AALI
9425
ABBA
276
ABDA
0
ABMM
2440
ACES
740
ACST
190
ACST-R
0
ADES
6150
ADHI
790
ADMF
8175
ADMG
174
ADRO
3190
AGAR
314
AGII
2300
AGRO
830
AGRO-R
0
AGRS
113
AHAP
95
AIMS
280
AIMS-W
0
AISA
151
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
1575
AKRA
1190
AKSI
274
ALDO
755
ALKA
288
ALMI
298
ALTO
193
Market Watch
Last updated : 2022/08/12 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
538.68
-0.69%
-3.72
IHSG
7129.28
-0.43%
-31.11
LQ45
1012.04
-0.62%
-6.29
HSI
20175.62
0.46%
+93.19
N225
28546.98
2.62%
+727.65
NYSE
15602.93
0.32%
+50.23
Kurs
HKD/IDR 205
USD/IDR 14,795
Emas
850,422 / gram

Sistem Autopilot Tesla Dituding Biang Keladi Kecelakaan di AS

ECOTAINMENT
Yulistyo Pratomo
Sabtu, 06 Agustus 2022 08:07 WIB
Departemen Kendaraan Bermotor (DMV) menuding Tesla Inc melakukan pemasaran yang menyesatkan kepada publik.
Sistem Autopilot Tesla Dituding Biang Keladi Kecelakaan di AS. (Foto: MNC Media)
Sistem Autopilot Tesla Dituding Biang Keladi Kecelakaan di AS. (Foto: MNC Media)

IDXChannel - Departemen Kendaraan Bermotor (DMV) menuding Tesla Inc melakukan pemasaran yang menyesatkan kepada publik. Hal itu terkait dengan fungsi autopilot pada setiap kendaraan yang diproduksinya.

Dikutip dari Reuters, sabtu (6/8/2022), DMV, yang merupakan regulator transportasi di California, menyebut Tesla secara salah telah mengiklankan fitur Autopilot dan Full Self-Driving memiliki fungsi penuh untuk mengontrol kendaraan secara otonom.

Dalam keluhan yang disampaikan melalui Kantor Dengar Pendapat Administratif negara bagian, DMV menegaskan Tesla telah menyesatkan calon pelanggan dengan iklan yang melebih-lebihkan seberapa baik sistem bantuan pengemudi canggih (ADAS) bekerja.

"Tesla membuat atau menyebarkan pernyataan yang tidak benar atau menyesatkan, dan tidak berdasarkan fakta," kata DMV dalam pengaduan tertanggal 28 Juli dan diumumkan pada Jumat kemarin.

Kendaraan yang dilengkapi dengan teknologi Autopilot dan Full Self-Driving tersebut dinilai, "tidak seperti yang disebutkan dalam iklan tersebut, dan saat ini belum dapat beroperasi sebagai kendaraan otonom," tambah DMV.

DMV kini sedang mencari solusi untuk dapat menangguhkan lisensi Tesla untuk menjual produknya di California, dan meminta perusahaan yang dipimpin oleh Elon Musk tersebut untuk membayar ganti rugi kepada pengemudi.

Tesla, yang telah membubarkan departemen hubungan medianya, tidak segera menanggapi permintaan komentar melalui email.

Dalam iklannya, Tesla menyebut Autopilot, "memungkinkan mobil Anda untuk mengarahkan, mempercepat dan mengerem secara otomatis di dalam jalurnya," sementara Full-Self Driving juga memungkinkan kendaraan untuk mematuhi sinyal lalu lintas dan membuat perubahan jalur.

Menurut situs web Tesla, kedua teknologi itu "memerlukan pengawasan pengemudi yang aktif," dengan pengemudi yang "penuh perhatian" yang tangannya berada di atas kemudi, "dan tidak membuat kendaraan menjadi otonom."

Tetapi DMV mengatakan penafian Tesla tersebut bertentangan dengan label dan klaim asli yang tidak benar atau menyesatkan, yang menyesatkan, dan tidak menghindari pelanggaran.

California merupakan pasar terbesar Tesla di AS. Perusahaan ini sudah menjual 121.000 kendaraan di sana pada 2021, dari perkiraan 352.000 yang terjual secara nasional.

Sejak 2016, Administrasi Keselamatan Lalu Lintas Jalan Raya Nasional (NHTSA) telah membuka 38 investigasi khusus kecelakaan yang melibatkan kendaraan Tesla di mana sistem ADAS diduga digunakan. Sembilan belas kematian dilaporkan dari kecelakaan itu, termasuk seorang pengendara sepeda motor yang tewas bulan lalu di Utah.

NHTSA tidak segera berkomentar tentang keluhan DMV.

Ketua Dewan Keselamatan Transportasi Nasional Jennifer Homendy dalam wawancara dengan Reuters tahun lalu mengatakan "tidak ada perbandingan" antara Autopilot Tesla dan alat yang digunakan dalam penerbangan.

"Beberapa pabrikan akan melakukan apa yang ingin mereka lakukan untuk menjual mobil dan terserah pemerintah untuk mengendalikannya," katanya. (TYO)

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD