AALI
9825
ABBA
390
ABDA
0
ABMM
1435
ACES
1240
ACST
234
ACST-R
0
ADES
2970
ADHI
1040
ADMF
7700
ADMG
196
ADRO
1870
AGAR
320
AGII
1485
AGRO
2080
AGRO-R
0
AGRS
179
AHAP
76
AIMS
460
AIMS-W
0
AISA
204
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
890
AKRA
4180
AKSI
414
ALDO
965
ALKA
242
ALMI
246
ALTO
272
Market Watch
Last updated : 2021/12/06 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
505.49
0.72%
+3.62
IHSG
6573.41
0.53%
+34.91
LQ45
945.70
0.72%
+6.77
HSI
23444.23
-1.36%
-322.46
N225
27922.34
-0.38%
-107.23
NYSE
16347.87
-0.77%
-127.38
Kurs
HKD/IDR 1,847
USD/IDR 14,395
Emas
827,268 / gram

Riset Terbaru Ungkap Manusia Dapat Hidup di Mars, Ini Caranya

ECOTAINMENT
Intan Rakhmayanti
Jum'at, 26 November 2021 10:25 WIB
.Dalam penelitian yang di publikasi di Arxiv itu mengatakan, tidak seperti Mars, Bumi memiliki medan magnet yang kuat.
.Dalam penelitian yang di publikasi di Arxiv itu mengatakan, tidak seperti Mars, Bumi memiliki medan magnet yang kuat. (Foto: MNC Media)
.Dalam penelitian yang di publikasi di Arxiv itu mengatakan, tidak seperti Mars, Bumi memiliki medan magnet yang kuat. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Manusia telah lama mengejar planet lain seperti Bumi untuk ditinggali. Salah satu kandidat yang paling mendekati adalah planet Mars. Baik ilmuwan NASA atau Elon Musk, Mars tampak seperti tantangan berikutnya dalam upaya luar angkasa manusia.

Sekarang, sebuah penelitian baru mengungkapkan bagaimana manusia dapat mencapai kehidupan di planet itu.Dalam penelitian yang di publikasi di Arxiv itu mengatakan, tidak seperti Mars, Bumi memiliki medan magnet yang kuat.

Padahal salah satu persyaratan utama terraforming adalah memiliki perlindungan medan magnet planet yang saat ini tidak dimiliki Mars.

"Penelitian ini termasuk masalah yang menentukan desain, di mana menempatkan generator medan magnet dan kemungkinan strategi konstruksi. Alasan di sini bukan untuk membenarkan perlunya magnetosfer planet tetapi untuk menempatkan angka pada kepraktisan sehingga dapat mempertimbangkan pro dan kontra dari pendekatan rekayasa yang berbeda," tulis para peneliti.

Mengutip laman India Times, Jumat (26/11/2021), untuk mencapai terraforming akan dimulai dengan terlebih dahulu meningkatkan tekanan atmosfer di atas batas Armstrong -- ambang batas yang memungkinkan manusia untuk bertahan hidup tanpa setelan tekanan.

Menurut para ilmuwan, ada beberapa cara yang dapat kita lakukan untuk mewujudkannya . Mulai dari memulai kembali dan mengedarkan inti besi Mars, hingga membuat lingkaran magnet padat yang berkesinambungan atau menggunakan rantai sumber yang digabungkan dengan sinar yang dikendalikan atau torus plasma.

Meskipun demikian, tidak perlu dikatakan lagi bahwa untuk mengeksekusi ini akan membutuhkan sumber daya yang sangat besar dan kekuatan yang sangat besar -- 10 hingga kekuatan 17 joule -- serupa dengan yang dikonsumsi semua manusia di Bumi.

Ini berarti mereka harus menggunakan reaktor fisi nuklir sebagai sumber listrik – sesuatu yang bagaimanapun juga diperlukan untuk kolonisasi, menurut para ilmuwan.

Dengan era baru eksplorasi ruang angkasa yang sedang berlangsung, menurut para peneliti,  inilah saatnya untuk mulai memikirkan konsep masa depan yang baru. 

Selanjutnya, prinsip-prinsip yang dieksplorasi di sini juga berlaku untuk objek skala kecil seperti pesawat ruang angkasa berawak, stasiun ruang angkasa atau pangkalan bulan, yang akan mendapat manfaat dari penciptaan magnetosfer mini pelindung. (TIA)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD