AALI
8750
ABBA
226
ABDA
6025
ABMM
4470
ACES
650
ACST
193
ACST-R
0
ADES
7150
ADHI
760
ADMF
8500
ADMG
167
ADRO
3910
AGAR
296
AGII
2400
AGRO
620
AGRO-R
0
AGRS
100
AHAP
104
AIMS
250
AIMS-W
0
AISA
143
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1700
AKRA
1375
AKSI
328
ALDO
680
ALKA
286
ALMI
396
ALTO
178
Market Watch
Last updated : 2022/09/27 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
537.62
-0.34%
-1.81
IHSG
7112.45
-0.21%
-15.05
LQ45
1015.98
-0.41%
-4.21
HSI
17860.31
0.03%
+5.17
N225
26571.87
0.53%
+140.32
NYSE
0.00
-100%
-13797.00
Kurs
HKD/IDR 1,925
USD/IDR 15,125
Emas
794,741 / gram

Pasar Dunia Bergejolak Jelang Rilis Data Inflasi AS

ECONOMICS
Yulistyo Pratomo
Senin, 11 Juli 2022 13:26 WIB
Pasar saham global saat ini tengah bergejolak di tengah kewaspadaan para investor menjelang laporan inflasi AS.
Pasar Dunia Bergejolak Jelang Rilis Data Inflasi AS. (Foto: MNC Media)
Pasar Dunia Bergejolak Jelang Rilis Data Inflasi AS. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Pasar saham global saat ini tengah bergejolak di tengah kewaspadaan para investor menjelang laporan inflasi AS. Hal ini diprediksi akan menimbulkan tindakan keras dari bank sentral AS untuk menaikkan suku bunga super besar lainnya.

Bila itu terjadi, maka akan terjadi pemangkasan keuntungan yang terjadi di seluruh dunia. Meski pada laporan penggajian AS pada Juni optimis pasar sudah memprediksi kenaikan 75 basis poin dari Federal Reserve, dengan imbal hasil obligasi dan dolar lebih tinggi.

Menggarisbawahi sifat global dari tantangan inflasi, bank sentral di Kanada dan Selandia Baru diperkirakan akan memperketat lebih lanjut pekan ini.

Sementara Wall Street menambah beberapa keuntungan pekan lalu, suasana pasar akan diuji oleh pendapatan dari JPMorgan dan Morgan Stanley pada hari Kamis, dengan Citigroup dan Wells Fargo sehari setelahnya.

"Konsensus memperkirakan pertumbuhan 2 kuartal S&P 500 EPS (laba per saham) hanya +6% tahun/tahun. Sementara perusahaan kemungkinan akan melewati batas rendah ini, kami berharap komentar yang hati-hati akan mendorong pemotongan untuk meneruskan perkiraan," kata analis Goldman Sachs, David J. Kostin.

Jika ekonomi berhasil menghindari resesi, Kostin melihat pertumbuhan EPS sebesar 8% pada 2022 dan 6% pada 2023, dengan indeks S&P 500 naik menjadi 4.300. Dalam resesi moderat, EPS bisa turun 11%.

Saham blue chips China turun 1,9% setelah Shanghai menemukan kasus COVID-19 yang melibatkan subvarian baru, Omicron BA.5.2.1. Indeks MSCI dari saham Asia Pasifik di luar Jepang tergelincir 0,7% dan Korea Selatan 0,1%. Sebaliknya, Nikkei Jepang bertambah 1,2%.

Pemerintah koalisi konservatif Jepang diproyeksikan telah meningkatkan mayoritasnya dalam pemilihan majelis tinggi pada Minggu (10/7/2022), atau dua hari setelah pembunuhan mantan perdana menteri Shinzo Abe.

Rintangan utama adalah laporan harga konsumen AS Rabu, di mana pasar melihat inflasi utama meningkat lebih lanjut menjadi 8,8% tetapi sedikit perlambatan dalam ukuran inti menjadi 5,8%.

Pembacaan awal ekspektasi inflasi konsumen minggu ini juga akan menjadi perhatian Fed.

"Pelemahan yang tidak terduga dalam rilis ini akan diperlukan untuk menghilangkan ekspektasi kenaikan suku bunga Fed 27 bps 75bps, yang terangkat dari sekitar 71bps menjadi 74bps pasca laporan penggajian," kata kepala strategi NAB, Ray Attrill.

Demikian juga, imbal hasil Treasury naik sekitar 10 basis poin pada laporan pekerjaan dan 10-tahun berdiri di 3,09% pada hari Senin, naik dari terendah baru-baru ini di 2,746%.

Fed yang hawkish dikombinasikan dengan kekhawatiran resesi, khususnya di Eropa, telah membuat dolar naik pada level tertinggi 20 tahun terakhir. Dolar menembus di atas 137,00 untuk mencapai tertinggi sejak 1998 di 137,28 yen karena Bank of Japan tetap dovish.

Euro terus berjuang di USD1,0150, setelah turun 2,4% minggu lalu untuk mencapai level terendah dua dekade dan target retracement utama di USD1,0072.

"Dengan sedikit bantuan ekonomi di cakrawala untuk Eropa, dan data inflasi AS kemungkinan akan menandai level tertinggi baru untuk tahun ini dan membuat The Fed naik secara agresif, kami pikir risikonya tetap condong mendukung greenback," kata Jonas Goltermann, seorang senior. ekonom pasar di Capital Economics.

"Memang, kami pikir kurs EUR/USD akan menembus paritas tidak lama lagi, dan mungkin akan diperdagangkan melalui level itu."

Kenaikan suku bunga dan dolar yang kuat telah memusingkan untuk emas yang tidak memberikan imbal hasil, yang berada di USD1.741 per ounce, setelah jatuh selama empat minggu berturut-turut.

Harga minyak juga turun sekitar 4% minggu lalu karena kekhawatiran tentang permintaan mengimbangi kendala pasokan.

Data dari China yang akan dirilis pada hari Jumat kemungkinan akan mengkonfirmasi ekonomi terbesar kedua di dunia itu mengalami kontraksi tajam pada kuartal kedua di tengah penguncian virus corona. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD