AALI
10025
ABBA
406
ABDA
0
ABMM
1535
ACES
1415
ACST
272
ACST-R
0
ADES
2570
ADHI
1155
ADMF
7950
ADMG
234
ADRO
1735
AGAR
350
AGII
1470
AGRO
2020
AGRO-R
0
AGRS
210
AHAP
65
AIMS
500
AIMS-W
0
AISA
232
AISA-R
0
AKKU
50
AKPI
795
AKRA
4660
AKSI
458
ALDO
720
ALKA
250
ALMI
238
ALTO
300
Market Watch
Last updated : 2021/10/22 Data is a realtime snapshot, delayed at least 10 minutes
IDX30
516.22
0.19%
+0.98
IHSG
6643.74
0.16%
+10.77
LQ45
970.79
0.27%
+2.64
HSI
26126.93
0.42%
+109.40
N225
28804.85
0.34%
+96.27
NYSE
17132.22
0.29%
+49.07
Kurs
HKD/IDR 1,814
USD/IDR 14,120
Emas
813,779 / gram

Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya

INFOGRAFIS
Shelma Rachmahyanti/Sindo
Senin, 15 November 2021 15:13 WIB
Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel)
Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel)
Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel) Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel) Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel) Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel) Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel) Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel) Utang RI Tembus Rp6.711 Triliun, Simak Empat Faktanya. (Foto: Tim Digital Marketing IDX Channel)

IDXChannel - Sampai dengan akhir September 2021, posisi utang pemerintah mencapai Rp6.711,52 triliun. Namun, Kementerian Keuangan (Kemenkeu) meminta agar besaran utang tersebut jangan diartikan negatif.

Berikut fakta-fakta utang RI tembus Rp6.711 triliun yang dirangkum di Jakarta, Senin (15/11/2021):

BACA JUGA:
Sri Mulyani Blak-blakan Utang RI Bengkak Jadi Rp6.711 Triliun: Sudah Sampaikan ke Rakyat

1. Keputusan Melakukan Utang Sudah Koordinasi dengan DPR

Menteri Keuangan Sri Mulyani buka-bukaan soal kondisi utang Pemerintah. Menurutnya, dalam mengambil keputusan untuk melakukan utang sudah berkoordinasi dengan Dewan Perwakilan Rakyat (DPR). Sebab, utang ini dilakukan dalam mengurangi tekanan Covid-19 terhadap masyarakat kecil.

BACA JUGA:
Wamen BUMN Sebut Nasib Utang Garuda (GIAA) di Tangan Kreditur Asing

"Kalau penerimaan kurang untuk membiayai belanja yang begitu banyak, berarti kita ada defisit atau kurang, maka kekurangannya dibiayai pakai utang. Utangnya berapa dan dari mana saja, itu semua dibahas dengan DPR sebagai wakil rakyat. Jadi kita sebelum membuat utang secara tidak langsung menyampaikan ke rakyat melalui wakil-wakil tersebut," kata Sri Mulyani dalam video virtual.

2. Bukan Sesuatu yang Diartikan Negatif

BACA JUGA:
Tangani Utang Garuda (GIAA) Rp139 Triliun, Tim Erick Thohir Lakukan Efisiensi Ini

Sri Mulyani menjelaskan, utang bukan sesuatu yang diartikan negatif. Utang boleh dilakukan asal pengelolaan dan pembayarannya juga dilakukan dengan tepat.

"Bukankah utang itu jelek, nah untuk apa?Ada yang tanya, bu, kalau belanjanya saja dikurangi bisa? Bisa saja tapi kalau penerimaan kurang memang harus berutang," katanya.

3. Faktor Pendapatan yang Kurang, tetapi Belanja Negara Tetap Banyak

Utang Indonesia telah mencapai angka Rp6.711,52 triliun per September 2021. Menteri Keuangan (Menkeu) Sri Mulyani sebut utang datang karena faktor pendapatan yang kurang, tetapi belanja negara tetap banyak.

“Kalau penerimaan kurang untuk membiayai belanja yang begitu banyak, berarti kita ada defisit atau kurang, maka kekurangannya dibiayai pakai utang. Utangnya berapa dan dari mana saja, itu semua dibahas dengan DPR sebagai wakil rakyat. Jadi kita sebelum membuat utang secara tidak langsung menyampaikan ke rakyat melalui wakil-wakil tersebut," kata Sri Mulyani dalam video virtual.

4. Ekonom Sebut Sudah Lampu Merah

Direktur Center of Economic and Law Studies (CELIOS) Bhima Yudhistira mengatakan, utang negara Indonesia sudah pada tahap memprihatinkan. “Utang negara kita ini bisa disebut sudah lampu merah, artinya sudah warning. Rasio utang pada PDB bisa meningkat juga ke depannya,” katanya saat dihubungi MNC Portal.

Lebih lanjut, Bhima menuturkan, yang perlu diantisipasi ketika pemerintah membutuhkan anggaran yang cukup besar terlebih penuh tantangan untuk mereduksi APBN, mau tidak mau jumlah utangnya akan bertambah.

Sebab, sebagaimana diketahui, pandemi Covid-19 belum usai dan dalam penanganannya masih membutuhkan dana yang tidak sedikit. Adapun hal ini akan memperlebar rasio utang pemerintah ke tingkat 70% PDB atau bahkan hingga 80% PDB dalam 2 sampai 3 tahun ke depan. 

link copied to clipboard
COPY TO CLIPBOARD