AALI
10325
ABBA
414
ABDA
0
ABMM
1605
ACES
1465
ACST
290
ACST-R
0
ADES
2550
ADHI
1205
ADMF
7925
ADMG
228
ADRO
1860
AGAR
352
AGII
1580
AGRO
1995
AGRO-R
0
AGRS
214
AHAP
65
AIMS
410
AIMS-W
0
AISA
244
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
645
AKRA
4390
AKSI
442
ALDO
725
ALKA
242
ALMI
234
ALTO
292
Market Watch
Last updated : 2021/10/19 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
517.26
-0.34%
-1.75
IHSG
6657.23
-0.02%
-1.54
LQ45
973.28
-0.32%
-3.15
HSI
25516.82
0.42%
+107.07
N225
29153.64
0.44%
+128.18
NYSE
16862.00
-0.06%
-9.70
Kurs
HKD/IDR 1,810
USD/IDR 14,092
Emas
801,473 / gram

Penyerapan Anggaran KKP Baru 24 Persen per Juni 2021

ECONOMICS
Suparjo Ramalan
Senin, 07 Juni 2021 11:34 WIB
Realisasi anggaran Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) hingga 1 Juni 2021 sebesar Rp 1,58 triliun.
Realisasi anggaran Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) hingga 1 Juni 2021 sebesar Rp 1,58 triliun. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Realisasi anggaran Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) hingga 1 Juni 2021 sebesar Rp 1,58 triliun atau 24,07 persen dari total pagu anggaran senilai Rp 6,562 triliun.

Apabila dibandingkan dengan pagu setelah dilakukan penghematan tunjangan kinerja dan gaji ke-13 Aparatur Sipil Negara (ASN) KKP yang tercatat Rp 131 miliar, maka realisasi mencapai 30,57 persen dari pagu akhir sebesar Rp 6,34 triliun.

"Terkait penyerapan anggaran KKP 2021, data per 1 Juni 2021 menunjukkan realisasi mencapai Rp 1,58 triliun atau 24,07 persen dari total pagu anggaran Rp 6,562 triliun," ujar Menteri KKP, Sakti Wahyu Trenggono, dalam rapat kerja bersama Komisi IV DPR, Senin (7/6/2021). 

Sementara, realisasi anggaran KPP pada 2020 mencapai Rp 4,81 triliun dari total pagu anggaran sebesar Rp 5,27 triliun atau 91,39 persen. 

Adapun penyerapan dialokasikan untuk kegiatan-kegiatan prioritas sepanjang tahun lalu adalah kegiatan perikanan tangkap, perikanan budidaya, penguatan daya saing, pengelolaan ruang laut, pengawasan Direktorat Jenderal Pengawasan Sumber Daya Kelautan dan Perikanan (Ditjen PSDKP), karantina ikan, serta riset dan pengembangan sumber daya manusia (SDM). 

"Kami menyadari bahwa realisasi penyerapan anggaran 2020 belum maksimal dikarenakan ada beberapa kegiatan yang terjadi gagal bayar, seperti kegiatan bantuan sarana budidaya yang bersumber dari APBN tambahan 2020, dimana, DIPA baru terbit pada Agustus 2020," tutur dia. 

Untuk anggaran yang belum terserap akan menjadi perhatian kerja di setiap unit kerja di Eselon I KKP agar dapat memaksimalkan serapan pada tahun berjalan. 

Saat ini kementerian juga tengah fokus pada beberapa kegiatan yang masih berstatus persiapan dan proses pengadaan. Kegiatan tersebut antara lain, kapal penangkap ikan, alat bantu penangkap ikan, bantuan premier asuransi nelayan, revitalisasi gudang garam  rakyat, integrasi lahan garam, pasar ikan, hingga bantai rakyat lainnya. (TIA)

Rekomendasi Berita
Berita Terkait
link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD