan civitas akademika.

Salah seorang dosen dari Universitas Sumatera Utara, Rahma Yurliani Dalimunthe M.Psi Psikolog, mengapresiasi Kementerian Koordinator Bidang Perekonomian atas penyelenggaraan kegiatan tersebut, karena kalangan civitas akademika mendapatkan pemahaman yang lebih baik mengenai G20 maupun penyelenggaraan Presidensi G20 Indonesia saat ini. Selain itu, juga disampaikan harapan agar kegiatan semacam itu dapat dilakukan dengan melibatkan audiens yang lebih banyak di kalangan kampus. (TSA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD