AALI
9675
ABBA
290
ABDA
6325
ABMM
1385
ACES
1345
ACST
190
ACST-R
0
ADES
3570
ADHI
825
ADMF
7550
ADMG
193
ADRO
2220
AGAR
362
AGII
1445
AGRO
1445
AGRO-R
0
AGRS
172
AHAP
70
AIMS
398
AIMS-W
0
AISA
174
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1120
AKRA
810
AKSI
690
ALDO
1350
ALKA
334
ALMI
290
ALTO
248
Market Watch
Last updated : 2022/01/18 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
505.56
-0.34%
-1.74
IHSG
6614.06
-0.47%
-30.99
LQ45
944.82
-0.34%
-3.20
HSI
24112.78
-0.44%
-105.25
N225
28257.25
-0.27%
-76.27
NYSE
17219.06
-0.23%
-39.94
Kurs
HKD/IDR 1,837
USD/IDR 14,330
Emas
836,902 / gram

SPBU Listrik Kini Ada di Lampung

ECONOMICS
Athika Rahma
Sabtu, 04 Desember 2021 18:13 WIB
PT PLN (Persero) kembali menambah Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPKLU) atau SPBU Listrik di Lampung, Sumatera Selatan.
SPBU Listrik Kini Ada di Lampung (FOTO: MNC Media)
SPBU Listrik Kini Ada di Lampung (FOTO: MNC Media)

IDXChannel - PT PLN (Persero) kembali menambah Stasiun Pengisian Listrik Umum (SPKLU) atau SPBU Listrik di Lampung, Sumatera Selatan.

General Manager PLN UID Lampung, I Gede Agung Sindu Putra,  mengatakan, lewat program Electrifying Lifestyle PLN mengajak masyarakat menggunakan peralatan yang sumber energinya listrik, salah satunya dengan kendaraan listrik. Hal ini juga sesuai arahan pemerintah dalam mempercepat konversi energi fosil ke energi listrik yang lebih ramah lingkungan. 

"PLN terus mendorong pertumbuhan penggunaan Kendaraan Bermotor Listrik Berbasis Baterai (KBLBB). Energi listrik merupakan energi yang ramah lingkungan, bersih tanpa polusi, tanpa karbonisasi, praktis dan ekonomis. Maka, penggunaan kendaraan listrik merupakan pilihan yang paling tepat saat ini," kata Sindu dalam keterangannya, Sabtu (4/12/2021). 

PLN pun berkomitmen mendukung percepatan ekosistem kendaraan listrik di Indonesia, salah satunya dengan memperbanyak insfrastruktur SPKLU di berbagai daerah, termasuk di Provinsi Lampung. Sehingga masyarakat yang ingin beralih ke kendaraan listrik tidak perlu khawatir dalam pengisian energinya. 

“Penambahan titik lokasi SPKLU ini merupakan tekad kita bersama dalam mendorong masyarakat untuk bertransisi dari pengunaan kendaraan berbahan bakar fosil ke kendaraan listrik yang bersih dan ramah lingkungan,” ujarnya. 

Sebagai pintu gerbang Pulau Sumatera, terlebih dengan didukungnya akses jalan Tol Trans Sumatera, PLN menilai perlu memperbanyak titik SPKLU guna mengantisipasi meningkatnya minat penggunaan kendaraan listrik di masyarakat. 

Sindu mengungkapkan, bagi masyarakat Bandar Lampung pengguna kendaraan listrik kini semakin mudah, karena PLN UID Lampung telah mengoperasikan penambahan satu titik SPKLU yang berlokasi di El’s Coffee Roastery Jalan Soekarno Hatta, Kota Bandar Lampung. 

Rencananya pada bulan Desember 2021 ini, PLN akan menambah satu titik lagi di Rest Area Tol Trans Sumatera KM 49A. Penambahan infrastruktur pengisian emergi kendaraan listrik ini merupakan lanjutan, setelah SPKLU pertama di Rest Area Tol Trans Sumatera KM 20 B dioperasikan pada tahun yang lalu. 

Dengan bertambahnya perngoperasian SPKLU, saat ini total SPKLU di Indonesia ada sebanyak 219 unit terletak di 185 lokasi,  60 unit SPKLU di antaranya adalah milik PLN yang berada di 45 lokasi pada 21 kota. Jumlah SPKLU akan terus bertambah, sebab PLN sedang membangun 54 unit di 21 kota. 

Bukan hanya memenuhi ketersediaan kebutuhan SPKLU saja, PLN juga telah menambahkan sajian fitur layanan terbaru tentang SPKLU pada aplikasi PLN Mobile. Sehingga, seluruh pengguna kendaraan listrik sekaligus pengguna SPKLU akan lebih mudah dalam bertransaksi dan mencari titik lokasi SPKLU yang terdekat. 

“Fitur tambahan pada aplikasi PLN Mobile kini sudah tersedia menu SPKLU yang terkoneksi dengan aplikasi Charge In, sehingga dapat menambah kenyamanan pengguna kendaraan listrik dalam mencari lokasi SPKLU terdekat serta kemudahan bertransaksi yang terintegrasi dengan fintech Link Aja,” tutup Sindu. (RAMA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD